Entri 149: Cik Biru Nilam

Hai Cik B,

Susahnya nak tulis entri ni . Nak mengimbas semua kembali susah rupanya.

Susah nak ubah rutin harian tanpa kamu  Cik B, dulu aku fikir senang.

5 Jun, 
Seperti saat pagi Jumaat selepas Subuh kamu kelam kabut merayap atas  ribaku  tapi seperti biasa aku membebel.

Dua tiga hari ini  aku perasan engkau tak lalu makan, rupanya engkau cuma nak makan bila aku suap. Makin panjang aku bebel sebab bertambah pula kerja aku nak menyuap kamu.

Itu Subuh terakhir dan kemudiannya kamu tidak keluar keluar lagi. Kamu tidak keluar lagi menggigit dan mengejar kakiku pada waktu pagi atau petang. Ianya bukan sesuatu yang aneh kerana ada harinya engkau tidak ada mood untuk keluar. Pernah engkau tidur seharian dan  akhirnya kami menjumpai kamu masih tidur di bawah sofa di petang hari raya.

Petang itu aku makan nasi kukus ayam berempah, seperti biasa aku simpan secarik dua ayam untuk kamu. Engkau paling suka ayam. Kamu masih tak keluar keluar. Aku faham sebab selama ini kamu memang mengambil masa kamu sendiri bila nak keluar atau apa apa. Selama bersama kamu sangat jarang berbunyi,  jadi aku lebih faham mata dan tingkah kamu.

Malam masih tidak keluar, aku tertidur dan terjaga pukul 1.30 pagi. Aku melihat bekas makananmu, ayam masih di situ. Hati ini terdetak sekejap. Aneh.

Susah hati terus  aku memunggah dan mencari kamu. Akhirnya kujumpai badanmu yang keras di balik katil. Aku merenung antara percaya atau tidak.

Dalam hati ,'ahh kamu sudah mati tetapi kenapa aku tidak terasa mahu menangis.' Aku mencari  tisu dan sarung tangan.

Rupanya tangisku meledak saat aku pegang badanmu. Aku tersedu sedu dan aku sendiri tidak faham dari mana.Engkau betul betul mati.

Saat aku mengurusi badanmu, aku memikirkan  di mana  ku harus kebumikan kamu.
Aku cuba bayangkan tasik, burung dan kehijauan yang kami (manusia) rampas dari kamu.

Sesudah Subuh,

Waktu pagi di Taman Tasik Layang-layang yang sebelum ini lengang tak berorang penuh dengan  manusia. Susah benar nak cari tempat yang aku fikir kamu akan suka. Aku cerewet dan engkau pun cerewet . Setelah bersusah payah, aku merehatkan kamu di suatu tempat yang paling aku suka.

Di bawah pokok , berhadapan tasik. Banyak burung dan kita berkelah, seperti janjiku tempoh hari.

Cik Biru Nilam - 1 Mei 2019 - 5 Junn2020

Aku minta maaf Cik B,
Maaf kerana selalu membebel
Maaf kadang aku tidak sensitif
Maaf ketika mula mula aku membeli kamu aku mengurung kamu
Maaf jika aku terberi makanan yang  engkau tak suka
Maaf jika aku selalu mengusik kamu
Maaf kerana sepatutnya engkau bebas di luar, di habitat mu
Tetapi aku beli dan mengurungmu
Maafkan sahabat yang kerdil ini

Comments

Popular Posts