Langkau ke kandungan utama

Entri 180 : Che Salmah vs Che Yah

Che Salmah kehairanan kenapa orang menjauhi dia. Orang tidak menyahut dan seolah-olah memulaukan dia. Dia menulis status di Facebook

"Tak apalah kalau orang tak suka, yang penting Allah suka."

Ada beberapa like. Kemudian dia menaip lagi.

"Aku ni tak baik, orang lain semua orang baik. Aku seorang saja jahat. Tak apa Allah itu Maha Adil."

Ada beberapa like. Tetapi bukan dari mereka yang terdekat, mereka yang sepatutnya terasa dengan status-status yang dikemas kini. 

Begitu hari-harinya berlalu. Kehairanan, kenapa orang tidak suka aku? Aku seorang yang bercakap benar, kenapa? Malah bukan sekadar di Facebook, di Whatsaap dan apa saja. Sudah tiada siapa yang menyahut. 

Dia menganggap mereka kejam dan sengaja memulaunya sedangkan mereka sebenarnya keliru dan tidak tahu ayat apa yang sesuai untuk menenangkannya. Kerana setiap kali mereka berkata, ada sahaja yang tidak kena.

Putar semula.

Dia seorang yang berumur mungkin 40 an. Seorang yang berhati baik sebenarnya cuma kata-katanya agak sukar mendapat tempat di hati ramai orang. Kadang-kadang menimbulkan trauma selepas perbualan.

Apabila dia menulis atau berkata-kata, orang akan memikirkan banyak kali sebelum menjawab. 

"Along kenapa tak kahwin lagi?" Che Salmah bertanya.

"Jodoh belum ada lagi." 

"Ahh... tak usah risaulah. Enjoy dulu waktu bujang." Dia kemudian memberi ceramah panjang lebar.

Terkulat-kulat Along yang mendengar. Bercampur baur perasaan, dia tidak risau pada mulanya tetapi kenapa makcik ini menyuruhnya jangan risau. Jadi mungkin dia sepatutnya risau tetapi makcik ini menyuruhnya enjoy pula. Tetapi umurnya sudah 40 lebih logikkah untuk enjoy.

Ketika pergi ke rumah yang ada kematian, Che Salmah memang seorang yang prihatin. Terus berjumpa dengan balu yang sedang bersedih.

"Kamu kena kuat, bawa bersabar. Allah sedang menguji kamu." begitu nasihat Che Salmah membuatkan Che Yah pening kepala. "Kalau kamu tak kuat, Allah takkan uji." begitu katanya sedang jenazah masih lagi terbaring di sebelah.

Che Yah menarik tangan Che Salmah ke tepi. "Orang itu sedang bersedih, kamu menyuruhnya kuat pula. Cuba jadi sensitif sedikit."

Che Salmah mencemuh,"Eh betullah apa yang aku kata. Ini ujian Allah, kita harus bersabar."

Che Yah menggeleng,"Betul. Tapi kan dia sedang menghadapi ujian. Tak perlu nak disuruh kuat, sekarang pun dia tengah menghadapinya. Tak perlu nak diingat ini ujian Tuhan, dia tahu itu." Che Yah menggeleng,"kamu ini bercakap seperti kamu tahu semua. Selama ini dia merawat suami dia susah payah bukankah itu sudah menunjukkan dia kuat? Kamu yang datang sekali sekala menyuruh begitu begini." 

"Alaa... kalau dia benar dia kuat tak perlulah nak terasa hati."Bidas Che Salmah.

Begitulah. Pergi ke kenduri kahwin, kebetulan sampai waktu sibuk. Dia akan berkata,"Banyaknya kerja, kenapa ya tak ada siapa yang menolong?"

Tercengang-cengang tuan rumah tak tahu nak jawab apa. Penat buat kenduri bertambah penat melayan tetamu seperti ini.

Saat kelahiran bayi, masuk ucapan tahniah satu-satu. Disambut dengan senyuman oleh ibu bapa yang baru pertama kali menimang cahaya mata.

"Kenapa tak ada seorang pun kata anak kamu comel?" itu yang ditanya oleh Che Salmah.

Yang mendengar terdiam. Adakah orang kata anak itu tidak comel? Hodoh? Tidak ada. Ramai orang mengucapkan tahniah. Mereka tidak menjawab kerana tidak tahu apa jawapan yang sesuai dengan soalan begitu.

Kadang-kadang dia bertanya umur, kemudian memberi komen."Alaa 50 muda lagi." Tercengang orang yang ditanya tu.

Begitulah, mula-mula ada yang juga mahu berbual. Tetapi bila berbual dengannya akan terasa terhukum, ini tak kena itu tak kena. Maka dari tersalah jawab lebih baik diam. Hendak menegur tak boleh, dia sentap.

Saat dia berhiba-hiba dengan Che Yah,  Che Yah memberi kata sedas dua. Che Yah mulutnya boleh tahan tetapi bertempat. Mungkin dengan Che Salmah ini kalau didiamkan bertambah sakit hati maka sebab itu Che Yah menjawab. Atau Che Yah memang berhati tebal jadi apa sahaja perkataan yang keluar dari  mulut Che Salmah berlalu macam angin.

"Bila aku nasihat kamu tak dengar. Kamu cakap memang perkara betul tetapi tidak sensitif. Tak fikir perasaan orang lain. Kamu yang bercakap tu kena ingat bukan kamu yang memikul beban. Kamu cuma memandang tetapi bila bercakap seolah-olah kamu ni jadi hakim. Orang itu kemalangan, sepatutnya kamu bersedih dan menolong tetapi kamu terus kata itu balasan Allah sebab dia tak solat."

"Bila kena hidung sendiri, pandai pula kamu marah." Che Yah layur saja. Che Salmah diam, bertemu buku dengan ruas. Orang lain tak berani nak ambil risiko macam Che Yah.  Che Yah berani ambil risiko sebab dia tahu busuk-busuk dia Che Salmah akan cari dia juga kerana siapa lagi yang sanggup melayan Che Salmah.

"Ya lah.Aku ni tak baik, orang lain semua orang baik. Aku seorang saja jahat. Tak apa Allah itu Maha Adil." Che Salmah menjawab. Ayat klise, menandakan dia mangsa keadaan.

"Lihat, bila bercakap saja nak masukkan nama Allah.  Asalkan kamu rasa teraniaya, maka Allah di pihak kamu macamlah orang lain yang makan hati dengan perangai kamu tu tak berdoa dekat Allah."

Disebabkan Che Yah tidak membela dia, maka dia merempan seorang diri di Facebook. Like, like yang diterima dari beberapa kerat kawan yang jarang berjumpa di alam realiti. Adik beradik yang lain sudah tekan butang "UnFollow", nak tekan "Unfriend" takut Che Salmah mengamuk macam hari tu.

Mereka malas nak layan drama Che Salmah. 

Akhirnya Che Yah nekad. Che Salmah ialah adiknya, kalau bukan dia yang menegur siapa lagi. Orang makin menjauh, Che Salmah masih dalam dunianya, perasan dia betul.

Walaupun Che Yah tak mahir dengan Facebook, tak apa biar dia cuba menyahut pada status Che Salmah yang belum ada balasan itu.

"Kalau aku jadi engkau, aku tutup akaun Facebook ini dan belajar berdiam diri. Kalau tak ada perkara baik untuk diucapkan, berdiam diri lebih baik.Memang apa yang kamu ucapkan boleh jadi benar tetapi ingat ubat perlu disediakan baik-baik kerana ianya pahit."

Tahu-tahu tulisan Che Yah mendapat berpuluh Like dari saudara terdekat. 

Kredit kepada @ierazuhaira





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u