Langkau ke kandungan utama

Entri 179 : Aku sebatang pensil ...


Aku sebatang pensil, berwarna biru. Di batang tubuhku terukir dengan tinta emas nama pelangganku, sebuah rangkaian hotel terkemuka di dunia.

Aku tidak berapa pasti dari mana asal usulku. Cuma menurut cerita aku ini kacukan dari dua bangsa yang sangat berbeza. Samada ayahku berasal dari kayu kayan yang hidup berakar di bumi ataupun ibuku mungkin galian dari tanah. Plumbum barangkali.

Aku masih ingat ketika aku diusung keluar dari kilang, bersama-sama dengan kawan-kawanku. Kami dibahagikan ke beberapa cawangan hotel di seluruh Malaysia. Setibanya kami di hotel, kami diletakkan di dalam bilik berasingan, di atas meja bersama buku nota kecil.

Tetamu datang dan pergi. Kadang-kadang mereka menggunakan aku, mencatatkan nombor-nombor dan kemudian aku ditinggalkan di atas meja semula. Aku tidak ingat berapa lama aku terdampar di atas meja,  jika ada tamu yang cemerkap aku terpelanting di bawah meja. Juru kemas akan memeriksa keadaanku dan meletakkan aku semula di atas meja.

Suatu hari ada seorang wanita menginap di bilik hotel. Wajahnya masam. Aku jarang sekali menerima tetamu yang berwajah serius. Melalui perbualannya di telefon aku menjangka dia akan menginap di bilik ini dalam jangka waktu yang lama.

Dia jarang berada di bilik, jika ada dia akan membuka laptop dan bekerja dengan tekun sekali. Aku ingat lagi tingkahnya yang tegang. Jarang tidur di atas katil. Kadang-kadang di tengah malam akan bangun, membuka laptopnya dan menaip laju. Malah di atas katil pun dia masih dengan laptop. Kadang-kadang jika ada hari yang dia tidak keluar, dia akan memesan makanan, kemudian dimakan sedikit sambil membuat kerjanya. Ada juga malam yang dia terjaga dari tidur dan menangis teresak-esak.

Sehinggalah suatu hari, aku rasa itu hari terakhirnya menginap di bilik itu. Dia sedang duduk mengadap laptop, kosong. Fikirannya seperti menerawang jauh. Bau kopi dari cawan yang diletakkan berhampiran denganku harum sekali. Tiba-tiba matanya menangkapku.

“Ahhh, pensil. Lama betul tak guna.” Dia mengambilku lalu melakar gambar-gambar comel. Ada arnab, bunga, kucing dan matahari. Jika melihat dari segi lakarannya sesiapapun takkan akan menjangka bahawa dia seorang yang comel. Aku akan ingat momen itu,  saat pertama kali aku melihat dia tersenyum. Akan kuingat selagi nyawa dikandung badan.

Dia berkemas-kemas dan juga menyimpanku ke dalam begnya. Eh, aku diculikkah?Apakah nasibku selepas ini? Aku menjadi gundah gulana.

Benarlah, setiap kejadian mempunyai hikmah yang tersendiri. Sampai sahaja di rumahnya aku dibiarkan di dalam beg selama berhari-hari sehingga suatu hari aku dikeluarkan dan diletakkan bersama beberapa pen mata bulat berwarna hitam.

Bermulalah kehidupanku yang bosan sekali, pen-pen mata bulat memahami perasaanku kerana mereka pun sudah tidak ingat berapa lama mereka di situ dan bila kali terakhir mereka digunakan. Salah satu daripada mereka mengalami kekeringan dakwat kerana terlalu lama terperuk di situ.

Menurut pen mata bulat, Siti; wanita yang menculikku itu selalu membawa sebatang pen mewah yang digunakan untuk tandatangan. Dia jarang sekali menulis di atas kertas. 

Rutin Siti di rumah atau di hotel sama saja. Mukanya sentiasa masam dan selalu menelaah depan laptop. Cuma satu hari aku sendiri tidak pasti apa yang telah berlaku tetapi Siti membawa pulang buku yang kosong dan beberapa set pensil berwarna warni. Waktu itu aku sedikit terkilan kerana siapalah aku yang bermata hitam ini jika hendak dibandingkan pensil-pensil yang cantik itu.

Tetapi keajaiban berlaku, Siti menggunakan aku. Dia melakar gambar-gambar comel dan kemudian mewarnakannya. Malah pen mata bulat pun digunakan juga. Itu adalah saat yang paling indah kerana kami bekerja dalam suasana yang riuh dan ceria terutama sekali pensil-pensil yang berwarna warni yang suka mengusik. Kami selalu bermain teka-teki mengenai lakaran Siti.

"Biru... bersedia Siti seperti akan melukis awan." pekikku. Tetapi Siti mencapai Sang Hijau.
"Awan apa warna Hijau?" Sang Hijau kehairanan saat dia digores di atas lakaran.
"Mungkin brokoli!" Usik Sang Biru.
"Brokoli dikeliling burung-burung???! Biar betul?" sahut Sang Hitam. Sukar untuk memahami fikiran seni Siti.

Keadaan bertambah riuh terutama apabila kami gagal meneka lukisan Siti. Kadang-kadang kami mengambil masa berhari-hari untuk mentafsir hasil seni Siti. Lukisannya semakin hari semakin bagus.

Siti selalu memastikan buku kosong itu diconteng sebelum tidur. Kadang-kadang ada hari yang dia lupa tetapi dia pastinya terus melakar.

Kami berbual-bual tentang Siti. Pensil warna menyangka Siti orangnya yang ceria tetapi aku dan pen-pen mata bulat lebih tahu yang Siti sudah berubah. 

Dulu wajahnya masam, tidurnya lewat. Kadang-kadang dia terbangun di tengah malam dan menangis. Tetapi sekarang jarang sekali. Wajahnya bersinar. Kadang-kadang dia membeli kertas putih yang lebih besar. Dilukisnya gambar yang cantik dan kemudian ditampal di dinding.

Sedar-sedar diriku semakin pendek. Pen-pen mata bulat mengatakan kerisauannya yang sama. Tetapi aku ingat pensil-pensil muda yang berwarna warni berpesan. Sungguh aku tak sangka aku banyak belajar dari pensil-pensil kecil yang gila-gila ini.

"Umur kita memang semakin pendek. Tetapi jika dengan umur yang pendek ini dapat membuatkan insan yang bersedih tersenyum, kami rela digunakan sehingga lenyap di dunia ini."


Ya, aku bersyukur. Dari sebatang pensil di bilik hotel yang dipandang sepi, kini makin pendek diasah Siti.

Hatiku bahagia bercampur terharu  mengimbas dulu Siti yang berwajah tegang tetapi sekarang selalu  tersenyum dan ketawa.  Saat Siti mengasahku mungkin buat kali terakhir, aku berbisik kepadanya.

"Terima kasih Siti kerana menculikku dan memberi makna dalam hidupku."

Siti berhenti sebentar seolah-olah mendengar suaraku, kemudian dia melakar sesuatu yang ku kenal. Dia melukis aku dan di bawahnya dia menulis suatu nota.

Tulislah impianmu dan percayalah apa yang kau tulis akan menjadi kenyataan.



 070221

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u