Skip to main content

Entri 69 :Menarilah dengannya



Prolog
Nurindah menarik selimut, badannya seram sejuk. Emak masih mendiamkan diri.Apalah yang difikirkan emak, Nurindah tak berani meneka.Emak langsung tidak memandang wajahnya. 
"Jika emak tahu, emak tak akan benarkan."

**********

Emak cuma baring,  dah seminggu lebih emak tak mampu bergerak banyak. Ke bilik air bertongkat, solat duduk. Tidak memasak, bermain dengan cucu atau melakukan segala rutin hariannya hatta membebel sekalipun. Rumah menjadi sangat sunyi.

Anak-anak menjadi risau. Sudah ke klinik  dua kali, diberi ubat tak jalan, diberi suntikan juga tak jalan. Sakit lutut emak kali ini bukan main main. Dek kerana lepat ubi kayu, emak merana berminggu-minggu.

Nurindah bingung, kalau sudah ke klinik kerajaan, klinik swasta  pun sudah, mana lagi dia harus pergi. Nenek dan emak saudaranya  memberitahu ada seorang doktor di Kuala Pegang, pakar sendi. Malah nenek yang pernah diserang  Chikungunya juga sembuh selepas  berjumpa dengan doktor tersebut.

"Kita cuba  doktor  tu pula nak? "

Emak cuma mengangguk lemah. Nurindah berasa lega, dia mahu ke Bali hujung bulan November, tak sanggup dia meninggalkan emak dalam keadaan sakit walaupun adik beradiknya ada untuk menjaga emak tetapi dia mahu emak ditinggalkan dalam keadaan yang sihat.

Seorang kawan mengajaknya ke Bali beberapa bulan yang lalu, tiket sudah dibeli. Kawannya sudah menempah hotel dan seorang pemandu di sana. Nampaknya pelancongan kali ini ala-ala orang kaya begitu kerana kawannya sudah biasa di sana. Lagi dua minggu mereka akan bertolak, Nurindah teruja kerana ini kali kedua dia terbang ke luar negara. Tahun lepas dia mengembara ke Medan secara backpack kali ini ke Bali pula.

************

Nurindah merenung emaknya  yang sedang tidur dalam-dalam.Emak tidur lena selepas mereka adik beradik bergegas ke hospital jam 12 malam tadi. Sekarang sudah pukul berapa, tapi Nurindah masih lagi tak dapat tidur. Mesej yang baru diterimanya dibaca lagi. Seakan tidak percaya.

"Nur, saya minta maaf. Saya tak dapat pergi ke Bali bersama awak. Saya beritahu awak jika awak mahu refund, awak boleh refund sekarang. "
Emak muntah muntah sejak berjumpa doktor pakar baru baru ini. Tak berhenti henti sejak pagi tadi. Tadi emak muntah di rumah bakal besannya ketika majlis menyarung cincin sempena pertunangan adik. Ketika orang lain sibuk tentang hal pertunangan, makan makan, emak cuma diam di satu sudut. Berilah apapun dia sudah tak lalu.

Akhirnya ketika pulang, bakal besan memberi emak plastik dan minyak angin kerana bimbang emak muntah dalam perjalanan.

Nurindah syak emak ada alahan terhadap ubat baru.Tadi mereka bergegas ke hospital, namun mujurlah tak ada apa apa. Doktor cuma menyuntik emak. Nurindah berkira-kira mahu membawa emak berjumpa doktor pakar sendi semula esoknya kerana pada firasatnya doktor tersebut lebih arif tentang ubat yang diberi. Ini kerana sakit lutut emak kelihatan makin sembuh cuma emak muntah tak berhenti.

TIK... TIKK.. Telefon bimbitnya berbunyi,

"Saya dah tanya kakak saya jika dia mahu pergi bersama awak, tapi dia tak nak. Awak nak pergi?"

"Ya, saya akan pergi. "


Nurindah seakan tak percaya mesej yang dihantarnya. Biar betul, mahu ke Bali keseorangan, tanpa pengalaman dan pastinya emak tak akan membenarkannya. Tapi takkan dia mahu membatalkan tiket, tambahan pula tiketnya bukanlah tiket promosi. Dia beli tiket kerana nak ikut kawan, namun sekarang kawannya membatalkan rancangan saat akhir. Sekarang dia cuma ada kurang dua minggu untuk belajar tentang Bali.

Dia keliru, mungkin dia patut batalkan sahaja namun hatinya bagai digaru-garu mahu ke sana. Ahhh... Dia ke Indonesia, bukannya ke China atau India  yang bahasanya mungkin ada batasan. Dia masih lagi berada dalam negara yang bahasanya masih lagi difahami.

Dia mengeluh,  ibunya kurang sihat dan dia sendiri sibuk dengan tugasan kerja dan beberapa hal lain. Dia sendiri tak pasti adakah pergi adalah keputusan yang tepat atau sebaliknya.

TIKK.. TIKK..

"Baguslah awak masih nak pergi, saya kagum dengan awak. Kakak saya pun tak mahu pergi."

Nurindah menarik nafas dalam-dalam. Dia cuba untuk tidur. Esok hari yang panjang.



Sent from Samsung tablet

Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u