Skip to main content

Entri 116 : Tosai

Selepas puasa, sudah banyak hari dia teringin nak makan tosai.

"Dosa."

"Tosai."

Kawannya dari India membetulkan sebutannya bukan tosai tapi dosa. 

Tapi, tapi dosa itu bunyinya agak ralat bila nak memesan. "Boss, dosa satu!"

Pagi-pagi lagi dia sudah bangun. Nawaitunya sudah diset dari semalam, esok pagi sarapan mesti tosai. Sedapnya bila dibayangkan lempeng nipis yang masam masam sedikit dicicah dengan kuah kelapa campur yogurt dan sedikit rasa pudina. Lama betul tak makan, asyik bantai roti canai dan roti bom sahaja.

Saat dia keluar dari stesen LRT Ampang Park, wahh banyaknya orang jual sarapan. Selalunya dia agak lewat jadi banyak gerai-gerai kecil sudah tutup.Dia jarang beli pun.  Kalau ada sesiapa perasan ada sepasang suami isteri yang jual nasi lemak dan nasi biasa berdekatan esklator digelar  'makcik tangga'. Nasi lemak dan lauk pauknya sedap dan banyak, sehingga boleh dikongsi lagi dengan kawan-kawan. Murah pula tu. Makcik tangga ini berniaga sangat awal, jika bernasib baik pukul sembilan masih ada tapi lauk dan nasinya pula tak ada. Pernah dia datang pukul lapan pagi, ikut beratur bersama orang lain sebab nasi lemaknya betul-betul rasa seperti dimasak penuh ikhlas dari hati. Makcik ini memang jenis manusia awal pagi, maka pelanggan sasarannya adalah burung-burung yang awal.

Tapi hari ini dia nekad. Tosai, tosai sudah menjadi zikirnya dari semalam.

Di mana ada ya? Otak berpusing-pusing. Ada mamak NZ di G-Tower, tapi di Citibank pun ada mamak yang air bancuhannya membuatkan orang beratur pagi-pagi.

"Kita pergi Citibank jer la." Dia berbual dengan diri sendiri.Lama tak minum air tangan pakcik tua yang ramah tu. Pakcik itu sangat teliti walaupun kerjanya hanya bancuh air.

Saat berjalan menuju ke Citibank, seorang makcik berdiri dengan bubur nasi. Bubur nasinya memang sedap sebab dia pernah rasa. Harum bersama cili padi, ikan bilis, telur asin dan lengkap zat kalau hendak dibandingkan dengan bubur nasi dari kedai makanan segera.Uihh...sedapnya.

Ahh... bubur nasi. "Makcik bagi satu."

Saat menjinjing bungkusan bubur nasi, dia menyesal. "Kenapa pula kau beli bubur nasi?Kata tadi nak makan tosai!" Dia memarahi dirinya sendiri. Jarang datang awal, sekali datang awal sarapannya seperti mahu turun ke bendang.

"Ahh, tak apa kita makan dua-dua." Dia memujuk hati.Sebal sedikit."Bukan selalu kan."

Sampai di kedai mamak di Citibank, bau roti canai semerbak. "Tosai ada?" Dengan mata penuh harapan dia bertanya.

"Tosai tak ada cik. Kat sini roti canai, roti tulur sahaja yang ada." Kecewa tapi mujurlah dia sudah terbeli bubur nasi.

Alamak pakcik yang selalu bancuh air tak ada pula hari ini. Bertambah sedih lagi rasanya.

"Air apa tadi?"

"Nescafe tarik kurang manis.Panas."

Wanita yang membuat Nescafenya membancuh, melebihkan Nescafe dan menuang susu pekat, susu cair. Kemudian menariknya supaya rasanya sebati, penuh prosedur. Fahamlah kenapa ramai orang beratur semata-mata beli air sama ada minum atau bungkus.

Rezeki hari ini bukan tosai, rezeki hari ini bubur nasi dan Nescafe tarik yang bukan pakcik biasa buat. Sebenarnya Allah takdirkan dia bakal berjumpa tosai yang paling sedap yang dia pernah rasa setakat ini.

Tosai yang mengisi perut untuk hari-hari seterusnya.


Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u