Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari 2021

Entri 208 : Surah

 "Aku ikut kata Pak Mansur. Dia kata baca al-Waqiah, Ar-rahman dan Yasin kalau nak kaya dan berjaya." kata Zul. Hadi mendengar sambil menghirup kopi panas. Sesekali dia, Zul dan Razman berjumpa, melepak. Pada pandangan orang mungkin sekadar melepak tetapi mereka lebih suka berjumpa dan berbual. Lebih baik dari duduk rumah dan mengadap telefon. "Habis, jadi ke tak?" Razman tergelak. Dia malas nak ambil pot nasihat-nasihat motivasi. Politik pun jarang diikutnya. Mengundi pun suka-suka hati. Malas nak semakkan kepala, jawabnya bila ditanya. "Tak. Sebulan lebih juga aku buat. Tak ada apa-apa pun." jawab Zul. "Jangan percaya sangatlah kata ustaz-ustaz ni." Razman menggeleng. "Ramai sangat pengikut sampai dah jadi fanatik. Lepas tu bergaduh pula sesama ustaz."  "Pak Mansur tu bekerja. Dia suruh orang amalkan surah-surah amalan tu sebab banyak kebaikan. Tapi kalau nak kaya kena juga bekerja. Jadual Pak Mansur tu penuh diisi dengan ceramah

Entri 207: Lebah sesat masuk rumah

Sudah hampir pukul 10 malam. Dia sudah siap menvakum rumah dan menadah air. Baldi-baldi, bekas-bekas plastik, jag-jag sudah dipenuhkan dengan air. Esok dijangka ada gangguan bekalan air. Oktober mungkin boleh diistiharkan Pesta Tiada Air mungkin?  Bunyi berdesing mengganggu telinganya. Seekor serangga berputar-putar di siling menghampiri lampu sedang kucingnya yang bernama Pandan melihat dengan mata yang bulat. Dia berdiri di bawah lampu, merenung ke arah serangga yang berputar-putar. Seperti tebuan. Serangga berbisa. Dia menarik nafas. Otaknya berpusing, bagaimana mahu menyahkan serangga ini dari rumah? Oh, dia teringatkan vakum. Dicabutnya nozel vakum, dihalakan ke arah serangga yang berputar-putar sambil kucing melompat-lompat mahu menerkam. "Jangan Pandan!" ZzzZZZZZ Serangga itu disedut ke dalam vacum. Dia melihat bekas habuk yang jernih. Tebuan itu masih hidup. Eh, warnanya berbelang kuning hitam.  Lebah rupanya. Tiba-tiba dia berasa seram. Lebah yang menerima arahan dar

Entri 206 : Saya ada kucing dan ianya dari langit

Ya, saya tak pernah terfikir hendak membela kucing dalam apartmen. Ini kerana saya berpegang kepada prinsip,  kucing ialah makhluk yang bebas Terperosok dalam kurungan termasuk suasana apartment yang kecil meminimumkan pergerakan kucing.  Saya tak mahu rumah saya kotor dan kebanyakan tuan punya kucing mempunyai rumah yang berselerak dan berbau.  Jangan salah faham, saya sangat sukakan kucing cuma saya bukanlah semberono, banyak perkara perlu difikirkan sebelum memutuskan mahu menjaga makhluk hidup yang lain. Akan tetapi suatu hari saya rasa sangat sunyi. Saya tulis sesuatu di nota : Suatu hari saya akan memiliki seekor ragdoll. Doa saya dimakbulkan dengan cara yang aneh. Seekor kucing parsi yang saya beri nama Pandan menemani saya dengan cara yang ajaib. Saya belum bersedia mengarang tentang panjang-panjang. Mungkin suatu hari nanti. Cukuplah anda tahu, segala yang anda tulis selalunya menjadi kebenaran. Hati-hati.

Entri 205 : Nasi Goreng Menari

 Saya memotong bawang merah dan bawang putih. "Jap, macam mana Along buat tu?" "Buat apa?" Saya keliru sekejap. Kami memasak bersama seperti biasa. "Potong bawang macam tu? Saya tak pandai potong bawang begitu." Saya melihat pisau besar dan bawang-bawang yang dicincang halus. Kehairanan kerana sudah biasa mencincang begitu. Saya malas hendak mengunakan lesung atau mesin kisar terutama jika tidak memasak dalam kuantiti yang banyak. Saya tidak pernah merasakan ianya sesuatu yang aneh atau sesuatu kelebihan. "Dulu saya tak pandai masak. Saya masak tapi begitu-begitu sahaja. Tapi abang pandai masak. Dia ajar kalau goreng nasi biar sampai nasi menari." beritahu adik ipar. "Oh." Saya baru tersedar selama ini orang lain belum tentu tahu tentang konsep nasi menari.  Seperti pesan emak jika nak buat nasi goreng Pastikan gaul nasi sejuk dengan garam sebelum goreng supaya tidak perlu ditambah garam lagi ketika menggoreng. Akan mengurangkan risiko

Entri 204 : Perkara penting yang saya sedar setelah *meninggalkan* Facebook, Instagram dan seangkatan dengannya

Saya ingat lagi beberapa tahun yang lalu saya berbual dengan rakan-rakan mengenai sesuatu yang viral di Facebook. Antara komen yang saya masih ingat ialah; "Netizen rajin betul komen tentang kes ini. Saya baca saja tak berani nak komen. Saya  log masuk dalam Facebook tak buat apa-apa pun, sekadar baca saja. Eh tak ada masa nak update status, upload gambar." Itu adalah perspektif saya masa dahulu. Saya merasakan tidak ada mudarat pun untuk log Facebook atau sosial media sekadar mahu mengambil tahu. Saya tidak sedar bahawa menjadi pengguna pasif dalam sosial media sebenarnya boleh membawa kemudaratan yang fatal. Tahu-tahu berjam-jam saya srolling Feed dalam sosial media. Tanpa sedar rutin harian saya seperti makan, membersih dan tidur tunggang langgang. Jika rutin asas harian yang hanya mengambil masa beberapa minit tunggang langgang, bayangkan betapa saya sudah banyak ketinggalan melakukan banyak perkara penting seperti belajar sesuatu yang baru, mengaplikasikan habit-habit ya

Entri 203 : Ghost

How many of you have you seen ghost? Me neither as far as I can remember. Usually it is someone we know have seen the ghost, or someone we know someone else see the ghost. Yet, we never see once. When we listen to their stories we tries to understand by reflecting what we have seen. Tried to gather any of our similar experience and give our best opinion although nobody ask. So funny we come to comment, 'maybe you should see a counsellor' or 'you might have sadness' to reason why they see the thing that we cannot see. Most of the time it always about our, none or less about them. My mom got  Covid .  My siblings along with their kids are wearing pink bracelet and me are far away helpless, tries my best to support. We had sleepless night and share our worries but at the front my mom we pretend we are happy. We plays and told her, please treat this as your vacation. Don't think much, please enjoy the vacation. Everything is going to be fine. Not only us face the Covid,

Entri 202 : Tandas

Setiap rumah ada tandas. Ada rumah yang tandasnya bersih dan ada ada rumah yang tandasnya kotor. Ada penghuni yang seumur hidup dia menggunakan tandas tetapi tidak pernah mencuci tandas. Dia tidak tahu apa yang dikecoh-kecoh tentang tandas. Tandas sekadar tempat melepaskan kotoran. Kotor atau bersih itu tidak penting. Ada penghuni yang dari kecil sudah biasa membersih tandas. Jika tandas berlumut ibu akan membebel. Jadi dia sudah biasa dengan tandas yang bersih. Tandas bersih penting, sama penting dengan makanan. Jika proses masuk penting maka proses keluar juga penting. Maka kadang-kadang penghuni ini akan bergeseran dengan penghuni lain yang tidak kisah tandas kotor atau bersih. Ada penghuni yang seumur hidupnya tidak pernah mencuci tandas tetapi tandasnya bersih. Tahu-tahu ada orang yang ditugaskan membersih tandas untuknya. Dia tidak perlu ambil tahu. Jika ada orang yang sanggup mencucinya biarkan mereka mencucinya. Jika dia dileteri tidak mencuci tandas dia tidak faham. "Alah

Entri 201 : Kenapa dipikul biawak tu?

 Menolong orang yang akhirnya menyusahkan diri sendiri Jika perkara ini tak berlaku dalam masyarakat, pepatah ini takkan ada. Manusia bijak mengambil pengajaran dan selalunya menggunakan alam untuk mencerminkan sesuatu. Jikalah ini berlaku dalam dunia biawak, saya terfikir adakah peribahasa seperti 'bagaikan mengendong manusia hidup' wujud dalam masyarakat biawak? Bagaimana nak mengatasi manusia yang bercirikan biawak hidup? Katakan tidak. Tidak pernah terlambat pun untuk mengatakan tidak. Kita memang akan mengambil masa untuk mengenali spesis biawak ini, kadang-kadang apabila sudah lama berkawan,  sudah terbuang masa, wang dan tenaga. Kesalahan yang paling besar ialah menangguh-nangguhkan atau memikirkan ianya sudah terlambat. Biawak akan gembira, ianya sejenis yang akan mengambil kesempatan selagi mana ada orang yang sudi memikul mereka. Jadi selama mana anda masih berkira-kira, selagi itulah biawak itu akan membebankan belakang awak. Cara nak hilangkan beban, mudah sahaja i

Entri 0 : Bermula dari satu huruf

Sedar tidak sedar sudah lebih dua ratus entri ditulis di sini. Lebih dua ratus kerana ada entri yang dilabelkan sebagai Entri 0. Dia masih ingat saat pertama kali dia menulis di sini, ianya bukanlah platform pertama malah bukanlah blog yang pertama. Mungkin dia mencuba menulis lebih dari sepuluh platform seumur hidup. Dia cuba-cuba sahaja. Berapa banyak dia memaki diri sendiri kerana tidak tetap. Hangat-hangat tahi ayam. Mungkin ketidaktetapan sebelum ini peluang untuk belajar. Bergerak walaupun tidak laju masih lagi bergerak. Berehat walaupun sekejap masih lagi dikira berehat.  Sekarang mungkin sudah ada Facebook, Instagram dan entah apa lagi dunia baru ini akan tawarkan. Dia tidak menyesal memilih di sini. Di sini sunyi, mungkin kerana itu dia memilih untuk menetap di sini. Dia boleh menulis semahunya tanpa ada bunyi-bunyi yang menyinggah. Mungkin ada orang suka atau tidak. Entah ada orang baca atau tidak. Dia tidak tahu. Jika ada Alhamdulillah, jika tidak pun Alhamdulillah. Perkara

Entri 200 : A girl who wish to dream

Before sleep she put her hand together and pray,"O Allah give me a good dream.' Each morning she wake up, she tries to recall if she remember any drop of dreams. She made a wish ,"If I could not escape from this world, could I have at least a good dream?' The next morning she wake up, no dream. "God, why it is so hard to give me a dream?" The heart replied, but no dream is better than a bad dream . "Well, a bad dream sometimes better than have nothing at all." She shut her heart and continuously wishing for a good dream. Peoples come and tell her about their dream. She listens They have lunch with their crush. Seeing the ocean. Get chasing by dog or sometimes fish. Seeing the greenery. Loosing their teeth. It's fascinating. Something that never happen in life is happening in the dream. So fortunate, a twinge of envy touch her heart. "I don't dream." She tells people.  They replies , 'That's unfortunate. It's okay, we w

Entri 199 : Jawapan

Dia terjaga di awal pagi tanpa deringan loceng. Bukan pertama kali. Telinganya menangkap bunyi burung-burung berkicau. Dia merenung langit yang cerah  tak berbintang.  "Seronoknya tidur sambil melihat langit." Nah, doanya dikabulkan sekarang. Tidurnya berlangitkan bintang, nyalakan anjing yang bertekak berebut kawasan kadang menyapa lenanya dan kicauan burung mengusap telinganya. Sebenarnya bintang ada di situ, di langit yang sama tetapi tidak kelihatan di mata kasar dek lampu-lampu di dunia. Dia terasa sunyi sekali namun dia tidak mengharapkan sesiapa di sisinya kerana setakat ini seorang pun tidak akan memahami jalan fikirnya. Walau ibunya sendiri. Aneh. Sambil dia merenung langit yang kosong, dia terfikir sahabat-sahabat gua yang mengasingkan diri dari dunia mungkin sunyi. Mungkin di dalam gua mereka terkenangkan kehidupan harian mereka ke pasar, bekerja. Tetapi sahabat gua tidak keseorangan, mereka sama-sama mengasingkan diri  berkumpulan. Bibirnya menyebut  zikir, zikir

Entri 198 : Singkat

Terima kasih kerana mengingatkan aku harga hidup bukan pada singkat atau panjangnya umur tetapi memenuhinya dengan syukur sehingga suatu saat kita dijemput pergi Terima kasih kerana mengingatkan aku Saat aku memercik air ke kelopak-kelopakmu yang mengering Mengutip kelopak-kelopakmu yang harum Itulah hidup kita yang akan ada kesudahan Sehingga saat itu tiba dan kau pergi dulu Dirimu akan menyatu bersama tanah dan membaja demi yang hidup Terima kasih kerana menjadi penyejuk hatiku dalam masamu yang singkat itu Nota Penulis : Doa Iman Ya Allah hidupkan kami dengan iman Ya Allah matikan kami dalam iman Ya Allah bangkitkan kami dengan iman Dan masukkan ke syurgamu dengan iman Selamat Hari Arafah

Entri 197 : 40 Sen

 Daun kari dan daun pandan, itu misi. Namun melalui gerai-gerai kecil yang menjual pelbagai, anda pasti faham apa yang berlaku seterusnya. "Kalau nak pakai selalu lagi lebih baik ambil paket yang besar. Murah sikit." Seorang tua yang menjual rempah kari dan santan segar menerangkan kepada seorang pembeli juga seorang wanita tua. Wanita tua kelihatan keliru, dibelek-beleknya paket kari tersebut. "Ini kat belakang tertulis kandungannya berapa gram." Penjual itu menunjukkan kandungan di paket besar. "Nah cuba bandingkan." Tertarik dengan keramahan penjual itu, dia beratur di belakang wanita itu dengan sabar. Kebetulan rempah kari ikan sudah habis.  "Anak nak apa?" Penjual itu mengeluarkan paket rempah kurma. "Ini ada rempah untuk masa kurma." "Saya nak kari ikan."Dia menjawab tapi takkan nak beli kari ikan saja kut. "Ambil rempah sup." Walaupun dia jarang menggunakan rempah sup ketika memasak sup. Dia ternampak paket me

Entri 196 : Cerita anggur tidak berbiji

Dia suka makan anggur berbiji. Di era millenial ini susah benar mendapatkan anggur berbiji. Entah bila kali terakhir dia menikmati anggur berbiji.  Apabila dia menghampiri rak-rak anggur di pasar raya, semuanya tertulis ' Seedless ' . Hampa.  Dia menelusuri pasar-pasar kecil dan  bertanya, "Ada biji ke?" walaupun paket tertulis Seedless masih dia bertanya dengan harapan anggur berbiji termasuk dalam bungkusan anggur tidak berbiji. Penjual-penjual buah selalunya akan menjawab dengan riang. "Tak ada kak. Manis yang ini." Dengan muka yang hampa, "Tak ada ke anggur yang berbiji?" "Huh, jarang ada anggur berbiji. Orang tak makan biji anggur."Penjual buah kehairanan.  Kasihan anggur berbiji. Semakin pupus. Pernah ada satu kedai buah yang menjual anggur berbiji. Dia adalah di antara pelanggan tegar yang membeli anggur di situ. Itu antara satu-satunya kedai yang menjual anggur berbiji, maka dia memborong buah-buahan lain bersama walaupun hargany

Entri 0 : Penulis sakit mata

 Saya sakit mata dan memutuskan untuk bercuti dari pekerjaan harian. "I hope you will get better soon. I wonder what you were watching." Mesej rakan berasal dari Mexico. Nampaknya kepercayaan seseorang itu sakit mata atau ketumbit dek kerana melihat sesuatu seperti mengintai orang mandi bukan sahaja di Malaysia. Mesejnya menceriakan hari saya, saya membalasnya. I know ;-) . That's why I am buying her flower. To say sorry for what I saw previously. Saya hadiahkan bunga matahari untuk mata saya. Alhamdulillah Salam muhibbah. Semoga tulisan saya menceriakan hari anda xoxo.

Entri 195 : Tulis

Tulislah mimpi nanti jadi kenyataan Tak mahu, takut-takut nanti hangat-hangat tahi ayam Kasihan Saat mereka yang lain, terkurung dan terikat kaki tangan masih lagi menulis Sedang kamu ada tangan, ada pensil dan kertas Tidak menulis kerana ketakutan pada diri sendiri Kasihan Mimpi kamu tidak tertulis kerana kamu sendiri

Entri 194 : Suamiku Berhantu

 "Kasihan Shima. Kerja sampai lewat malam lepas tu balik nak menguruskan anak. Suami tak nak tolong langsung you ." Nora mengadu pada Yati. Dia mencapai kek pisang dan mengunyah perlahan. Kek pisang dan teh panas, hui terangkat. Yati memang suka menjamu orang makan. Kalau duduk dengan Yati lama-lama boleh jadi gemuk. Yati cuma mengangkat kening, dia kenal Shima. Selalu bercerita masalah rumah tangganya pada Nora. Nora memang pendengar yang baik dan dia juga memang senang menunjukkan simpati. Mungkin kerana itu Shima suka bercerita dengannya. "Biarkanlah jangan dilayan sangat cerita rumah tangga orang." Nasihat Yati sambil menyambung menaip. Ada beberapa nota yang perlu disiapkan. " I takut dia stress nanti  mental illness sebab tu I dengar." tukas Nora, teh panas diteguknya. "Susah betul nak dapat suami baik sekarang ni. You bayangkan dia balik lewat kerja kemudian terpaksa bangun pukul tiga pagi nak menguruskan suami dan anak-anak.  Eh you tak kas

Entri 193 : Parasit

 "Kau ingat kau mulia sangat nak pilih-pilih kawan?" Antara komen dengan seorang rakan apabila kami berbual tentang perkara-perkara melibatkan motivasi, orang positif dan orang negatif, juga tentang nasihat menjauhi manusia-manusia toksid, negatif. Ianya sebenarnya agak sukar kerana hidup ini bukan hitam putih, manusia bukan tentang 100% jahat atau baik dan kadang-kadang nasihat begini selalu mengundang lebih banyak kontroversi kerana salah anggap. "Tentu ada sebab mengapa kita dinasihatkan menjauhi manusia-manusia yang bersifat buruk. " Seperti kita hendak menyimpan sayur, kita kena potong bahagian-bahagian yang lembik dan buruk dahulu. Kalau tidak sayur segar yang disimpan bersama turut lembik. "Alaa...bergantung kepada diri sendiri, kalau diri sendiri kuat tak kisahlah kawan baik kan buruk tentu tak terperngaruh." Komen tersebut masuk akal juga jika difikirkan. "Hummm... jika hendak mencari calon suami apa kriteria yang anda mahu?" Diam. &quo

Entri 192 : Pelampung

 "Hei Nur, kamu tahukah cerita tentang konflik di Tebing Barat yang berlaku baru-baru ini?" Mesej Fabian beberapa hari yang lalu masih tidak terjawab. Fabian, pelajar di Kolej King berhampiran mengajaknya berjumpa pagi ini. "Aku ke sana nanti, bolehlah aku bawa kamu bersiar-siar di sekitar Hampstead Heath Park." kata Fabian bila mengetahui Nurindah menginap di London selama dua minggu. Nurindah memasukkan sebuah buku tebal bersama-sama sebotol air kosong ke dalam beg kulit yang berwarna coklat lusuh. Pertanyaan Fabian masih bergelumang di benaknya. Semalaman dia tidak lena tidur dan pagi ini dia bangun awal kerana mereka sudah berjanji untuk berjumpa di Masjid dan Pusat Islam Brent. Pagi Sabtu yang cerah, bilik Maria masih lagi gelap saat dia membuka pintu untuk keluar. Mungkin tuan rumahnya itu masih lagi tidur. Dia menghembus tapak tangan dan menggosoknya berulang kali. Musim panas di London tidak berupaya menghangatkan tubuhnya. Dia membayangkan dirinya seperti l

Entri 191 : Entiti

 Dia sedar siapa dirinya namun dia sudah nekad. Dia mesti menghubungi Doktor Azrin walau apa cabaran sekalipun kerana ada jiwa suci yang perlu diselamatkan. Segalanya bermula beberapa bulan yang lalu saat Siti Nurbaya singgah bercuti di rumahnya.  "Indah, rumah kamu ni keraslah. Semalam aku terdengar suara ketawa dari bilikmu." Nurbaya memberitahu dan dengan pantas dia menafikan. "Aku tidak pernah dengar atau lihat apa-apa yang pelik. Jangan cuba-cuba takutkan aku." Dia memberi amaran, siapa tidak kenal sepupunya Nurbaya mulut puaka.  Nurbaya ialah anak Pak Tua yang dikenali alim dan pakar dalam ilmu-ilmu mistik. Nurbaya selalu melawat Indah namun jarang sekali Indah ke rumah Pak Tua. "Bukan aku tak mahu melawat Pak Tua tapi rumah kau tu sunyi. Sudahlah sunyi dalam hutan pula tu. Seram weh." Begitu jawapan Indah separuh bergurau. Sebenarnya dia kurang selesa kerana Pak Tua selalu berbual tentang perkara-perkara seram seperti dunia luar, makhluk pelik dan s

Entri 190 : Pak Min

"Assalamualaikum Pak Min. Selamat Hari Raya, kerja lagi hari ni?" tegur Pak Tam, Mak Utih yang mengekorinya bergeseran lengan. "Tengah buat kerja la ni." Pak Min menjawab dengan riang sambil menyapu lantai yang dipenuhi sisa makanan semalam. Pak Min dikenali dengan kerajinannya walaupun baru saja berpindah ke taman aqua ini. Pantang nampak sampah, semua nak disapu.  "Uii... tak penat ke kerja tiap-tiap hari. Tak bergaji pula tu." Mak Utih menyampuk. "Nak buat macam mana takdir. Lagi pun kerja mencuci ni kerja yang takkan pernah berhenti sampai mati sebab semua makhluk suka perkara bersih. Yang pengotor pun suka bersih."jawab Pak Min sambil menyapu pasir, lobak yang tersangkut dikoreknya dengan teliti. "Ehh... ehh bang cepat. Tu makanan dah sampai." Mak Utih menerpa ke arah makanan. Pak Tam juga menurut laju. Sempat Pak Tam berpaling, "Pak Min cepatlah! Nanti makanan habis ditelan Mak Utih." Pak Min menggeleng,"Tak apa, ak

Entri 189 : Basikal

kamu gelak basikalmu pancit lagi katamu tiada siapa mahukan mu tiada kereta besar hanya basikal tua 'berusaha terus' kataku sangkamu aku benci kamu miskin akhirnya doaku sampai jua ke langit kamu pergi dengan kereta besar, hitam dan berkilat basikalmu masih ada bersamaku tayar yang pancit sudahku tampal mungkin kamu pun sudah lupa itu basikalmu Nota : Puisi ini diedit dari Entri 28 : Kaktus . Segala komen membina sangat dihargai. Terima kasih.

Entri 188 : Putih

"Puan, saya hendak bercakap tentang program Rumah Kebajikan Annur  tu boleh?" Zaril , seorang pemuda kurus tinggi berkelulusan multimedia kelihatan gugup berhadapan dengan Puan Nurindah. Puan Nurindah dikenali sebagai seorang yang tegas dan kadang-kadang anginnya tak menentu. Jika putih katanya putihlah, jarang sekali hendak berubah warna menjadi hitam. Bertuah kalau sesiapa dapat mengubah warnanya. Namun Zaril tak ada pilihan, pasukannya yang mengendalikan program ini tidak bersetuju dengan arahan terbaru ini.  Arahan terbaru kali ini tidak  membenarkan live atau upload apa sahaja rakaman program di sosial media dan semua jenis medium komunikasi. Hanya jurukamera yang ditugaskan dibenarkan untuk merakam peristiwa dan segala hasil kerja seperti montaj mesti diteliti dahulu sebelum diterbitkan. Tidak dibenarkan swafoto atau apa sahaja. Malah sesiapa yang didapati merakam tanpa kebenaran akan dikenakan tindakan tegas. "Duduk." Puan Nurindah berhenti menaip. Dia mere

Entri 187 : Anak Tentera

Sekitar tahun 1989 di sebuah perkampungan kecil bernama Binjul. Seingatnya pada waktu itu tidak ada bekalan elektrik. Bekalan air juga tidak ada, penduduk cuma bergantung pada air bukit dari Lata Bukit Hijau yang sejuknya seperti ais mencucuk ke tulang. Ibunya seorang suri rumah dan ayahnya seorang tentera yang selalu tidak berada di rumah. Apabila mereka pindah di rumah lama dua tingkat, penduduk kampung tertanya-tanya siapakah penghuni rumah yang dikatakan berhantu itu? Dia sendiri tidak pernah melihat atau mendengar apa-apa yang aneh, cuma rumahnya jarang dikunjungi orang selain saudara mara. Bapa mertua ibu yang dipanggil Che selalu datang melawat terutama jika ayah berada di luar kawasan. Kadang-kadang air bukit tak mengalir kerana kemarau. Ibu terpaksa mengangkut air di perigi di belakang rumah. Jika cuaca panas, air perigi itu menjadi kering dek kemarau dan mereka terpaksa berjalan ke perigi lain  yang jauhnya hampir satu kilometer. Dia masih ingat pagi-pagi dalam keadaan gelap

Entri 186 : Ilmu

 Cuaca sangat cerah pagi ini. "Moga-moga cepatlah baju ini kering sebelum petang." Dia berdoa sambil menyangkut sehelai demi sehelai baju yang baru dicuci.  Setiap kali dia mencapai kain, dia akan menciumnya dahulu sebelum menyangkut. Seolah-olah mencium baju adalah salah satu langkah dalam proses penyidaian baju. Langkah tersebut tidak tertulis seperti langkah-langkah yang lain. Ianya semata-mata tindakan refleks yang kadang-kadang disedari namun masih dia tidak dapat menghindarkan diri untuk tidak melakukannya. Dia merenung bangunan terminal yang masih di dalam pembinaan nun di bawah. Tidak lama lagi terminal ini akan siap dan landskap kawasan ini akan berubah. Dia membayangkan suasana hiruk pikuk seperti kawasan Puduraya. Asap dan hon kenderaan dan juga orang yang lalu-lalang dengan langkah yang laju-laju. Masing-masing mengejar masa sendiri. Kau, kau dan aku,aku. Rumahnya antara rumah-rumah kecil yang menghadap bukit. Di atas bukit tersebut terdapat rumah-rumah elit yang