Skip to main content

Posts

Showing posts from July, 2019

Entri 117 : Gunung

Hati itu seperti bulu burung Mudah melayang dan tidak tetap Ringan berubah tempat Apalagi bila ditiup angin dunia Jauh boleh melayang Yang berat itu Quran Beratnya sehingga gunung pun tak sanggup Letakkannya di atas hati Moga-moga yang berbolak balik itu tetap di tempatnya. Seperti gunung ganang yang menjadi pasak bumi Dan engkau melihat gunung-ganang, engkau menyangkanya tetap membeku, padahal ia bergerak cepat seperti bergeraknya awan; (demikianlah) perbuatan Allah yang telah membuat tiap - tiap sesuatu dengan serapi-rapi dan sebaik-baiknya; sesungguhnya Ia Amat mendalam PengetahuanNya akan apa yang kamu lakukan - 27 :88 Empangan Hulu Selangor di tengah hari

Entri 116 : Tosai

Selepas puasa, sudah banyak hari dia teringin nak makan tosai. "Dosa." "Tosai." Kawannya dari India membetulkan sebutannya bukan tosai tapi dosa.  Tapi, tapi dosa itu bunyinya agak ralat bila nak memesan. "Boss, dosa satu!" Pagi-pagi lagi dia sudah bangun. Nawaitunya sudah diset dari semalam, esok pagi sarapan mesti tosai. Sedapnya bila dibayangkan lempeng nipis yang masam masam sedikit dicicah dengan kuah kelapa campur yogurt dan sedikit rasa pudina. Lama betul tak makan, asyik bantai roti canai dan roti bom sahaja. Saat dia keluar dari stesen LRT Ampang Park, wahh banyaknya orang jual sarapan. Selalunya dia agak lewat jadi banyak gerai-gerai kecil sudah tutup.Dia jarang beli pun.  Kalau ada sesiapa perasan ada sepasang suami isteri yang jual nasi lemak dan nasi biasa berdekatan esklator digelar  'makcik tangga'. Nasi lemak dan lauk pauknya sedap dan banyak, sehingga boleh dikongsi lagi dengan kawan-kawan. Murah pula tu. Ma

Entri 115 : Kad kredit hilang

"Nak balik kampung naik bas ke naik kereta bas ke kereta bas ke kereta bas ke ?" Dilema. Balik dengan kereta mahal banyak, penat sedikit dan bosan sebab pandu seorang diri. Tak ada geng buat membawang dalam kereta di kala pemandu lain  acah-acah samseng atau diri sendiri menjadi samseng. Balik dengan bas tak penat, murah banyak tetapi kurang fleksibel. Tak boleh berhenti dekat RnR sesuka hati dan tiada istilah 'ambillah masa manis kamu sebanyak mungkin'. Jika dia memilih untuk balik kampung dengan kereta maka dia cuma ada esok hari untuk servis kereta dan semestinya kos servis tak dijamin murah juga. "Nak balik kampung naik bas ke naik kereta bas ke kereta bas ke kereta bas ke?" Lupakan keretapi kerana karutlah jika tiket masih ada jika dibeli saat akhir. Jika dapat beli dua minggu sebelum pun dikira bernasib baik. Semua orang suka naik keretapi walaupun mahal sebab cepat. Tiket ETS sangat laku keras. Semalaman dia masih berkira-kira dan akhirn

Entri 114 :Masalah besar

"Ya Allah, macam ni. Masalah besar, masalah besar." Rifaie menangis.Tersedu-sedu. "Apa yang besar sangat masalah tu?" Mama long keluar dari dapur. "Tu" .Rifaie menuding ke arah kapal terbang kertas yang tersangkut di tiang ruang tamu. Oh, besar sungguh masalahmu. Mama long mengikat kain ketat ketat kemudian memanjat tingkap dan mencapai kapal terbang kertas. Nah. "Terima kasih" . Rifaie mengesat air di penjuru mata dan cepat cepat sambung main. Mama long menggeleng. Masalah besar bagi anak berumur dua tahun berbeza dengan masalah besar bagi remaja. Masalah ibu bapa dalam satu keluarga berbeza dari satu keluarga yang lain. Masalah wanita di satu negara, berbeza dengan negara yang lain. Sama juga dengan lelaki. Di satu sudut wall facebook , mungkin ada gadis yang merintih sebab jodoh dia tak datang lagi. Di satu sudut wall, mungkin ada isteri yang merintih dianiaya suami. Di satu sudut mungkin ada ibu yang kesedihan anak-ana

Entri 113 :Hijrah

“Kenapa mahu bekerja di KL?Dah elok elok di Penang?” Nurehan menggaru kepalanya yang tidak gatal.Sedikit keliru. “Mengapa?”Ugh...soalan sendiri pun susah mau dijawab. Mengapa KL?Pencemaran,jenayah,jauh dari keluarga.Malah rumah pangsapuri kos rendah yang dibelinya masih dalam proses pengubahsuaian. Semuanya lengkap di sini,jadi apa yang dicarinya di KL? Pengalaman hidup?Bukankah kerjayamu bermula di KL,kemudian di sini dekat dengan keluargamu?Tidak cukupkah? Dia merenung tawaran temuduga di skrin komputer,temuduga kali kedua setelah ditemuduga melalui telefon tempoh hari. Sudah hampir  enam tahun dia bekerja di Pulau Pinang, syarikat yang sama sebagai jurutera perisian .Umurnya mencecah 34 tahun depan,berapa lama lagi dia mahu bekerja di syarikat yang sama?Setakat ini pekerjaannya bagus,dia selesa . Mungkin sangat selesa,tapi sampai bila? Dia tidak mahu terbangun dan sedar yang dia tidak punya apa apa.Umurnya masih boleh bertahan untuk menerima cabaran,maka inilah ma