Skip to main content

Posts

Showing posts from April, 2009

Entri 6 : Bukan milik kita

Sara, kawan lama Nurindah mengadu kepadanya.Hatinya sedih kerana suaminya turut dicintai wanita lain. Nurindah termenung seketika selepas membaca emel dari Sara. Mereka pernah menjadi teman serumah sewaktu Nurindah bekerja di bandar.Sara seorang yang cantik, menarik perhatian ramai lelaki. Beberapa kali putus cinta sebelum bertemu dengan Putera Idamannya. Jatuh cinta dengan seseorang yang bukan milik kita.Adakah itu salah? Nurindah terhenyak di kerusi. Mampukah kita menentukan dengan siapa kita suka dan dengan siapa kita benci?Fikiran Nurindah berpusing-pusing. Jatuh cinta dengan orang yang salah.Rasanya semua orang pernah mengalaminya, termasuklah dia sendiri. Memuja orang lain diam-diam ,dan akhirnya kecewa. Seperti dunia menelannya bulat-bulat.Seperti hidupnya berakhir.Seperti dia yang paling malang di dunia. Tetapi jika dia berjaya memiliki lelaki yang disukainya, adakah dia bahagia?Ya. Dan adakah lelaki itu bahagia? Dia tidak tahu. Dia bermimpi yang   lelaki itu   akan bah

Entri 5: Teman Sejati

Jam menunjukkan pukul sembilan malam, waktu kelasnya bermula. Nurindah membelok keretanya mencari parkir.Terdapat dua bas memarkir di   Rumah Anak-anak Yatim Mawaddah. Khemah dipasang di atas tempat parkir yang biasa Nurindah guna. Nurindah mengerutkan dahi melihat ramai orang riuh rendah beratur mengambil makanan. Ada pesta apa malam ini?Rasanya tiada siapa yang memaklumkannya. Habislah.Nurindah sedikit cuak dengan penampilannya, hanya berseluar sukan, bert-shirt merah dan tanpa secalit bedak di muka.Terasa dirinya diperhatikan oleh ramai orang yang berbaju kurung, malah si lelaki siap segak bersampin. “Eh, cikgu.” Najiha salah seorang dari penghuni asrama Mawaddah menegurnya. “Heh.”Nurindah menggaru kepalanya.”Ada apa malam ni?Cikgu datang sebab ada kelas.” “Malam ini ada program kemasyarakatan dengan universiti dekat sini.Marilah cikgu, kita makan.” Najihah mengajaknya. Nurindah tersipu-sipu.Aku ini tetamu yang dijemputkah?Jika aku makan, buatnya makanan tak cukup bukank