Skip to main content

Entri 84 : Menang

"Ayah, cepat sikit.Razif dah lambat." Razif panik apabila kereta ayah bergerak macam siput.Perlawanan pukul 4.00 petang dan sekarang sudah pukul 3.45 petang.

Dia tidak boleh lambat.Dia pemain utama, tunggak kepada pasukan.Saat kereta ayah menghampiri pintu mini stadium dia sudah bersedia membuka pintu kereta."Terima kasih yah."ucapnya sambil melompat dari kereta.

Saat dia sampai pasukannya sudah berkumpul dan sedang melakukan senaman.Segera dia membuka beg, mahu mencapai jersi...alamak.

Jersi tertinggal dalam kereta.Panik.Ahh, tak apa dia kan pemain tunggak, mesti cikgu lembut hati membenarkan bermain walaupun dia terpaksa meminjam jersi dari pemain simpanan.Ada cara, yang penting pasukan tidak boleh bermain tanpanya.Pasukan Sekolah Menengah Asam Jawa bukanlah calang-calang pasukan.Lagi pula dia sudah berlatih bersungguh-sungguh selama ini.

"HAH kamu Razif!! Apa yang kamu terhegeh-hegeh tu? Sudah lah lambat!Cepat  masuk padang sekarang." Jerit Cikgu Kamil.

"Cikgu, saya lupa bawa jersi..."

"Okay, kamu duduk sana. Saya panggil pemain simpanan."Cikgu Kamil tidak mempamerkan rasa risau, langsung melambaikan tangan pada salah seorang pemain simpanan yang sedang bersenam bersama rakan pasukan yang lain.

"Tapi cikgu..."



"Ini keputusan saya.Hari ini kamu tak bersedia untuk bermain.Kamu duduk dan belajar."

Perlawanan berlangsung.Separuh masa pertama, Sekolah Menengah Asam Jawa mendahului dengan 2:0 . Razif kecewa.Dia menghampiri Cikgu Kamil.

"Cikgu, sekolah kita bakal kalah kalau macam ni.Berilah peluang saya main.Lagipun cikgu tahu kan saya sudah berlatih bersungguh-sungguh selama ini,"

Cikgu Kamil menggelengkan kepala."Razif, ini bukan masalah menang kalah.Kamu duduk saja dan perhatikan."

Akhirnya Sekolah Menengah Asam Pedas(SMKAP) kalah di tangan Sekolah Menengah Asam Jawa(SMKAJ) dengan mata 5:1.Pasukan SMKAP kelihatan penat dan kecewa dek kerana diganyang pasukan SMKAJ.

Masing masing mula merungut.Ada yang mempersoalkan kenapa Razif tidak dibenarkan bermain.Kalaulah Cikgu Kamil boleh dibawa berbincang SMKAP takkan menghadapi aib ini.

Saat mereka berkumpul, Cikgu Kamil berkata.

"Tahniah kepada kamu semua kerana bermain bersungguh-sungguh hari ini.Kamu tidak menang, tetapi kamu belajar hari ini.Kamu tidak boleh bergantung kepada seorang individu semata-mata dalam permainan berpasukan.Kejayaan adalah usahasama dari setiap orang dari kamu.Bukan hanya dari salah seorang.

Kadang-kadang kita menang.Kadang-kadang kita belajar, dan kebanyakan kejayaan itu datang dari pembelajaran bukan kemenangan.Malam ini kita rehat sambil fikirkan apa yang kita boleh belajar hari ini."

Razif terdiam.Malam itu dia tidak lena tidur memikirkan kejadian siang tadi.Cikgu Kamil memandang aku sebelah mata walaupun aku adalah kunci pasukan.Selama ini aku tak terfikir bahawa aku merasakan diriku ini paling hebat.Aku sombong, ego.Aku fikir kerana aku hebat, aku boleh sesuka hati melanggar peraturan, aku fikir Cikgu Kamil akan bertolak ansur hanya untuk memastikan pasukan kami menang.Aku silap.

KADANG KALA KITA MENANG, KADANG KALA KITA KALAH BELAJAR.





Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u