Skip to main content

Entri 121 : Dia yang pilih

Emak susah hati.
Abah susah hati.
Abang Ngah susah hati.
Angah susah hati.
Dia susah hati.
Semua susah hati.

Lembu korban yang ditempah berbulan lalu masih tak kunjung tiba. Mulanya dijanjikan dua hari sebelum raya, kemudian setelah ditanya menjadi sehari sebelum hari raya dan hari ini hari raya. Belum nampak lagi susuk lembu. Hendak dimarah tukang jual, bukan pertama kali mereka membeli.

Korban ditetapkan hari raya kedua. Saudara mara dipanggil, tentulah yang paling laju sebelah emak.Mereka faham yang korban ini pertama kali bagi emak.Jadi tak kisahlah berkonvoi sejauh 20 km lebih dari Cheruk Bemban demi memudahkan urusan korban emak.

Tapi yang penting lembunya di mana?

Dari pagi raya sehingga lanjut petang.

Emak sudah bincang dengan saudara maranya yang boleh tolong buat korban sebab ini pertama kali keluarga ini buat korban. Dah terbayang-bayang bagaimana susahnya nak rebahkan lembu.Buatnya lembu mengamuk macam mana?

"Takpa kak, lepaih kami habih di sini kami terus gi rumah kak." Adik emak tukang sembelih di kampungnya bersetuju.

"Habih tu lemu kat kampung lagumana pulak?" Tentulah emak risau takut-takut adiknya tak cukup tangan. Sibuk menyembelih di kampungnya kemudian terus ke kampung kakak pula.

"Takpa, dema sini tuh paka belaka.Lepaih kami semelih kami tinggal kat dema lapah.Toksah dok riso deh."

Beres!

Tapi lembu, subjek paling utama belum ada. Apalah guna orang datang tapi lembu tak ada.

Dia berdoa, semua berdoa dalam hati. "Ya Allah terimalah korban kami.Ini korban keluarga kami pertama kali."

"Jom along, kita gi rumah Abang Ngah, mak riso ni. Gena lemu ni tak sape lagi." Ajak emak. Jam sudah menunjukkan pukul 10 malam.

"Toksah la mak. Kalau kita susah hati Abang Ngah lagi la susah hati.Dia yang dok becekat suma." Dalam hati risau tak terkata, esok pagi apa yang nak dikorbankan kalau lembu tak ada!Semua orang ada tapi lembu tak ada.

Tiba-tiba lampu tinggi terang benderang menyuluh masuk ke tingkap.

"Ohh makk , tu de lori. Makk lemu mak."

Berlari anak beranak ini keluar."Telefon Abang Ngah mu."

Dua beranak berjalan laju-laju lebih kurang 100 meter mengekori lori lembu.Lebih dari sepuluh ekor lembu di atas lari.Dan yang menguruskannya cuma seorang.Dialah pemandu lori, dialah segalanya.Sudahlah berbadan kecil. Kagum betul.

Lega.

Abang Ngah, abah keluar. Masing masing ingat nak tolong pemandu tersebut, rupanya apalah sangat lembu itu. Mudah benar kelihatan dia mengatur lembu dalam lori seorang diri dengan badannya yang kecil.

"Sudah biasa buat kerja.Takpa takpa, toksah gaduh.Saya buat." Katanya bila mereka mahu menolong.

"Minta maaf deh, lemu hat muha tempah hari tu turun kat Changlun.Kami tak dapat cari. Jadi kami ganti dengan lemu ni. Lemu ni mahe sikit, besar sikit tapi takpa la na.Hat ni lima ribu lebih.Takyah kira la na, kira halal ja."

"Alhamdulillah." Dapat lembu yang lagi mahal dan besar tanpa perlu bayar lebih.

"Abang Ngah mu la....E jadi kalut, habih banjir satu dapur." Angah membebel dekat Abang Ngah.
"E tinggalnya a Coway tu terbuka."

Masing masing gelak. Tak apalah banjir satu dapur pun asalkan lembu dah sampai.

"Emak, Allah ganti lembu yang lagi baik mak."

"Humm.."

"Kita nak beli lembu mahal tak mampu.Tapi Allah nak lembu yang besar untuk korban. Jadi Dia pilihkan. Tapi itulah kita kena sabar la tunggu.Tengah malam baru sampai.Esok dah nak disembelih."

Lembu hitam itu berbadan besar tapi jinak. Masa diturunkan dari lori ada juga ia menoleh mahu ikut kawan-kawan yang lain. Tapi tak berapa lama kemudian bila ditambat di pokok pinang, ia meragut terus rumput-rumput lalang.


Keesokannya pagi pagi lagi saudara mara sudah datang. Pak Jang angkut sekali geng enam jahanam katanya.Mudah saja mereka merebahkan lembu, menghadap kiblat dan bertakbir. Abang Ngah sembelih dan mereka menyokongnya. Sebab lagi baik mereka yang berniat korban itu menyembelih sendiri korbannya. Mudah sahaja rupanya penyembelihan.Tak ada drama.


Yang wanita sibuk di dapur. Kopi dibancuh berkali kali, mee, kueh mueh dan buah-buahan.
Yang lelaki sibuk melapah.Daging daging ditimbang, dibungkus dalam plastik kemudian dimasukkan ke dalam raga. Sambil bersembang kes kes korban atau berkongsi petua masakan dan lain-lain.

Kemudian anak-anak lelaki dan menantu emak mengelilingi kampung menaiki motosikal untuk mengagihkan daging kepada orang kampung.

"Banyak daging dapat.Kami hantar sampai kot lerah lebuh raya la." Petang itu juga orang kampung kenal yang botak itu rupanya menantu abah.

Di waktu dia kecil dan miskin, saat paling manis bila orang memberi salam dan memberi bungkusan daging sambil berkata,

"Terimalah daging korban dari saya, Haji Cob"






Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u