Skip to main content

Entri 73 : Jika itu kamu...



Kamu mungkin merajuk dan marah disebabkan reaksi aku tadi.Bukan sengaja aku malas layan tapi aku terpaksa abaikan pemikiran kamu.Kamu risau perkara yang remeh temeh, setiapkali aku tenangkan kamu dengan satu penyelesaian otak kamu dengan bijaknya mengeluarkan kerisauan yang tak berkesudahan.

Kadang kadang aku terfikir jika kamu di tempatku dahulu.CGPA rendah tapi tak mahu menganggur.Hantar saja resume kemana-mana.Hampir 30 resume dihantar dan masa itu email bukanlah medium utama.Singgah di kilang-kilang, tinggalkan resume di pintu pengawal.

Syarikat kecil sudah, cuba nasib di syarikat besar walaupun mereka sudah setkan berapa had CGPA tapi apa salahnya mencuba nasib.Pergi temuduga, penemuduga meminta untuk mendaftar melalui laman web.Penemuduga itu berkata,'Saya hairan kenapa CGPA kamu rendah tetapi apabila menemuduga kamu langsung saya tak menduga CGPA kamu sebegini rendah.Sila daftarkan dekat laman web kami.'

Aku mendaftar malam tu juga, tapi pendaftaranku ditendang secara automatik oleh sistem disebabkan CGPA yang rendah, jadinya aku cuma menghantar maklumat melalui email dan berserah pada takdir.

Akhirnya dapat tawaran dari Cosmopoint untuk kursus lepasan ijazah di Kuala Lumpur.Aku langsung tak ada duit, emak abah pun tak ada duit.Mujurlah Angah sanggup pinjamkan duit JPA nya, di KL aku menumpang sekejap di rumah Angah dan rakan rakan universitinya.

Petang sebelum hari aku perlu mendaftar ke Cosmopoint, aku menerima panggilan untuk hadir temuduga di Putrajaya pada waktu pagi sama waktu pendaftaran aku di Cosmopoint.Bayangkan betapa bercelarunya aku.Aku bukanlah biasa dengan kawasan KL,kawan pun tak banyak.Main redah saja, naik tren tanya orang sana sini.Dapat maklumat ada rakan bekerja di Putrajaya,telefon tanya lokasi.Kawan tersebut bukanlah kawan rapat tapi jika Allah mentakdirkan sesuatu anda akan mendapati orang asing pun banyak menolong anda.

Aku sampai lewat ke temuduga,waktu semua orang sudah siap menjawab ujian bertulis aku dengan berpeluh peluh sampai.Aku orang yang terakhir ditemuduga.Alhamdulilah aku dapat.

Bilaku tanya balik kawan kawanku di saat kami sudah senang,apa pendapat mereka melihatku hadir temuduga tersebut?Mereka bilang , pelik ...sebab sudahlah comot lambat pula tu.Yang peliknya kami sama sama ketawa mengenang pertama kali kami berjumpa.Di situ aku mula kursus sambil bekerja,aku tak malu mengaku memang aku berusaha bersungguh sungguh mendalami bidang pengaturcaraan.

Pekerjaan pertamaku...tak usah diceritakan di sini.Aku terus ke pekerjaan ku yang kedua gaji RM1600 tanpa potongan epf tanpa faedah perubatan dan tiada cuti tahunan kerana kontrak 6 bulan.Tapi aku terima kerana aku tak punya banyak pilihan dan aku mahu pengalaman.Bagiku lebih baik dapat sedikit dari menganggur di rumah lagi pun keluargaku miskin saat itu.

Begitu kisah ringkas permulaan kareerku,aku tak larat nak cerita semuanya...rasanya seperti diulang ulang.Setiapkali mengingat pasti air mataku jatuh.Perit bila tak ada tempat mengadu, tak ada wang, belajar pun tak pandai.

Cuba bayangkan perasaan aku bila mendengar masalah kamu...CGPA kamu tinggi,ada kakak untuk sokongan, masalah kewangan tak adalah seperit mana,malah ada lagi teman lelaki yang menyokong.

Bila kusuruh  minta kerja di satu syarikat besar, kamu tak berani.Kamu takut saingan dan segala kerisauan kamu luahkan.Baik...mungkin bukan untuk kamu.Aku redha.

Kemudian datang pula tawaran dari syarikat kecil...kamu keluh kesah pula tentang berapa bayaran yang perlu kamu minta?

Lihat...kamu risau perkara yang bukan bukan.Aku juga dulu begitu ...aku risau bila syarikat yang temuduga aku tu hanya di rumah kedai.Lalu aku menetapkan gaji yang sedikit rupanya syarikat itu kaya.Aku memandai mandai  seperti pemilik syarikat tersebut dengan membuat perkiraan untung rugi mereka padahal hak aku adalah meminta gaji yang aku inginkan...jika mereka bersetuju aku gembira.Jika tidak terpulang kepada budi bicara aku samada mahu menerima atau tidak. 

Kamu boleh tanya sesiapa sahaja...tetapi jika kamu memilih untuk mengikut mereka itu adalah pilihan kamu bukan mereka.Hidup adalah kepunyaan kamu.

Sesuatu halangan itu bukanlah halangan jikanya ianya datang dari perasaan kamu sahaja.Kamu boleh teruskan hidup dengan kerisauan atau hanya dengan mula mengorak langkah ke depan.

Kamu masih muda...jika kamu mahu bersenang lenang ini bukanlah masa yang tepat.Fikirkanlah sedalamnya tapi jangan sampai tak bergerak.

Sent from Samsung tablet

Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u