Skip to main content

Posts

Showing posts with the label cerita harian

Entri 121 : Dia yang pilih

Emak susah hati. Abah susah hati. Abang Ngah susah hati. Angah susah hati. Dia susah hati. Semua susah hati. Lembu korban yang ditempah berbulan lalu masih tak kunjung tiba. Mulanya dijanjikan dua hari sebelum raya, kemudian setelah ditanya menjadi sehari sebelum hari raya dan hari ini hari raya. Belum nampak lagi susuk lembu. Hendak dimarah tukang jual, bukan pertama kali mereka membeli. Korban ditetapkan hari raya kedua. Saudara mara dipanggil, tentulah yang paling laju sebelah emak.Mereka faham yang korban ini pertama kali bagi emak.Jadi tak kisahlah berkonvoi sejauh 20 km lebih dari Cheruk Bemban demi memudahkan urusan korban emak. Tapi yang penting lembunya di mana? Dari pagi raya sehingga lanjut petang. Emak sudah bincang dengan saudara maranya yang boleh tolong buat korban sebab ini pertama kali keluarga ini buat korban. Dah terbayang-bayang bagaimana susahnya nak rebahkan lembu.Buatnya lembu mengamuk macam mana? "Takpa kak, lepaih kami habih di sini kami t

Entri 116 : Tosai

Selepas puasa, sudah banyak hari dia teringin nak makan tosai. "Dosa." "Tosai." Kawannya dari India membetulkan sebutannya bukan tosai tapi dosa.  Tapi, tapi dosa itu bunyinya agak ralat bila nak memesan. "Boss, dosa satu!" Pagi-pagi lagi dia sudah bangun. Nawaitunya sudah diset dari semalam, esok pagi sarapan mesti tosai. Sedapnya bila dibayangkan lempeng nipis yang masam masam sedikit dicicah dengan kuah kelapa campur yogurt dan sedikit rasa pudina. Lama betul tak makan, asyik bantai roti canai dan roti bom sahaja. Saat dia keluar dari stesen LRT Ampang Park, wahh banyaknya orang jual sarapan. Selalunya dia agak lewat jadi banyak gerai-gerai kecil sudah tutup.Dia jarang beli pun.  Kalau ada sesiapa perasan ada sepasang suami isteri yang jual nasi lemak dan nasi biasa berdekatan esklator digelar  'makcik tangga'. Nasi lemak dan lauk pauknya sedap dan banyak, sehingga boleh dikongsi lagi dengan kawan-kawan. Murah pula tu. Ma