Entri 128 : Sebaik baik wanita

Saat sang anak bercerita tentang seorang budak baru di sekolah yang busuk dan berkutu, emak cuma membalas.

"Ajaklah dia datang ke rumah nanti."

Sang anak yang baru belajar berkawan, tidak faham mengapa budak berbaju lusuh kuning, busuk dan berkutu itu disuruh datang ke rumah.

Dia masih ingat kanak-kanak yang bermata kecil berwarna coklat, malah rambutnya juga agak coklat terutama bila terkena sinar matahari.

Emak tak banyak cakap, memandikan anak tersebut bersama anak-anaknya. Disyampu dan disikatnya rambut budak itu sambil anak anak yang lain ketawa. Kutu kutu luruh beremut maka anak anak yang lain menjerit kegelian sambil menindih kutu kutu tersebut.

Emak masak. Lauk yang ada tidak seberapa. Ikan dikerat kecil-kecil, emak cuma merasa kuah.Senang hati melihat anak-anak makan.

Emak capai sehelai baju sekolah lama anaknya yang sudah tidak muat. Disuruh kawan baru anaknya cuba.

Anak kecil itu berpusing-pusing menggayakan uniform sekolah rendah berwarna biru gelap.

Sungguh, aku masih ingat lagi cahaya di matanya yang coklat itu. Entah dia masih ingat kami atau tidak?

Cuma sekarang, bila aku berteleku di sejadah, berkira-kira dengan Tuhan  memberikan yang terbaik untukku.
Sesungguhnya Dia telah mengurniakan padaku seorang ibu.
Yang mendoakanku siang dan malam sebelum aku menjadi manusia.
Yang melupakan sakit dan nyawanya untuk aku.
Saat manusia lain memilih-milih untuk mencintaiku.
Ibu tidak pernah dapat memilih untuk mencintai anaknya
Hujan di Tanjung Dawai, 28 Ogos 2019



Comments

Popular Posts