Skip to main content

Entri 75 :Kebaikan rawak

Penunjuk aras petrol berkelip kelip dari semalam.Perlu isi minyak sebelum pulang ke kampung.Pagi pagi lagi Nurindah menuju ke Caltex berdekatan,duit di dalam dompetnya cuma tinggal kurang RM20,dia berdoa agar ada mesin ATM ada di Caltex tersebut. 

Maaf.Out of Service.

Terpampang kertas A4 di mesin ATM.Nurindah menggaru kepala,hendak tak hendak dia cuma boleh  isi petrol RM10 tetapi penunjuk aras petrol masih lagi berkelip.Humm...tak sempat sampai ke kampung ni.Jarak rumahnya lebih kurang 70 km.

Tak apalah, hari ni hari gaji.Terus dia memandu ke bank berdekatan. Saat dia memarkirkan keretanya,terlihat seorang anak muda sedang menyapu sampah.Pagi pagi lagi sudah bekerja.Apa kata selepas ambil duit nanti,dia belikan anak muda ini sarapan KFC.Wah...seronoknya buat amal di pagi hari.

Terus selamba Nurindah menekan nilai yang mahu dikeluarkan.

Maaf,baki anda tidak mencukupi.

Eh...hari ni kan hari gaji.Dia memeriksa baki,argh...dia cuma layak mengeluarkan RM20 tetapi mesin tersebut tidak ada not RM20.

Kecewa,dia melangkah ke bank berhampiran.Bank tersebut tidak ramai orang,minta mintalah mesin tersebut ada not RM20.

Syukur,apabila RM20 dapat dikeluarkan.Humm...dia mengambil kad ATM dari bank yang lain, rasanya hari tu ada RM19.Tak apalah periksa dua kali disebabkan gajinya belum masuk.Tiba tiba dia terasa miskin.Eh, RM119?

Sambil tertanya tanya bagaimana duitnya masih berbaki RM119,Nurindah terus mengeluarkan RM100.Alhamdulillah,syukur.

Sangat gembira,dia masuk memesan lima ketul burger KFC.Satu untuk adik yang sapu sampah di luar ,empat untuk familinya berkongsi di kampung.

Apabila dia keluar dari KFC,Nurindah terus menghulurkan burger kepada adik sapu sampah.Dengan riak muka yang gembira,adik tersebut menyambutnya.Rezeki kau dik hari ini.

Rasa seronok yang tidak terbayang apabila dapat memberi.Betullah kata orang tua,rezeki jangan ditolak.Dia terus memandu ke stesen minyak Shell.Kali ini bolehlah isi penuh.

Tiba di Shell,ketika dia berjalan ke kaunter untuk membayar,seorang pekerja Shell keluar dari pintu membuat isyarat tangan,"Tak apa,bayar dekat saya."

Oh,baguslah.Tak perlu dia pergi ke kaunter terutamanya apabila sedikit leceh jika mahu mengisi petrol penuh.

"Penuh." Nurindah memberitahu sambil menghulurkan RM50.Pekerja tersebut terus mengisi dan menunggu di pam.

Bagus betul,apa kata bagi seketul burger dekat pekerja ini.Mungkin dia belum bersarapan.Nurindah mengambil dan menyusun burger bersama paket sos.

Minyak penuh takat RM45.Pekerja tersebut memulang baki.

"Tunggu sekejap."Nurindah cepat cepat menghulurkan burger tersebut."Nah."

Pekerja tersebut terdiam.

Alamak.Bagaimana kalau dia tidak mahu?Mungkin dia vegetarian?Nurindah sedikit cemas,rupanya ini perasaan apabila pelawaan ditolak.Aku bukannya boleh terima penolakan. Malunya.

"Tak apa.I kasi my worker makan."Dia senyum sambil mengambil burger yang dihulurkan.

Deng.MALU.Cepat cepat Nurindah masuk ke dalam kereta,menghidupkan enjin.Aduh disangkanya pekerja,rupanya boss.

Tuk tuk.Cermin kereta diketuk.Pemuda tersebut mengisyaratkan ucapan terima kasih.Nurindah cuma mengangguk. Malunya Allah saja ya g tahu.

Tahu tak pemandangan yang cantik?Apabila memandu waktu pagi menggunakan lebuh raya BKE  dari Pulau Pinang. Di kiri kanan sawah padi dan di depan bukit bukit dan langit yang luas.



Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u