Langkau ke kandungan utama

Entri 178 : Kemegahan Empayar

Beberapa hari lepas saya terjerat menonton drama siri Turki yang bertajuk Magnificient Century dan kemudian berjangkit pula ke Kosem Sultan. Drama ini berlatar belakang Empayar Turki pada era Sultan Sulaiman dan anak-anaknya.

Walaupun kebanyakan karakter berdasarkan watak sebenar dalam sejarah akan tetapi saya secara peribadi ragu-ragu tentang ketepatan fakta sejarah dalam drama ini. Malah sangat menakutkan jika penonton mengambil drama ini sebagai rujukan sejarah kerana banyak fakta yang boleh dipersoalkan kebenarannya.

Namun saya tertarik dengan drama kerana ia menonjolkan  kebudayaan dan ketinggian seni. Turki negara di antara sempadan Eropah dan Asia. Pakaian wanita wanita istana dalam drama ini seperti drama drama klasik Eropah. Malah pelakon pacak dalam drama ini semua cantik-cantik dan tampan-tampan belaka. Sehingga saya tertanya sendiri, wanita kegemaran Sultan ini dikira paling cantik adakah kerana dia betul-betul cantik atau kerana Sultan suka. Sebab kalaulah dek kecantikan fizikal, saya pasti banyak lagi wanita dalam istana yang lebih cantik. Tetapi kalau Sultan dah suka, tiada siapa berani tegur kan.

Saya tidak menonton dengan teliti kerana terus terang saya katakan masa saya terbuang dengan teruk sekali dek drama ni. Ada hari  saya tidak sedar yang saya tak tidur semalaman kerana leka menonton drama ini. Sedar-sedar sudah azan Subuh dan jika dilihat komen-komen di YouTube, bukan saya seorang yang mengalami ketagihan ini. Terutama musim berkurung, ramai yang marathon drama yang panjang. Saya salahkan diri saya 100 % . Sebab itulah saya belum berani melanggani Netflix takut terbengkalai pula blog ni nanti.

Walaupun fakta sejarah boleh dipersoalkan dalam siri ini tetapi cinematografi, mutu lakonan dan segala terperincian memang hebat. Patutlah ramai yang suka drama ini sehinggakan  ada penonton yang komen 'Hollywood series is nothing compared to Turki series' dan saya tahu ada lagi drama hebat lain dari Turki dan buat masa ini biarlah saya berehat dari ketagihan ini.

Kenapa watak itu disukai? 

Setelah menonton drama ini, izinkan saya menulis tentang kenyataan pahit. Ia tidak menyenangkan hati saya menulis tetapi sebagai peringatan untuk diri sendiri dan mengelakkan ketaksuban terhadap watak secara melampau.

Walaupun drama ini episodnya beratus-ratus tetapi secara rumusan semua episod adalah plot untuk menjatuhkan Sultan yang tidak disukai dan menaikkan Sultan yang disukai. Jika anda menyokong mana-mana watak kerana anda rasa watak itu baik hakikat yang anda perlu sedar ialah dalam drama ini tidak ada watak baik. Yang ada watak utama tetapi bukanlah watak baik. Yang membuatkan watak utama baik adalah segala tindakannya dirasionalkan. Ironi kan, dalam hidup kita itu yang sebenarnya berlaku.

Contoh jika watak antagonis , membunuh orang lain kerana dendam maka dengan mudah kita mengecamnya sebagai jahat tetapi jika watak utama melakukan hal yang sama, kita akan merasionalkan tindakan tersebut. Atau mungkin dalam perkataan yang mudah ; hipokrit.

Contoh puteri raja (watak utama) membunuh seseorang kerana orang itu membunuh raja maka setiap langkah dikira baik akan tetapi jika seseorang (bukan watak utama) itu membunuh raja kerana raja itu membunuh ayahnya maka dia dikira jahat. Siapa itu akan menentukan perbuatannya baik atau tidak. Jika dia ialah heroin, maka semua perbuatan itu diterima. 

Jadi  anda menyukai sesuatu watak itu, fikir kembali kenapa?

Pertentangan agama yang melampau

Drama ini menceritakan kehebatan kerajaan Islam tetapi drama yang beratus-ratus episod ini tidak mencerminkan gaya hidup Islam. Memang ada episod tentang dialog solat Jumaat, pembinaan masjid tetapi melihat kehidupan wanita dan dalam istana saya tertanya-tanya tentang solat lima waktu.

Mungkin ada yang berkata, alaa takkanlah solat pun nak tunjuk. Memang perkara solat bukanlah intipati drama akan tetapi jika drama ini beratus-ratus episod menggambarkan prosedur mandi, pemilihan gundik untuk ditiduri sultan secara terperinci malah babak di atas katil pun ada takkanlah prosedur solat lima waktu dalam istana tidak ada sedangkan ini kerajaan Islam. Malah ada episod Sultan berbincang tentang pembangunan masjid yang gah, saya jadi lagi tertanya bagaimana solat diamalkan oleh setiap warga dalam istana?

Melalui drama ini kita boleh melihat kebanyakan perkara dosa yang menjadi kebiasaan seperti merancang plot-plot pembunuhan, hatta bayi kecil pun dibunuh, minum arak dan zina. Akal saya yang kecil ini tidak dapat menerima dosa-dosa besar yang menjadi kebiasaan jika solat lima waktu diamalkan.

Memang orang yang solat belum tentu baik tetapi saya melihat dari segi pembudayaan. Berdasarkan drama ini saya tidak melihat solat sebagai budaya.

Pembudaayan perkara-perkara berpahala akan mengurangkan dosa-dosa lain. Tetapi pembudayaan perkara-perkara dosa akan mengurang pembudayaan perkara berpahala.

Saya berharap sejarah sebenar berlaku sebaliknya.

Isteri Sultan menentukan Sultan

Melihat kehidupan wanita dalam istana membuatkan saya bersedih atas nasib Sultan dan anak-anak baginda. 

Mungkin mereka bernasib baik kerana istana mempunyai peraturan dan kelas-kelas untuk mendidik anak-anak sultan kerana jika pendidikan anak-anak bergantung kepada ibu mereka semata, saya boleh mengatakan hancur masa depan anak-anak.

Wanita-wanita yang dijadikan gundik Sultan terdiri daripada wanita-wanita yang dirampas dan dipaksa duduk di dalam istana dan satu-satunya cara untuk survive adalah menguasai Sultan. Jadi  apakah yang menjadi pegangan hidup mereka? Kerana kebanyakannya ialah hanya hidup untuk survive, buang anak, buang saudara malah buang banyak perkara hanya untuk takhta. Menyedihkan bukan.

Apalah beza cerita fairy tale barat yang happy endingnya perlu memiliki sang putra?

Saat saya bermain catur, saya melihat Sultan hanya mampu berjalan selangkah, sedang Permaisuri/Sultanah boleh berlari-lari ke sana sini. Ianya fakta yang menyedihkan, kejayaan seorang lelaki di belakangnya adalah wanita. 

Kawan saya menambah,'kejayaan seorang wanita di belakangnya adalah dirinya sendiri.' Pahit.

Saya berharap drama ini fiksyen semata-mata, saya berharap sejarah empayar Turki yang benar dipenuhi dengan wanita-wanita soleh yang lebih memikirkan akhirat dari dunia. 

Apa pendapat anda? Sudahkan anda menonton The Magnificient Century? Jika ingin menontonnya, saya nasihatkan anda supaya tidak mengambil siri ini sebagai rujukan sejarah.

Hurrem adalah salah seorang Sultanah yang berkuasa pada era Sulaiman. Foto Google 

Nota : Drama ini bukan drama yang sesuai untuk seisi keluarga. Saya jujur tidak akan membenarkan anak-anak kecil menonton drama ini.







Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u