Skip to main content

Posts

Showing posts from 2010

Entri 35: Sabar

Sabar itu adalah yang paling sukar tapi yang paling disukai.Yang paling senang disebut, susah diukur dan   sukar dilihat mata kasar. Ya Rahman... Jadilah saya seorang yang penyabar. Jadilah saya seorang yang kuat. Jadikanlah saya seorang yang tabah. Atas segala ketentuan-Mu Yang saya tidak dapat ubah. Jadilah saya seorang yang redha. Maafkanlah dan redhailah saya.

Entri 34: Sihir

Dia seorang pegawai tinggi. Dia bukan calang-calang orang.Dia dihormati di tempat kerjanya malahan di luar. Kerjanya tidak terbatas di dalam negara, malah dia luar.New Zealand, Amerika,London katakan sahaja kebanyakan sudah dikunjungi. Dia mempunyai keluarga yang bahagia, anak-anaknya yang bijak, isteri yang cantik.Nyata dia sempurna.Namun panas tidak ke petang. Dia berkenalan dengan seorang pemandu teksi. Ke mana sahaja dan bila sahaja ada urusan , pemandu teksi ini sentiasa untuk berkhidmat.Baik dan mesra , begitu tanggapannya terhadap pemandunya ini, yang selalu menjemput dan menghantarnya ke lapangan terbang. Siapa tahu, pemandu teksi ada udang di sebalik batu.Hubungan yang akrab itu merupakan kesempatan.Pegawai yang bijak pandai ini disihirnya.Siapa tahu, sihir bukanlah perubahan yang boleh dikesan seperti letupan bom.Ianya seperti api di dalam sekam. Perlahan-lahan si pegawai ini menjadi hambanya.Gaji ribuan ringgit diserah bulat-bulat padanya, malah kredit kad juga.Peman

Entri 33: Rama-rama

Cantik.Berwarna warni dan sangat gemalai. Semua orang menikmatinya. Semua orang memujinya. Bunga dan rama-rama seperti irama dan lagu. Keindahan yang sempurna. Geli.Jijik dan memualkan. Jarang sekali yang menyukainya.Jika boleh mahu diracun.Merosak tumbuhan. Tetapi kita lupa, makhluk yang memualkan itu bakal menjadi rama-rama yang cantik. Apa agaknya perasaan rama-rama saat kita memujinya padahal dulu dia dihina?

Entri 32: Hambar

Tangannya mendial, mahu menelefon kawannya. Namun malam-malam begini mungkin sahabatnya yang jauh sibuk. Melayan anak dan suami. Hasratnya mati begitu saja. Dia mahu mendial lagi. Mahu mendengar cerita.Tetapi jika sang sahabat bertanya apa perkembangan barunya kini, apa yang mahu dijawab.Dia tidak ada cerita.Ceritanya hambar belaka. Lantas dia meletak gagang, biarlah telefon itu kaku di situ.Dia tidak ada cerita.

Entri 31: Sahabat Sejati

Sahabat sejati bukanlah sahabat yang sentiasa mengiakan kita. Dia juga bukannya yang sentiasa membangkang. Tetapi kerana dia ikhlas. Ikhlas mengiakan kita Ikhlas membangkang kita Ikhlas menerima kita Ikhlas itu bukan di mulut, tapi di hati. Dan ingat, ikhlas itulah yang paling berat.

Entri 30 : Penakut

Saya takut takut gelap takut pada kilat takut tak dapat tidur Saya takut takut menjadi tua takut kesunyian takut diabaikan Saya takut takut pada mati takut pada masa depan Saya takut saya mahu berselimut dan mengurung diri Saya takut saya menangis dan beritahu Tuhan Tolong...saya ini sangat penakut.

Entri 29 : Si Mata Biru

Nurindah membelek kasut satu demi satu. Dia mahu membuang masa, malas rasanya balik ke rumah.Masih lagi awal, dia bosan. Seorang kanak-kanak perempuan berambut emas,bermata biru berlari-lari anak di sekitar rak-rak kasut. Teguran sang ayah cuma disambut dengan gelak mengekek.Langsung tidak dihiraukan.Ibunya juga leka membelek kasut. Bukan orang Malaysia, teka Nurindah apabila mendengar perbualan mereka. Tiba-tiba kanak-kanak tersebut menerpa dan berdiri betul-betul di hadapan Nurindah. Matanya yang biru bersinar-sinar.Nurindah cuma tersenyum, berbasa basi. Kanak-kanak tersebut menghulurkan tangannya, membuka genggaman , terdapat sebiji gula-gula berwarna oren. Mahu diberikan kepada Nurindah. Nurindah tercengang tidak tahu berbuat apa.Lama si mata biru itu merenungnya ,genggaman tangannya masih lagi terbuka dengan gula-gula bulat yang masih lagi di situ. Perlahan Nurindah mengambil gula-gula tersebut.Budak itu tersenyum, menampakkan baris gigi yang putih melepak.Ketika itu juga sang b

Entri 28 : Kaktus

kamu gelak basikalmu tayarnya pancit kamu kata tiada siapa mahukan mu tiada kereta besar hanya basikal aku marah kamu tak pernah tahu tentang itu aku sentiasa di sisi mu dan kamu takkan pernah sedar aku kata berusaha supaya kamu bahagia kamu kata aku benci sebab kamu miskin aku diam namun doaku Tuhan saja yang tahu kamu sudah beli kereta besar hitam berkilat kamu bangga dan aku bahagia kamu bawa aku sekali naik keretamu tapi ianya tak sama saat aku naik basikalmu dan kau mengejarku bunga-bunga berkembang saat kamu datang tidak seperti dulu kamu seperti dikejar rerama kamu seperti gula dicari semut dan kamu tidak kesunyian lagi kamu kata kamu suka mawar merah cantik walau berduri saat itu aku sedar siapa aku walau berduri tapi aku hanyalah kaktus sendiri di padang pasir basikalmu masih ada bersamaku tayar yang pancit sudah ku tampal mungkin kamu pun sudah lupa itu basikal mu

Entri 27: Pelangi

seperti pelangi dilihat ada dicari hilang seperti pelangi muncul tatkala hangat bercampur dingin hujan bercampur mentari seperti hidup ada derita ada bahagia tanpa keduanya tidak ada hidup tidak ada pelangi hidupku adakah seperti pelangi punya warna yang indah?

Entri 25: Syukur

Sudah dua malam dia tidur seawal pukul dua dan itupun langsung tidak lena. Sudah tiga hari dia mandi kerbau. Sudah tiga hari dia makan tak menentu. Ahh..betapa seronoknya jika dapat tidur lapan jam sehari. Mandi dan makan. Tidur paling lena adalah ketika penat, makanan yang paling sedap adalah ketika lapar dan mandi yang paling best adalah ketika kotor.

Entri 23 : Janji Nya

Manusia suka mengeluh. Apabila ditimpa kesusahan dia mengeluh. Apabila dikurniakan kesenangan dia kedekut. Apabila kita bersedih , kita selalu terfikir bahawa kitalah yang paling malang di dalam dunia. Nasib kitalah paling buruk.Kita sangat menikmati kesedihan itu sehingga memudaratkan diri kita sendiri. Kita bersedih atas kesusahan sehingga kita menuduh Tuhan yang bukan-bukan.Kita rasa seperti Tuhan mengejek kita.Kita rasa seperti Tuhan seronok menyeksa kita. Kita seperti anak kecil bukan? Menuduh dan memaki ibu kita sewaktu dia memaksa kita makan ubat. “Ibu jahat!!” Benarkan ibu jahat? Boleh jadi kamu benci sesuatu, tetapi ianya baik untuk kamu.Boleh jadi kamu menyukai sesuatu tetapi ia buruk untuk kamu. Jadi apa yang perlu dibuat bila diuji.Ujian menyedihkan ubatnya sabar. Manakala ujian yang menggembirakan harus dibalas rasa syukur dan terima kasih. Pahit dan manis.Sedih dan gembira.Sabar dan syukur. Bunyinya sempurna bukan? Mungkin segala-galanya dirampas dari kita dalam sekelip m

Entri 22 : Percaya

Percaya? Dia sudah penat untuk percaya.Dia tahu sepatutnya semakin matang, dia patut makin percaya tetapi lain jadinya. Kepercayaannya melupus seiring usia. Dahulu di waktu kanak-kanak, dia percaya yang ayahnya akan membina sebuah rumah untuk mereka. Walaupun rumah yang kecil, dia tetap seronok. Dia mahu percaya. Dia percaya saat ayahnya mula membuat tapak. Dia percaya waktu remaja saat ayah meminjam sedikit biasiswa untuk membeli tanah buat timbunan.Dia percaya saat dia sudah bekerja mengirim wang sedikit-sedikit. Dia mahu percaya, tapi hanya percaya.Rumah kecil yang diharapkan tak pernah ada. Maka dia berpura-pura untuk percaya. Dia mahu percaya pada ibunya. Ibunya yang setiap kali lemah dan jatuh apabila sesuatu yang buruk menimpanya. Ibunya yang sentiasa risau dia kelaparan. Ibunya yang selalu menangis kerana bimbang. Dia mahu percaya tapi dia takut kepercayaannya akan memudaratkan ibunya yang selama ini bersusah payah. Dia takut untuk percaya kerana bimbang ibunya akan menderit

Entri 21: Hati yang mendengar

Nurindah mengucapkan salam.Tak ada jawapan.Dia membuka pintu, kelihatan seorang gadis merenung di luar jendela.Nurindah mengucap salam.Sunyi.Tiada respon, mungkin dia sedang bergayut di telefon. Nurindah menekan punat tv. Gadis itu datang , menonton sekali. “Seorang je ke kat rumah hari ni?” Nurindah berbasa basi. Gadis itu buat tak dengar.Sedikit Nurindah tersinggung.Pekakkah budak ni?Sombong benar. “Yang lain ke mana?” Nurindah memancing lagi. Kebetulan gadis itu menoleh. Dia menunjukkan jari ke telinga dan mulut , kemudian menggoyangkan jarinya ke kiri ke kanan berulang kali sambil tersenyum. “Eh?’ Nurindah tidak percaya. Gadis itu berulang kali memberi isyarat yang sama. Maka fahamlah Nurindah, rakan barunya ini istimewa. Tidak dapat mendengar dan juga bercakap.Pekak dan bisu.Terasa bersalah kerana berburuk sangka. Dan perkenalan mereka bermula dengan tulisan-tulisan di atas kertas. Gadis itu bernama Yana, boleh menulis walaupun ayatnya agak tungging terbalik. Dan Nurindah mula

Entri 20:Doa

Tuhan, lindungilah dia seperti dia melindungi aku. Sayangilah dia seperti dia menyayangi aku. Berilah kekuatan untukku melindungi dan menyayangi dia. Redhailah dia. Jadikanlah aku anak yang soleh.Amin.

Entri 19 : Logik

Dia bangun paling awal, menyediakan makanan, membasuh pakaian, menyiapkan anak-anak, bersiap untuk bekerja. Dia tidur paling lewat dalam keadaan penat lelah, langsung tidak berkira walaupun suami tidak pernah peduli. Dia taat. Penyabarkah dia? Bodohkah dia ? Kalau wanita lain belum tentu dapat bertahan, mungkin sudah turun naik mahkamah untuk bercerai. Cinta benarkah dia pada suaminya hingga jadi buta begitu? Saat dia membancuh kopi pekat waktu petang untuk suami yang tak pernah berterima kasih, si anak bertanya, " Kenapa ibu buat semua ni?" Si anak tidak faham, jika mahu diikut logik, si ibu patut sudah lama meninggalkan ayah. Ibu jadi suri rumah, ibu juga bekerja untuk keras untuk anak-anak. Semuanya, ibu atau bapa , ibu yang tanggung, jadi buat apa ibu setia dengan ayah ? Pelik . Bukankah tak logik? Paling tidak ibu tak perlu ambil kisah tentang perkara-perkara kecil ayah seperti kopi , baju.Ayah tak pernah ambil peduli tentang ibu, kenapa ibu pula beria-ria ambil p

Entri 18: Materi

Nurindah keletihan saat dia mengangkut barang masuk ke rumahnya di tingkat tiga. Dua tiga hari ini kerjanya mengangkut barang sahaja hingga dia terasa seperti jantungnya seperti mahu berhenti.Jika dia kaya, mungkin dia ada pembantu untuk menolong dia saat-saat begini. Kelihatan seorang lelaki seperti berlegar-legar di pintu rumah jirannya.Nurindah buat tidak peduli sehinggalah lelaki tersebut bertanya, “ Kakak, rumah ini ada olang kah?” Nurindah terpinga-pinga, dia sendiri tidak perasan.”Umm..rasanya ada.” Dia sendiri baru pindah, tapi dia tahu rumah di sebelahnya berpenghuni, satu keluarga dengan anak-anak yang masih lagi kecil. “Dua tiga hari ini rumah ini ada olang kah?” Lelaki itu bertanya, merenung tepat ke arah Nurindah. Nurindah gugup.”Maaf , tak perasan pula saya. Kenapa?” Dan dia terlanjur bertanya kenapa, padahal tak sepatutnya dia mengambil tahu hal orang. “ Opps.. maaf.” Nurindah serba salah apabila melihat muka lelaki tersebut seperti serba salah. Lelaki itu diam

Entri 17 : Seperti mimpi

Mesej-mesej bermula atas nama persahabatan sehinggalah panggilan sayang membuatkan Nurindah tidak tenteram.Dia tidak mahu melayan tetapi tidak mahu digelar sombong. Baginya, cinta tanpa melihat adalah bohong.Kerana fitrah manusia adalah materi.Lelaki tidak boleh dipercayai sama juga seperti perempuan kerana kita adalah manusia biasa. Berulangkali dia mempersoalkan mengapa sang arjuna itu berani betul melontarkan puisi-puisi cinta yang dia sendiri tidak pernah dengar dan faham.Seperti di dalam mimpi, dia menyedarkan dirinya sendiri. Jangan Ya Laila Jangan terpedaya Apa yang kau lihat semuanya dusta Dusta yang fana pada Ya Laila Cinta yang fana tiada pengubat Jiwa mu yang lara -Yassin “Usahlah kau tertipu wahai Laila.”Pesannya kepada diri sendiri.Sayang yang terlampau singkat hinggap akan terbang dengan mudahnya.Seperti helang menangkap sang arnab, dan dia tidak mahu menjadi mangsa.Menaruh hati pada tempat yang tidak ketahuan akan membawa padah. Dan akhirnya mimpi berakhir juga saa