Skip to main content

Entri 71 : Hanya Dia...

"Saya sebenarnya pindah ke sini untuk kembangkan bisnes. Rasanya sejak saya graduate dari U sampai sekarang saya tak pernah keluar dari Penang ."Zahra memberitahu.

"Kalau itu yang terbaik untuk awak."sahut Nurindah,sedih juga bila difikirkan yang selepas ini dia tak ada kawan lagi untuk lepak di Pulau Pinang.Zahra bekerja sendiri sebagai penasihat kewangan.Sifatnya yang sentiasa positif dan terbuka membuatkan Nurindah senang bersahabat dengannya.

"Tapi tulah, saya terpaksa letak jawatan dari Darul Ilmu.Jadi saya minta tolong awak gantikan tempat saya boleh?"

Nurindah seperti mahu tersedak roti Arab keju yang ditelannya. Biar betul, Setiausaha Agung di Darul Ilmu.Rasanya dia langsung tidak berkelayakan.

"Tuan Khairuddin ada juga sebut nama awak.Saya rasa awak boleh buat.Kerjanya tak banyak sebab kita memang sudah ada seorang setiausaha di Darul Ilmu.

"Aduh...saya bukannya jenis bertudung labuh dan lemah lembut . Tak ada ciri ciri Muslimat sejati."Nurindah menyedut teh ais dalam dalam, minum free memang sedap .Lagi pula dia jarang ada masa, acara acara yang dianjurkan Darul Ilmu pun bukan dihadiri selalu .Ini pula menjadi setiausaha.Dia mengerutkan dahinya. 

"Ini bukan pasal jawatan atau kelayakan.Tak apa, take your time to think first."Zahra cuma tersenyum.

Muka Zahra pucat lesi saat mahu membayar makanan."Alamak ."Dia mengagau beg tangannya.

"Dompet saya tertinggal dalam handbag adik saya."Zahra mengetap bibir."Malu betul, dah lah saya yang nak belanja awak."

"Tak apa, biar saya yang bayar."Giliran Nurindah mengagau begnya. Oh...bukankah duitnya sudah ditukar ke mata wang rupiah?Eh, rasanya dia masih ada mata wang Malaysia tapi disorok entah di mana.

Mereka saling berpandangan sedang mamak yang menunggu di  kaunter menggaru kepala.

"Fuh...ada."Lega bila Nurindah mencapai not RM 50. Mujur, kalau tak sebelum pergi Bali dapat pengalaman basuh pinggan di Kuala Lumpur dulu.

      ************************

Nurindah terjaga, dia terpisat pisat melihat keadaan sekeliling.Sunyi, adalah dua tiga orang yang tidur di kerusi panjang seperti dia juga.Dia mengerling ke arah jam pinangan. Pukul 3.10 pagi , oh flightnya pukul 3.30.

Dia bingkas bangun,melihat ramai orang sudah beratur di pintu masuk.Mujur, kadang kadang tidur walaupun hanya di atas kerusi berselimutkan kain pelekat boleh lajak sampai ke pagi.Tambah pula sejuknya lain macam, dia pula terlupa bawa jaket.

Dalam barisan ramai betul orang putih, sampai Nurindah tak perasan muka Melayu, muka Indonesia. Betullah, tak perlu takut ke Bali kerana banyak pelancong.Semua senasib.

Sejuk menggigit hingga ke tulang sumsum saat Nurindah melangkah masuk ke pesawat."So cold..."getusnya tanpa sedar.Dia mengangkat muka, seorang wanita Caucasian berdiri di hadapannya.Mungkin dia menunggu seseorang, gerak bibirnya seolah menyahut ,"Yes...so cold." tanpa bunyi. 

Nurindah bersyukur kerana tempat duduknya di tepi tingkap.Di sebelahnya seorang lelaki Caucasian tapi tak tahu dari negara mana kerana perbualannya dengan rakan rakan yang lain bukan bahasa Enggeris. 

Harap kerenah mat salleh ini tidak menjengkelkan seperti penumpang di atas pesawat dari Pulau Pinang ke KLIA tadi. Hampir memekik pramugari menyuruh penumpang tersebut untuk turn off telefon akan tetapi tidak dihiraukan.Saat pesawat mahu mendarat, penumpang tadi sempat menjawab panggilan dan berbual melalui telefon.Seperti mahu dibaling saja penumpang tersebut keluar tingkap. Bodohnya, orang sedang berdoa supaya pendaratan selamat, engkau pula boleh berbual dalam keadaan genting. Maki Nurindah dalam hati.

Penerbangan kelihatan lancar.Nurindah sebenarnya takut bercampur mengantuk ditambah lagi dengan suhu yang sejuk.Apabila pramugari menghidangkan makanan lebih kurang 4.30 pagi, dia cuma membiarkan croissant itu tergolek di atas tray sedang mat salleh di sebelahnya makan dengan bersungguh sungguh.Aduh, waktu ni sesuai untuk bersahur...bersahur di atas awan namun Nurindah memilih untuk meneruskan mimpinya.

Pukul 5.30 pagi, awan awan bertukar warna keemasan.Matahari memanahkan cahayanya.Nurindah mengambil beberapa keping gambar, malah kelihatannya penumpang penumpang lain turut menikmati saat itu.


Subhanallah...Maha Suci Allah.Dialah sebaik baik Penolong.

Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u