Langkau ke kandungan utama

Entri 124 : Pencarian

Kenapa aku suka mengembara?

Soalan itu ditanya berkali-kali pada diri sendiri.

Mungkin sebab orang lain buat, maka kewajiban bagiku untuk memastikan petak kosong wish list di-tick sebelum umur berapa berapa seperti orang lain? Dengan hashtag #lifegoal mungkin.

Mungkin untuk gambar gambar cantik buat tatapan orang lain di muka Facebook dan Insta? Biar! Rasakan ledakan photo bomb ku! Kalau tak suka sila UnFollow. Begitu ?

Atau mungkin mencari sesuatu yang baru samada pengalaman atau jodoh seperti kebiasaan orang-orang bujang sepertinya?

Jadi selepas merayau ke sana sini di bumi Tuhan ini,apa yang anda mahu sebenarnya?

Seseorang yang tahu semua perkara?

Setiap kali dia bermusafir dengan harapan moga moga menjumpai sesuatu yang baru tetapi tidak.

Dia menjumpai dirinya, setiap kali.

Wajah-wajah manusia yang biasa dilihat. Penat, sedih , keliru, tenang dan seribu satu rasa yang sukar dihadam oleh hati.

Saat dia meletakkan dahi, sujud di atas sejadah di masjid negeri asing yang serba kekurangan air matanya tersembur keluar.

Lihat ini, manusia yang fakir tetapi merasakan dia kaya raya.

Itu adalah dirinya sebenarnya.

Terkenang waktu emak memegang lengannya kuat-kuat sewaktu mengikutinya bertawaf. Sedikit pun tak dilepaskan kerana takut sesat dalam lautan manusia.Emak sudah tua, tak pernah ke luar negara, tak tahu bahasa Inggeris. Tetapi Mekah adalah salah satu impian hidupnya yang cuma dipenuhi sewaktu usianya sudah senja.

"Emak ni bodoh, minta tolong anak-anak ajar emak."

Dia teringat-ingat perkataan yang diucapkan kepada emak,

"Jika Along tak pernah mengembara, agak-agak emak mudahkah untuk Along bawa emak dan abah ke umrah?"

Emak diam. Bila dikenang kembali, bongkak betul dia sebagai anak.

Ya Allah, ampunkan dosa anak yang bermulut lancang ini.
Swiss Sheep Farm - Cha-am, kredit gambar @dausharon [Instagram]


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Entri 182 : Kronologi Donat Tidak Rupawan 1.0

Keinginan hendak menikmati donat yang gebu berasap-asap sudah lama terpendam di dalam hati. Yang diidamkan bukanlah donat popular yang dijual di kedai-kedai kayangan tetapi yang dijual di pasar-pasar. Malangnya setiap kali dibeli, dicuit-cuit keras rupa bentuknya dan hambar rasanya. Seorang sahabat membeli bombolini juga tidak dapat memuaskan keinginannya. Terbayang-bayang di waktu kecil bonda menguli donat di waktu malam dan keesokan paginya mereka anak beranak bersarapan dengan donat yang gebu, bulat dan lembut sempurna. Begitulah keinginan hati Che Unid yang membuak-buak, akhirnya setelah menghabiskan masa beberapa hari di YouTube terjumpalah dia akan resepi donat Che Nom  maka nekadlah dia untuk membuat sendiri donat idamannya. Jangan ditanya kenapa Che Unid tak bertanya resepi dari Che Odah, bondanya. Saat Che Unid menulis entri ini Che Unid sendiri berasa hairan kenapa dia boleh terlupa langsung tentang kepakaran Che Odah memasak terutama resepi-resepi lama. Mungkin kerana itulah

Entri 165 : Tulang Belakang

 Lewat pagi Ahad beberapa minggu ini rutin paginya ialah bergegas berjumpa kiropraktor dan selebihnya me-time  di mana dia memperuntukkan masa untuk menulis beberapa entri, membeli barang dapur dan lain-lain. Dalam tempoh Covid ini dia belajar banyak perkara. Tentang bunga, tentang depresi, tentang tulang belakang dan tentang penulisan. Mungkin hikmah perintah berkurung membuatkan dia mempunyai banyak masa untuk belajar dan muhasabah, menilai semula hidupnya. Teringat cerita Yusoff yang lebih menyukai penjara dari hidup luar yang liar dan kalut. Selepas keluar penjara, Yusoff menjadi orang yang diamanahkan untuk menguruskan harta kerajaan Mesir. Jika orang itu menkehendaki kebaikan, di penjara pun dia akan mendapati kebaikan dan pelajaran. "Bagaimana ya untuk mengubah persepsi orang tentang kesihatan tulang belakang?" tanya doktor yang merawatnya. Bukan senang hendak mengubah persepsi orang lain, persepsi sendiri pun kebanyakan susah diubah. Tulang belakang tersorok di dalam

Entri 187 : Anak Tentera

Sekitar tahun 1989 di sebuah perkampungan kecil bernama Binjul. Seingatnya pada waktu itu tidak ada bekalan elektrik. Bekalan air juga tidak ada, penduduk cuma bergantung pada air bukit dari Lata Bukit Hijau yang sejuknya seperti ais mencucuk ke tulang. Ibunya seorang suri rumah dan ayahnya seorang tentera yang selalu tidak berada di rumah. Apabila mereka pindah di rumah lama dua tingkat, penduduk kampung tertanya-tanya siapakah penghuni rumah yang dikatakan berhantu itu? Dia sendiri tidak pernah melihat atau mendengar apa-apa yang aneh, cuma rumahnya jarang dikunjungi orang selain saudara mara. Bapa mertua ibu yang dipanggil Che selalu datang melawat terutama jika ayah berada di luar kawasan. Kadang-kadang air bukit tak mengalir kerana kemarau. Ibu terpaksa mengangkut air di perigi di belakang rumah. Jika cuaca panas, air perigi itu menjadi kering dek kemarau dan mereka terpaksa berjalan ke perigi lain  yang jauhnya hampir satu kilometer. Dia masih ingat pagi-pagi dalam keadaan gelap