Langkau ke kandungan utama

Entri 128 : Sebaik baik wanita

Saat sang anak bercerita tentang seorang budak baru di sekolah yang busuk dan berkutu, emak cuma membalas.

"Ajaklah dia datang ke rumah nanti."

Sang anak yang baru belajar berkawan, tidak faham mengapa budak berbaju lusuh kuning, busuk dan berkutu itu disuruh datang ke rumah.

Dia masih ingat kanak-kanak yang bermata kecil berwarna coklat, malah rambutnya juga agak coklat terutama bila terkena sinar matahari.

Emak tak banyak cakap, memandikan anak tersebut bersama anak-anaknya. Disyampu dan disikatnya rambut budak itu sambil anak anak yang lain ketawa. Kutu kutu luruh beremut maka anak anak yang lain menjerit kegelian sambil menindih kutu kutu tersebut.

Emak masak. Lauk yang ada tidak seberapa. Ikan dikerat kecil-kecil, emak cuma merasa kuah.Senang hati melihat anak-anak makan.

Emak capai sehelai baju sekolah lama anaknya yang sudah tidak muat. Disuruh kawan baru anaknya cuba.

Anak kecil itu berpusing-pusing menggayakan uniform sekolah rendah berwarna biru gelap.

Sungguh, aku masih ingat lagi cahaya di matanya yang coklat itu. Entah dia masih ingat kami atau tidak?

Cuma sekarang, bila aku berteleku di sejadah, berkira-kira dengan Tuhan  memberikan yang terbaik untukku.
Sesungguhnya Dia telah mengurniakan padaku seorang ibu.
Yang mendoakanku siang dan malam sebelum aku menjadi manusia.
Yang melupakan sakit dan nyawanya untuk aku.
Saat manusia lain memilih-milih untuk mencintaiku.
Ibu tidak pernah dapat memilih untuk mencintai anaknya
Hujan di Tanjung Dawai, 28 Ogos 2019



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Entri 182 : Kronologi Donat Tidak Rupawan 1.0

Keinginan hendak menikmati donat yang gebu berasap-asap sudah lama terpendam di dalam hati. Yang diidamkan bukanlah donat popular yang dijual di kedai-kedai kayangan tetapi yang dijual di pasar-pasar. Malangnya setiap kali dibeli, dicuit-cuit keras rupa bentuknya dan hambar rasanya. Seorang sahabat membeli bombolini juga tidak dapat memuaskan keinginannya. Terbayang-bayang di waktu kecil bonda menguli donat di waktu malam dan keesokan paginya mereka anak beranak bersarapan dengan donat yang gebu, bulat dan lembut sempurna. Begitulah keinginan hati Che Unid yang membuak-buak, akhirnya setelah menghabiskan masa beberapa hari di YouTube terjumpalah dia akan resepi donat Che Nom  maka nekadlah dia untuk membuat sendiri donat idamannya. Jangan ditanya kenapa Che Unid tak bertanya resepi dari Che Odah, bondanya. Saat Che Unid menulis entri ini Che Unid sendiri berasa hairan kenapa dia boleh terlupa langsung tentang kepakaran Che Odah memasak terutama resepi-resepi lama. Mungkin kerana itulah

Entri 165 : Tulang Belakang

 Lewat pagi Ahad beberapa minggu ini rutin paginya ialah bergegas berjumpa kiropraktor dan selebihnya me-time  di mana dia memperuntukkan masa untuk menulis beberapa entri, membeli barang dapur dan lain-lain. Dalam tempoh Covid ini dia belajar banyak perkara. Tentang bunga, tentang depresi, tentang tulang belakang dan tentang penulisan. Mungkin hikmah perintah berkurung membuatkan dia mempunyai banyak masa untuk belajar dan muhasabah, menilai semula hidupnya. Teringat cerita Yusoff yang lebih menyukai penjara dari hidup luar yang liar dan kalut. Selepas keluar penjara, Yusoff menjadi orang yang diamanahkan untuk menguruskan harta kerajaan Mesir. Jika orang itu menkehendaki kebaikan, di penjara pun dia akan mendapati kebaikan dan pelajaran. "Bagaimana ya untuk mengubah persepsi orang tentang kesihatan tulang belakang?" tanya doktor yang merawatnya. Bukan senang hendak mengubah persepsi orang lain, persepsi sendiri pun kebanyakan susah diubah. Tulang belakang tersorok di dalam

Entri 187 : Anak Tentera

Sekitar tahun 1989 di sebuah perkampungan kecil bernama Binjul. Seingatnya pada waktu itu tidak ada bekalan elektrik. Bekalan air juga tidak ada, penduduk cuma bergantung pada air bukit dari Lata Bukit Hijau yang sejuknya seperti ais mencucuk ke tulang. Ibunya seorang suri rumah dan ayahnya seorang tentera yang selalu tidak berada di rumah. Apabila mereka pindah di rumah lama dua tingkat, penduduk kampung tertanya-tanya siapakah penghuni rumah yang dikatakan berhantu itu? Dia sendiri tidak pernah melihat atau mendengar apa-apa yang aneh, cuma rumahnya jarang dikunjungi orang selain saudara mara. Bapa mertua ibu yang dipanggil Che selalu datang melawat terutama jika ayah berada di luar kawasan. Kadang-kadang air bukit tak mengalir kerana kemarau. Ibu terpaksa mengangkut air di perigi di belakang rumah. Jika cuaca panas, air perigi itu menjadi kering dek kemarau dan mereka terpaksa berjalan ke perigi lain  yang jauhnya hampir satu kilometer. Dia masih ingat pagi-pagi dalam keadaan gelap