Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari 2020

Entri 172 : To the neverland

We're on a journey to go the Neverland The place where we never die, never stop  Although it's never ever land it could be forever and ever land Forever in pain therefore never in bless Much different with this world Where the pain can be a bless and a bliss can be a curse or the pain can be the curse and the bliss is the bless   We are walking there Oh, someone is running or crawling or don't even move but we still being moved by the time whether in the sleep or awake Some reach first, they leave some sign Some seem like reach first, they yell to other who is left behind Some try their best not to reach first but wait for other Everyone choose but at the end it is not them for decide To the Neverland whether we like it or not 24122020

Entri 171 : Krismas

Krismas kali ini mungkin berbeza  Mungkin lebih baik dari perayaan-perayaan lain yang terdahulu Kali ini kita lebih jelas dengan Covid Makhluk yang tak jelas itu Emak kurang sunyi berbanding Aidilfitri Asal cuti tak kira hari apa, raya apa Emak akan buat makan-makan Asal anak balik dia akan buat makan Jadi asalkan ada perayaan mereka gembira Hari ini dia masih berkira-kira Nak balik atau tidak Terutama bila memikirkan pagi tadi emak telefon Bila ditanya kenapa telefon pagi pagi ini Emak  cuma mahu bertanya khabar Itu sahaja Dan semalam Nurindah bermimpi  Giginya patah Jika anda membaca entri  ini Mungkin Nurindah sedang dalam perjalanan pulang ke kampung Untuk mengubat rindu emak            24122020

Entri 170 : Lari

Baru-baru ini dia mendaftar untuk pertandingan larian secara maya. Suka-suka untuk memaksa dirinya bergerak. Bukannya dia tidak bergerak cuma seminggu sekali dan musim-musim covid begini makin jarang dia bersenam. Lagipun kesihatannya bertambah baik, rutin regangan semakin teratur jadi mengapa tidak keluar dan berjalan-jalan. Itu hematnya ketika mendaftar. Dia tidak berniat untuk berlari pecut kerana kesihatan tidak mengizinkan. Jika dia sihat sekalipun dia tidak mahu berlari pecut atau apa-apa melainkan melakukan sesuatu dengan  penuh timbang rasa ( mindful ). Dia tidak mahu berbuat sesuatu hanya mengikut-ngikut atau kerana memenuhi masa. Antara perkara yang dia mulakan adalah melakukan sesuatu dengan sebab dan timbang rasa terutama dalam dunia yang penuh pertandingan ini.  Maksimum jarak untuk mendapatkan hadiah utama ialah 21 km berupa jam digital. Jadi dia mengira-ngira dan membahagi tempoh masa lebih kurang 20 hari, jadi jika dia berjaya berjalan paling maksimum 1.5 km sehari maka

Entri 169 : Pointless

Dear Simon, I know you won't read this. But I think you will understand that if I say people tend to take 20% of us compared to 80%.  We can be completely loving, hardworking and being diligent in our 365 days in a year but let say maybe 73 days we screwed up and people will remember those days. Or maybe 73 days are huge enough, let say one day. I think if a person who is really bad for the whole year but saying 'I love you' for one day maybe peoples will remember that day and carve that down onto his funeral stone. Or someone that is really kind, full-hearted but one day he screwed up... people will just remember that day. Mostly only that ONE DAY. The day that they hope it's never going to happen. So when I come to think about it, what's the point? Pointless maybe.

Entri 168 : Orang Gila

 Ianya berlaku selalu tidak setiap hari. Dalam bayangannya dia membenci ayah sendiri. Ayahnya yang pentingkan diri sendiri.  Tidak mempedulikan anak-anak Baran. Bayangan air panas dan sambal belacan ke mukanya saat dia masih kecil dek kerana dia menyebal di meja makan. Ibu mengheretnya ke bilik air, mencuci dirinya. Bayangan dia dipukul dengan spring besi buaian sehingga terkencing singgah, tidak selalu. Tetapi kebelakangan ini makin kerap. Dia benci ayahnya. Tapi perasaan itu turun naik sebab orang kata Allah marah anak yang benci ibubapanya. Dia teringat-ingat ayah yang menyuruhnya membeli rokok. Dia pernah menipu dan membuang rokok itu, tetapi ayahnya marah kerana dia menipu. Jadi jika orang lain berkata, cinta pertama anak perempuan adalah bapa mereka, dia berdoa siang malam supaya dijauhkan dari lelaki seperti ayahnya. Ayah yang membuat ibu kerja macam nak mati. Ayah yang tidak ambil peduli sekolah atau yuran anak-anak. Jika ambil peduli pun disebabkan kepentingannya. Ayah yang be

Entri 167 : epiphany

If someone offer you to visit the most beautiful place with one condition that you will not reveal it to other people or you will get cursed, will you still go? Nope, that could not be happened? Nobody ever invite me to the most special place. I hardly get invitation for dinner therefore forget about special place. Really? Yes...is that kind of riddle question? The sound, sound a little bit angry. Yes and No SO I have to guess...again?!! There a heavy sigh, frustration on what-so-ever. A silent. Pause.  A short silent... Thinking... A longer silent... Pause. No more thinking... Still no longer short silent... . Oh, I got it! The tone of epiphany is in low key, no excitement. Perhaps not every perceiving is comforting. The silentness remain silent.  The Silent is an absolute answer. If I tell you that you were invited to the special place and the invitation is open until your last breathe, would it still be a special place. Who, Where , When and How ...I don't have answer to the qu

Entri 166 : Pelan

 Petang Sabtu dia sudah siap membeli barang untuk dibawa pulang ke kampung. Banyak persediaan sudah dilakukan. Seperti ; ☑Membeli barang-barang yang dipesan oleh ahli keluarganya ☑Sudah berbincang yang dia akan menjemput adik ipar dan anak menakannya supaya mereka boleh balik bercuti bersama-sama ☑Menghabis sayur-sayuran yang berdaun, menghabiskan stok makanan dalam peti sejuk supaya tidak terbazir semasa ketiadaannya ☑Membersihkan rumah apa yang patut ☑Menulis entri siap siap untuk Rabu minggu depan supaya entri auto publish semasa keberadaannya di kampung -Meja dan kerusi yang ditempah akan sampai pagi 12 November selepas itu dia bertolak balik ke Kedah Pagi Sabtu dia tidak membeli bunga seperti kebiasaan tetapi dia membeli bunga petang Sabtu untuk dihadiahkan kepada doktor yang merawatnya.Segala-galanya on-place , Alhamdulillah sehingga malam itu dia mendapat panggilan dari emak. "Along, mu nak balik macam mana? PKP ni." "Huh, bukankah akan  tamat 9 November?" &q

Entri 165 : Tulang Belakang

 Lewat pagi Ahad beberapa minggu ini rutin paginya ialah bergegas berjumpa kiropraktor dan selebihnya me-time  di mana dia memperuntukkan masa untuk menulis beberapa entri, membeli barang dapur dan lain-lain. Dalam tempoh Covid ini dia belajar banyak perkara. Tentang bunga, tentang depresi, tentang tulang belakang dan tentang penulisan. Mungkin hikmah perintah berkurung membuatkan dia mempunyai banyak masa untuk belajar dan muhasabah, menilai semula hidupnya. Teringat cerita Yusoff yang lebih menyukai penjara dari hidup luar yang liar dan kalut. Selepas keluar penjara, Yusoff menjadi orang yang diamanahkan untuk menguruskan harta kerajaan Mesir. Jika orang itu menkehendaki kebaikan, di penjara pun dia akan mendapati kebaikan dan pelajaran. "Bagaimana ya untuk mengubah persepsi orang tentang kesihatan tulang belakang?" tanya doktor yang merawatnya. Bukan senang hendak mengubah persepsi orang lain, persepsi sendiri pun kebanyakan susah diubah. Tulang belakang tersorok di dalam

Entri 164 : Bunga ...

I anya bermain main dalam minda sejak beberapa lama yang lalu. Tetapi tidak dihiraukan kerana mungkin bisikan nafsu untuk dia membeli. Sehingga baru-baru ini dia menjumpai pasu berwarna ungu jernih saat mengemas.  Petanda yang terang lagi bersuluh! Pasu tanpa bunga seperti jasad tanpa roh. Tapi bunga akan layu... Benar, tapi bunga segar itu bila kering mereput menjadi baja.  Tidak seperti bunga plastik, apabila dibuang menjadi sampah. Melihat dan menciumnya tidak sama dengan bunga plastik. Cubalah beli satu dan lihat sendiri. Hatinya menggoda lagi dan kali ini dia memutuskan untuk beli. Saat dia terpaku di kedai bunga tidak tahu memilih yang mana satu. Tidak menyangka jadi begini saat dia bangun awal pagi dan singgah kedai yang salah, bukan salah tetapi kedai tersebut berpindah ke tempat baru 1 Oktober dan dalam kedai ini dia terpana melihat bunga bunga. Hatinya teringin ros merah tapi ... "Cuba campurkan dengan carnation" cadang penjual bunga.  Dia tidak yakin, masakan mera

Entri 165 : The philomel

T his entry was parked under my draft quite some time, I was having hard time to choose to write this in Malay or English.  It is not because I am good in both language, in fact I am not good in both. Either one makes me tremble whenever I type the word, thinking whether is it proper, is it the right one?  Honestly, there is no word to describe feeling. We I always use the word as metaphors to describe it and most of the time peoples get misunderstanding regardless what word we I chose. Plus typo all over the places, some small mistakes such missing important coma ,  but or pause can cause catastrophes. Such as we and I, since I was small I used the word kita  to represent I but actually kita means we . Because of the misplaced ' kita' sometimes I get into troubles. I have to correct it every-time I accidentally use it - nope kita does not mean you and me but it means me -- but kita means we ... and there we go to the next argument. Trying to straighten me to use say

Entri 163 : Helicoprion

 J ika ditakdirkan kita bersayap adakah kita akan terbang mengejar mimpi?  M engelilingi dunia dan mencari ketakjuban... A tau sekadar hinggap di pohon-pohon? J ika kita ditakdirkan kita ini bersirip, adakah sanggup kita menyelam ke dasar lautan? D emi mencari punca hidup? Atau mencari helicoprion . A dakah kita manusia yang sentiasa berasa tidak cukup? A tau yang sentiasa berlapang dada dan mencukupkan? Club Med, Cherating 270920201146

Entri 162 : Benar?

D ia masih ingat rumah yang berdekatan dengan penjara Fremantle itu. Rumah rekabentuk kolonial itu membawa mereka ke era Victoria. Bau hapak seperti muzium dek barang barang antik yang tidak diketahui usianya.  Dia masih ingat di waktu malam dia cuba sedaya upaya tidak keluar dari bilik merayau di sekitar rumah. Patung-patung bertopeng dan kepala Buddha yang besar, terasa dirinya diperhatikan tatkala dia ke bilik air. Malah kepala paip diperbuat dari gangsa , berukir sangat antik ...dia cuba mengelakkan diri dari memandang ke cermin saat menggosok gigi. Tidak pasti apa yang menyeramkan, rumah itu atau penjara yang berjiran.   Seorang lelaki Itali duduk sambil mencuba gitar , dia melepak di rumah. Jarang sekali dia keluar. Dia masih ingat muka lelaki itu, memakai gelang etnik di tangan berambut ikal paras bahu. Mungkin umurnya awal dua puluhan. "Lelaki Itali tu sepertinya seorang lelaki yang baik." komennya saat tuan rumah meluahkan rasa risau. "Ya, dia seorang yang baik

Entri 161: My Life

  "Sorry, I don't want your life." "Why? Oh because my life is miserable isn't?!!" "Yes, so do mine!" "You don't want my life because you think it's despiteful. I am miserable than your, isn't it?!!" Sigh.The sound of painful gap between expectation and reality. "Shhh... calm down." I don't want your life because it could never be mine.  I can't walk into your shoe and although I am into your shoe... still it is my own feet and I only can feel it on my own arch. ... If you understand this, you'll know there is no way for us to exchange the life. It just no way!  We always share experiences and kidney but not life. We are travel buddy however what your feel and see still yours. If you understand this, you will know that your life is the most precious for you. Nothing else matter.  Do not ever wish other's life as you will never know who will be listening. Your life is yours, it is exclusively yours wi

Entri 160 : Multidimensi

 Hujan pagi. Hampir setiap hari kebelakangan ini di bulan September. Dia tiba awal di Verve Shop, hujan rintik rintik di pagi Ahad tidak menghalang penghuni sini keluar berlari atau walk the dog . Ragam manusia pelbagai, lain kawasan lain karakter. Pemandangan ini jarang dilihat di Taman Melati. Setelah tiga kali dia berada di kawasan Mont Kiara waktu pagi dan petang dia seolah olah absorb mengadaptasi rutin harian di sini.  Ragam manusia, seorang mempunyai 1001 karakter yang mungkin tidak disedari sendiri. Mungkin dia seorang sahabat yang baik untuk beberapa orang  tetapi masih mencuba untuk mereka yang lain. Mungkin dia seorang ibu, bapa  yang baik tetapi masih bersusah payah menjadi anak yang baik. Mungkin dia bukan pekerja cemerlang tetapi dia adalah pengurus yang bijak. Kita tidak boleh dan tidak akan dapat memakai wajah. Dalam hidup sejak dilahirkan kita sudah mempunyai pelbagai wajah, yang melengkapkan ekosistem dunia ini. Cuma satu wajah sahaja yang dinilai Tuhan. Wajah sebagai

Entri 159 : Attachment!

Beberapa tahun yang lalu. Al-Quran tafsir yang berwarna merah hati itu sudah relai kulitnya. Saat dia merenung satu-satunya Al-Quran kegemarannya, dia merasakan berat untuk menggantikan dengan yang baru. "Bertahanlah, mungkin suatu hari nanti kamu akan jadi hantaran untuk perkahwinanku." Siapalah yang menjadikan al-Quran buruk ini sebagai hantaran? Seolah-olah al-Quran tersebut berbisik merendah diri. Selalunya orang akan membeli alQuran yang paling cantik sebagai hadiah. Sayu. "Tapi kamu yang aku baca setiap hari, adalah sangat ralat jika tiba tiba digantikan dengan al-Quran baru yang belum pernah dibaca pada hari yang paling penting." Dia bernekad. Namun adakah al-Quran itu dapat bertahan saat dia sendiri pun tak tahu bila dia berkahwin?? Al-Quran yang hampir relai itu pernah dibawa sekali ke kelas mengaji. "Puan, belum cukup muka surat lagi." Tegur ustaz apabila dia berhenti membaca saat habis muka surat. Bukan salah ustaz, bila mengaji mereka menggunak

Entri 158 : Makbul

Orang kata kalau sayangkan seseorang masukkanlah dia di dalam doamu, setiap saat..setiap masa. Itu sebenar-benarnya sayang. Namun, alangkah indahnya jika kita menjadi doa yang dimakbulkan buat orang yang kita sayang. Seperti doa ibu bapa terhadap anak. Ianya adalah doa yang makbul apabila ibu bapa mencurah kasih sayang terhadap anak-anak. Tidak sekadar berdoa. Seperti doa anak anak kepada kedua ibu bapa. Mungkin dengan menjadi anak yang soleh lebih bererti daripada doa doa untuk ibu bapa yang kadang hanyut dibawa angin. Didengari Tuhan namun hilang tanpa bukti. Seperti kamu, aku tahu kamu sentiasa mendoakan aku. Terima kasih. Aku sangat butuhkan doamu. Namun jauh di sudut hati, aku berharap kamu adalah di antara doaku yang dimakbulkan.

Entri 157 : Sebelah hitam

Dia membuka mata, tertanya-tanya kenapa masih hidup? Percubaan untuk menamatkan riwayatnya sendiri gagal - itu yang paling menakutkan. Apabila gagal mati dan terpaksa menghadapi soalan KENAPA? "Kenapa bodoh sangat?" Ramai kat luar sana nak hidup tau. Sebab dia mahu mengakhiri riwayat sendiri bukanlah kerana isu yang kecil. Mungkin dipandang kecil bagi kebanyakan orang yang menikmati hidup. Penafian. Penolakan. Perjuangan. Satu demi satu tanpa henti, tanpa peluang untuk rehat. Akhirnya dia letih dan rebah. Tiada manusia yang kuat.  "Ohh kamu tidak meletakkan Allah dalam perjuangan, sebab itulah kamu kecewa." Bertuahnya mereka yang mudah mencari Allah, sedang dia adalah golongan yang susah. Dicarinya dari ibu bapa yang alim, tetapi ibu bapa itu mengecewakannya.  Cuba membaca AlQuran, dia tidak faham. Mencari cari orang yang faham akhirnya bertambah dia tidak faham. Dicari dari guru agama, guru agama itu yang mengkhianatinya.Dicarinya dari mereka yang soleh solehah sed

Entri 156 : Zip

Petang. Seorang kanak-kanak perempuan berbaju uniform sekolah masuk ke dalam lif dalam keadaan lesu. Tangannya penuh buku dan juga beg galasnya kelihatan berat. Dua poket beg terbuka zipnya tidak dipedulikan. "Adik, zip beg terbuka." Dia menegur. Anak itu lesu menjawab, "Tak apa. Biarlah." S eolah-olah melalui hari yang panjang. Masalah zip tu biarkanlah. "Mari sini auntie zip kan." Tanpa bersuara anak itu akur, berpusing supaya auntie ini dapat menzipkan begnya. "Dah, here you go." "Terima kasih." Mata anak ini ceria semula. Selamat Hari Merdeka

Entri 155 : Kebetulan

Sabtu, 22 Ogos Pagi pagi dia ke sudah terpacak di pusat servis kereta berdekatan Mid Valley untuk yang ke 1000 km. Tak sampai sebulan kereta itu mencecah 1000km dek berulang alik Kedah - Kuala Lumpur. Setelah melalui beberapa prosedur, dia memutuskan untuk mencari sarapan. Ditempahnya Grab ke Mid Valley, sebuah kereta Honda datang menjemput dengan bau rokok memeningkan kepala. Saat dia berjalan mencari tempat makan di Boulevard, seorang wanita tua menahannya bertanyakan lokasi pusat training. Kebetulan dia memang tahu pusat training itu. "That building, it's near to beauty clinique." Antara Starbuck dan kedai Jepun, dia memilih untuk mencuba sarapan ala Jepun. Sudah lama dia tidak keluar sarapan macam ni.Setelah makan ala kadar, dia berpatah balik ke pusat servis. Kali ini kereta kecil yang menjemputnya. Super bersih dan harum. Malah terdapat beberapa botol dettol disediakan di dalam kereta. "Wah, bersihnya." "Tak adalah, petang nanti baru nak pergi cuci.&q

Entri 154 : Typo

Nota : Bayangkan semua perbualan di bawah dalam Bahasa Inggeris. Just bayangkan jer la "Ejaan sepatutnya Country bukan County." Sakit matanya melihat county merata-rata. Lantas dibetulkan menjadi Country . Registration County --> Registration Country Kan cantik? "Humm... kenapa Country sedangkan semua isi picklist adalah State?" Ya, ada yang bertanya. "Entah, sebelum ini County. Mereka tak namakan sebagai State pun. " Diam, state dan county sangat berbeza bunyinya. "Kenapa database tak nak accept?" Dia merenung skrin; terlampau banyak county dalam pengkalan data. Typo terjadi cuma sekali sekala akan tetapi jika merata tempat terutama yang dilakukan oleh natif Inggeris. Matanya terbaca satu comment "It's not country, it is COUNTY." Nampaknya dia bukanlah orang yang pertama cuba membetulkan county kepada country . "Pssttt... county tu betullah. Bukan typo" Masing masing diam dan menaip ' county ' di Google

Entri 153 : Rungut

Dua tiga menjak ini dia merungut. Malah seperti mereka yang disekelilinginya juga merungut. Merungut internet slow Merungut penat bekerja Merungut penat mengemas Merungut tidak ada masa Merungut sebab tentang covid Merungut tentang politik atau tipikal M Merungut sebab orang lain pun merungut Merungut ... merungut ditambah dengan ayat konon konon seperti mencari keredhaan. "Nak buat macam mana. Terima jer la takdir..." "Betulkah takdir itu sesuatu yang kamu tak boleh ubah atau malas nak berubah?" Cuma seketika suara hatinya menegur. Betulkah kamu berada dalam situasi terburuk dan mangsa keadaan? Betulkah Allah sengaja meletak kamu di situasi beginu? Betulkah Allah menganiaya kamu seperti yang orang orang lain kata?

Entri 152 : Kenapa?

Connection terputus , bukan internet tapi connection . Saya masih tidak betah menggunakan terma terma IT dalam bahasa Melayu, masih tercari cari makna yang sesuai dan jika adapun adakah ianya mencapai kefahaman pembaca? Perkataan yang sesuai atau perkataan yang difahami? Saya tercari cari lagi, maafkan saya insan yang selalu kesesatan. Kerap benar. Sebenarnya persoalan dalam pemikiran, saya yakin bukan saya seorang. Soalan soalan ini mungkin tidak popular tetapi ianya realiti. Ianya tidak popular kerana bukan ianya tidak ada... tetapi ianya menyakitkan. Maka media sosial menjadi  tembok untuk jemaah me syuarat tingkap moden berkongsi perasaan. Namun ianya hanya seperti anjing menyalak bukit. Seperti soalan yang ditujukan oleh seorang perunding perkahwinan, "betulkah kamu mahu menikahi lelaki ini?" Angguk dengan gembira. "kamu yakin lelaki ini bakal menjadi bapa yang bagus untuk anak-anak kamu?" Diam dari air muka pun sudah tahu jawapannya. Kompleks. Bukan kerana tid

Entri 151 : Doa untuk mat motor

Hari Ahad yang lalu. Memandu kereta oren sendirian dari Hospital Sungai Petani. Ahad adalah Isnin bagi Kedah Darul Aman. Suatu pagi yang sibuk. Bila kita merungut tentang orang lain, ianya petanda untuk kita. Mesti ada celah celah mana yang perlu diperbaiki atau dihindari. Kadang kadang tidak ada apa yang perlu dibaiki kerana jalan keluarnya ialah menghindari. Tiba tiba kereta di hadapannya berhenti secara mengejut dan kemudian terus bergerak ke depan. Kemudian sedar-sedar di atas jalan seekor anak kucing tercapik capik ketakutan. Oh, lantas berhati hati dia mengelak sambil berdoa janganlah anak kucing itu berlari ke arah tayar keretanya. Tidak ada bunyi crittt... bermakna keretanya tidak melenyek anak kucing tersebut. Sambil melihat cermin pandang belakang, anak kucing itu masih tercapik capik di tengah jalan.  Kesakitan dan keliru. Tuhan saja yang tahu. Ya Allah, selamatkan anak kucing tu. Dia menekan lampu isyarat ke kiri berkira kira untuk berhenti sambil berharap tidak ada kendera

Entri 150 : Antara naluri dan ketakutan

Hari ini hari apa ya? Oh bukan Rabu rupanya. Sudah berapa kali Rabu dia terlepas. Fitrah dunia ini masa berlalu, kawan-kawan berlalu , keluarga berlalu , susah dan senang berlalu . Bersilih ganti tanpa ada yang kekal. Silapnya adalah dia menyangka dan menikmati atau bersedih atas segalanya seolah olah semuanya akan kekal. Silap besar. Dalam beberapa hari ini banyak kejutan yang mungkin menakutkan buat masa ini. Yang berkahwin bercerai, ada kisah curang dan pisau cukur. Curang itu kisah isteri yang umumnya terjadi lelaki yang curang. Yang pisau cukur itu lelaki yang umumnya terjadi wanita yang suka mencukur. Ianya ada, realiti. Terpulang mahu lihat sisi negatif atau positif. Kali ini dia mahu meneliti setiap kisah dari pandangan yang berbeza. Dia bertanya soalan yang mungkin berbeza. "Semasa berjumpa dengan lelaki ini adakah naluri kamu mengatakan sesuatu?" "Ya, memang dia suka berhutang." Tetapi kadang naluri itu disalah ertikan sebagai buruk sangka dan ditambah pul

Entri 149: Cik Biru Nilam

Hai Cik B, Susahnya nak tulis entri ni . Nak mengimbas semua kembali susah rupanya. Susah nak ubah rutin harian tanpa kamu  Cik B, dulu aku fikir senang. 5 Jun,  Seperti saat pagi Jumaat selepas Subuh kamu kelam kabut merayap atas  ribaku  tapi seperti biasa aku membebel. Dua tiga hari ini  aku perasan engkau tak lalu makan, rupanya engkau cuma nak makan bila aku suap. Makin panjang aku bebel sebab bertambah pula kerja aku nak menyuap kamu. Itu Subuh terakhir dan kemudiannya kamu tidak keluar keluar lagi. Kamu tidak keluar lagi menggigit dan mengejar kakiku pada waktu pagi atau petang. Ianya bukan sesuatu yang aneh kerana ada harinya engkau tidak ada mood untuk keluar. Pernah engkau tidur seharian dan  akhirnya kami menjumpai kamu masih tidur di bawah sofa di petang hari raya. Petang itu aku makan nasi kukus ayam berempah, seperti biasa aku simpan secarik dua ayam untuk kamu. Engkau paling suka ayam. Kamu masih tak keluar keluar. Aku faham sebab selama ini ka

Entri 148 : Saya belajar ...

Dalam entri yang lalu saya cuba memulakan entri dengan ayat , "Hari ini saya perasan..." Seperti ada sesuatu yang tak kena, mungkin percubaan saya menterjemah ayat berikut gagal. "Today I noticed ..."  Mungkin beberapa pendapat mengatakan bahawa Bahasa Inggeris lebih sesuai untuk perbincangan dan perdebatan kerana ianya tidak berbunyi kasar. Mulanya saya bersetuju kerana saya menggunakan Inggeris untuk bertutur di pejabat, perbincangan malah apabila saya naik darah mod bahasa saya bertukar ke bahasa Inggeris untuk memaki. Mungkin kerana bunyinya macam tak marah tapi sebenarnya marah.  Akan tetapi adalah tidak adil untuk menyamaratakan kerana sifat saya yang sangat blunt ini, saya sentiasa berbunyi seperti mahu bergaduh tidak marah. Mungkin darah saya sedikit panas. Saya jarang menggunakannya Bahasa Melayu untuk berdebat, berbincang. Jarang.Mungkin perbincangan dan perdebatan juga jarang berlaku dalam keluarga.Adalah tidak adil untuk menghakimi baha

Entri 147 : Syawal 1441

Emak membebel, seperti biasa dialah yang paling awal bangun. Pukul tiga pagi. Anaknya yang paling awal pun boleh bangun pukul lima, itupun kadang kadang pukul 6 pagi. Emak adalah sejenis yang tidur awal lepas tu bangun awal. Dia tidur sebelum Isya kemudian bangun solat dan baca quran lepas tu memasak. Awal dan kalutnya kadang kadang tak boleh bawa berbincang lebih lebih lagi di musim perayaaan. Perkara-perkara penting yang anak anak wajib buat supaya emosi emak stabil sepanjang raya ialah :  ☑ Daun palas untuk ketupat mesti dah siap dicucuk. Nanti senang nak letak pulut. ☑ Bangun awal dan keluar seawal jam 7 untuk beli ayam khusus di Ayam Lan. Kalau lambat habis dan kalau habis boleh beli dekat market tapi tadahlah telinga sepanjang raya dan berdoalah supaya rasa ayam market tu tak mencemari rasa rendang dan kuah nasi impit. Cerewet lidah emak tak boleh tahan kadang-kadang tak boleh dibawa berbincang. ☑ Goreng kacang siap siap untuk kuah nasi himpit jangan sampai hangit.

Entri 146 : Saya perasan

15052020 Hari ini cubalah mula menulis dengan perkataan , 'Hari ini saya perasan...' Hari ini saya perasan sudah dua tiga hari saya tidur lewat sebab tak boleh tidur. Simptom PMS barang kali. Setiap tahun begitulah polanya, awal Ramadhan dan hujung Ramadhan saya tidak dapat berpuasa dek aktiviti penyelenggaraan badan yang berlaku setiap bulan. Saya rasa emosi terganggu, tiba tiba rasa sedih macam nak menangis. Bila diteliti rupanya bulan merah mengambang. Saya terfikir, jikalah setiap kali bulan merah begini kejadiannya bagaimana pula kalau mengandung? Tentulah emosi lagi tidak menentu. Bukan senang rupanya kalau Allah sudah cipta roh kita dalam badan yang bertanggungjawab untuk melahirkan manusia. Walaupun belum tentu berpeluang untuk beranak, penyelenggaraan bulanan  berjalan seperti biasa. Saya memikirkan dalam keadaan emosi yang ke Laut Cina Selatan ini, Allah memberi saya kelepasan untuk tidak berpuasa, solat ataupun membaca alQuran. Seperti Alla

Entri 145: Sejarah

"Errkk.. tak minat lah sejarah." "Ngantuk." "Tak suka baca." "Tak suka hafal." Itulah rungutan masa belajar, malah bila dah besar panjang masih ramai tak minat sejarah. Tapi sejarah orang lain minat pula. Menggeleng kepala bila sejarawan, arkeologis dan para ilmuwan bila melihat tinggalan sejarah bumi ini dikaji tanpa jemu oleh orang asing. Bangsa yang tidak mengenali dan memahami sejarahnya adalah bangsa yang tidur. Bangsa yang sudah dicuci-otaknya mungkin. Supaya mereka sentiasa berfikiran miskin, pemalas dan tidak mampu. Supaya sentiasa mengagung melihat orang lain tapi memperlekeh diri sendiri.  Perhatikan dengan mata hati, ada sekarang negara yang rakyatnya dicuci-otaknya? Sehingga menyangka pemimpin mereka tidak pernah berak dan patut disembah? Siapa kata sistem mencuci-otak tidak berkesan. Ianya sudah lama diguna pakai ribuan tahun lampau. Periksa balik buku Sejarah yang menjemukan itu. Baca deng