Langkau ke kandungan utama

Catatan

Menunjukkan catatan yang berlabel monolog

Entri 0 : Bermula dari satu huruf

Sedar tidak sedar sudah lebih dua ratus entri ditulis di sini. Lebih dua ratus kerana ada entri yang dilabelkan sebagai Entri 0. Dia masih ingat saat pertama kali dia menulis di sini, ianya bukanlah platform pertama malah bukanlah blog yang pertama. Mungkin dia mencuba menulis lebih dari sepuluh platform seumur hidup. Dia cuba-cuba sahaja. Berapa banyak dia memaki diri sendiri kerana tidak tetap. Hangat-hangat tahi ayam. Mungkin ketidaktetapan sebelum ini peluang untuk belajar. Bergerak walaupun tidak laju masih lagi bergerak. Berehat walaupun sekejap masih lagi dikira berehat.  Sekarang mungkin sudah ada Facebook, Instagram dan entah apa lagi dunia baru ini akan tawarkan. Dia tidak menyesal memilih di sini. Di sini sunyi, mungkin kerana itu dia memilih untuk menetap di sini. Dia boleh menulis semahunya tanpa ada bunyi-bunyi yang menyinggah. Mungkin ada orang suka atau tidak. Entah ada orang baca atau tidak. Dia tidak tahu. Jika ada Alhamdulillah, jika tidak pun Alhamdulillah. Perkara

Entri 200 : A girl who wish to dream

Before sleep she put her hand together and pray,"O Allah give me a good dream.' Each morning she wake up, she tries to recall if she remember any drop of dreams. She made a wish ,"If I could not escape from this world, could I have at least a good dream?' The next morning she wake up, no dream. "God, why it is so hard to give me a dream?" The heart replied, but no dream is better than a bad dream . "Well, a bad dream sometimes better than have nothing at all." She shut her heart and continuously wishing for a good dream. Peoples come and tell her about their dream. She listens They have lunch with their crush. Seeing the ocean. Get chasing by dog or sometimes fish. Seeing the greenery. Loosing their teeth. It's fascinating. Something that never happen in life is happening in the dream. So fortunate, a twinge of envy touch her heart. "I don't dream." She tells people.  They replies , 'That's unfortunate. It's okay, we w

Entri 199 : Jawapan

Dia terjaga di awal pagi tanpa deringan loceng. Bukan pertama kali. Telinganya menangkap bunyi burung-burung berkicau. Dia merenung langit yang cerah  tak berbintang.  "Seronoknya tidur sambil melihat langit." Nah, doanya dikabulkan sekarang. Tidurnya berlangitkan bintang, nyalakan anjing yang bertekak berebut kawasan kadang menyapa lenanya dan kicauan burung mengusap telinganya. Sebenarnya bintang ada di situ, di langit yang sama tetapi tidak kelihatan di mata kasar dek lampu-lampu di dunia. Dia terasa sunyi sekali namun dia tidak mengharapkan sesiapa di sisinya kerana setakat ini seorang pun tidak akan memahami jalan fikirnya. Walau ibunya sendiri. Aneh. Sambil dia merenung langit yang kosong, dia terfikir sahabat-sahabat gua yang mengasingkan diri dari dunia mungkin sunyi. Mungkin di dalam gua mereka terkenangkan kehidupan harian mereka ke pasar, bekerja. Tetapi sahabat gua tidak keseorangan, mereka sama-sama mengasingkan diri  berkumpulan. Bibirnya menyebut  zikir, zikir

Entri 198 : Singkat

Terima kasih kerana mengingatkan aku harga hidup bukan pada singkat atau panjangnya umur tetapi memenuhinya dengan syukur sehingga suatu saat kita dijemput pergi Terima kasih kerana mengingatkan aku Saat aku memercik air ke kelopak-kelopakmu yang mengering Mengutip kelopak-kelopakmu yang harum Itulah hidup kita yang akan ada kesudahan Sehingga saat itu tiba dan kau pergi dulu Dirimu akan menyatu bersama tanah dan membaja demi yang hidup Terima kasih kerana menjadi penyejuk hatiku dalam masamu yang singkat itu Nota Penulis : Doa Iman Ya Allah hidupkan kami dengan iman Ya Allah matikan kami dalam iman Ya Allah bangkitkan kami dengan iman Dan masukkan ke syurgamu dengan iman Selamat Hari Arafah

Entri 0 : Penulis sakit mata

 Saya sakit mata dan memutuskan untuk bercuti dari pekerjaan harian. "I hope you will get better soon. I wonder what you were watching." Mesej rakan berasal dari Mexico. Nampaknya kepercayaan seseorang itu sakit mata atau ketumbit dek kerana melihat sesuatu seperti mengintai orang mandi bukan sahaja di Malaysia. Mesejnya menceriakan hari saya, saya membalasnya. I know ;-) . That's why I am buying her flower. To say sorry for what I saw previously. Saya hadiahkan bunga matahari untuk mata saya. Alhamdulillah Salam muhibbah. Semoga tulisan saya menceriakan hari anda xoxo.

Entri 195 : Tulis

Tulislah mimpi nanti jadi kenyataan Tak mahu, takut-takut nanti hangat-hangat tahi ayam Kasihan Saat mereka yang lain, terkurung dan terikat kaki tangan masih lagi menulis Sedang kamu ada tangan, ada pensil dan kertas Tidak menulis kerana ketakutan pada diri sendiri Kasihan Mimpi kamu tidak tertulis kerana kamu sendiri

Entri 193 : Parasit

 "Kau ingat kau mulia sangat nak pilih-pilih kawan?" Antara komen dengan seorang rakan apabila kami berbual tentang perkara-perkara melibatkan motivasi, orang positif dan orang negatif, juga tentang nasihat menjauhi manusia-manusia toksid, negatif. Ianya sebenarnya agak sukar kerana hidup ini bukan hitam putih, manusia bukan tentang 100% jahat atau baik dan kadang-kadang nasihat begini selalu mengundang lebih banyak kontroversi kerana salah anggap. "Tentu ada sebab mengapa kita dinasihatkan menjauhi manusia-manusia yang bersifat buruk. " Seperti kita hendak menyimpan sayur, kita kena potong bahagian-bahagian yang lembik dan buruk dahulu. Kalau tidak sayur segar yang disimpan bersama turut lembik. "Alaa...bergantung kepada diri sendiri, kalau diri sendiri kuat tak kisahlah kawan baik kan buruk tentu tak terperngaruh." Komen tersebut masuk akal juga jika difikirkan. "Hummm... jika hendak mencari calon suami apa kriteria yang anda mahu?" Diam. &quo

Entri 186 : Ilmu

 Cuaca sangat cerah pagi ini. "Moga-moga cepatlah baju ini kering sebelum petang." Dia berdoa sambil menyangkut sehelai demi sehelai baju yang baru dicuci.  Setiap kali dia mencapai kain, dia akan menciumnya dahulu sebelum menyangkut. Seolah-olah mencium baju adalah salah satu langkah dalam proses penyidaian baju. Langkah tersebut tidak tertulis seperti langkah-langkah yang lain. Ianya semata-mata tindakan refleks yang kadang-kadang disedari namun masih dia tidak dapat menghindarkan diri untuk tidak melakukannya. Dia merenung bangunan terminal yang masih di dalam pembinaan nun di bawah. Tidak lama lagi terminal ini akan siap dan landskap kawasan ini akan berubah. Dia membayangkan suasana hiruk pikuk seperti kawasan Puduraya. Asap dan hon kenderaan dan juga orang yang lalu-lalang dengan langkah yang laju-laju. Masing-masing mengejar masa sendiri. Kau, kau dan aku,aku. Rumahnya antara rumah-rumah kecil yang menghadap bukit. Di atas bukit tersebut terdapat rumah-rumah elit yang

Entri 184 : Lesen

Setelah sekian lama baru malam itu Che Unid tergerak hati untuk memeriksa tarikh tamat tempoh memandu. "Astaghfirullah. Sudah setahun tamat tempoh!" Dia terbayangkan dia memandu dari Kedah, memandu ke Kuantan, memandu di sekitar KL. Selama setahun dia memandu kereta dengan lesen yang tamat tempoh. "Isk...isk...bermakna Allah lindung kamu selama ini." Komen rakan serumah. Sedikit ralat kerana dia sendiri tidak faham sama ada ini perlindungan atau ujian. Perlindungan dari kemalangan dan segala perkara buruk sepanjang setahun. Selama ini jika ada sekatan jalan raya, pihak polis tidak pernah memeriksa lesen. Malam itu apabila dia memandu dalam keadaan ketakutan walaupun hanya kurang daripada tiga kilometer. "Selama ini memandu beratus-ratus kilometer tidak pula terdetik perasaan takut. Setelah sedar tiba-tiba tahu takut pula." Suara hatinya seperti menyindir. Dia terasa ingin sahaja memandu ke balai polis dan menyerah diri kerana terlalu jahil. Keesokan paginy

Entri 182 : Kronologi Donat Tidak Rupawan 1.0

Keinginan hendak menikmati donat yang gebu berasap-asap sudah lama terpendam di dalam hati. Yang diidamkan bukanlah donat popular yang dijual di kedai-kedai kayangan tetapi yang dijual di pasar-pasar. Malangnya setiap kali dibeli, dicuit-cuit keras rupa bentuknya dan hambar rasanya. Seorang sahabat membeli bombolini juga tidak dapat memuaskan keinginannya. Terbayang-bayang di waktu kecil bonda menguli donat di waktu malam dan keesokan paginya mereka anak beranak bersarapan dengan donat yang gebu, bulat dan lembut sempurna. Begitulah keinginan hati Che Unid yang membuak-buak, akhirnya setelah menghabiskan masa beberapa hari di YouTube terjumpalah dia akan resepi donat Che Nom  maka nekadlah dia untuk membuat sendiri donat idamannya. Jangan ditanya kenapa Che Unid tak bertanya resepi dari Che Odah, bondanya. Saat Che Unid menulis entri ini Che Unid sendiri berasa hairan kenapa dia boleh terlupa langsung tentang kepakaran Che Odah memasak terutama resepi-resepi lama. Mungkin kerana itulah

Entri 177 : Daya tahan

Hei kamu, Ya, kamu sahabatku. Dengar aku bicara dengan kamu! Kamu yang selalu bersedih dan gelisah. Kamu yang selalu memikirkan dugaan hidup yang tidak jemu-jemu. Kamu yang merasakan diri kamu terkurung di dalam gua yang gelap. Ternanti-nanti bila ada cahaya. Kamu yang sudah penat meraba-raba di dalam gelap. Letih, haus dan lapar. Kamu yang memikirkan, "Sudah tidak ada jalan keluar, mungkin aku harus mati saja di sini." Ya, untuk kamu.  Kamu sebenarnya penat, berehatlah sebentar. Gua ini gelap jalannya kamu tidak nampak tetapi Dia tahu jelas. Walaupun gua ini gelap dan tidak selesa, paksakan dirimu untuk berehat. Bukankah Tuhanmu melenakan pemuda-pemuda kesayanganNya beratus-ratus tahun di dalam gua? Ada jalan keluar, cuma kamu perlukan rehat. Setelah fikiran kamu lapang, nanti mungkin kamu akan mendapat ilhamnya.  Tuhan tidak akan menciptakan kamu sia-sia. Kamu cuma diuji konflik yang sama seperti mereka yang beriman. Dia memilihmu untuk menerima konflik ini. Ucapkan Alhamdu

Entri 176 : Drama

Apa persamaan drama kesultanan tidak kira dinasti di China, Melayu, Turki mahupun serata dunia. Saling berbunuhan sesama sendiri berebut takhta  Lebih malang kebanyakan angkara drama yang diplotkan oleh wanita Permaisuri, gundik-gundik, pegawai istana semua bersekongkol Tak ada tangan suci di dalam istana semua berlumuran darah Ironisnya hamba-hamba perempuan sama ada yang dirampas dari keluarga sendiri Dijadikan gundik, berebut-rebut untuk dipilih ditiduri raja Apa pengajaran yang boleh didapati? Berhati hati memilih mereka yang hendak ditiduri Berhati hati memilih mereka yang menyuapkan makanan Berhati hati menjaga hati mereka Kerana jika ada dendam hatta sebesar kuman Maka tidurmu akan dihantui igauan Makan mu tidak akan mengenyangkan Engkau hanya menjadi boneka Atau buah catur yang menentukan hidup mati Tetapi mereka yang menentukan siapa yang menang

Entri 143 : Hari yang 38 kan?

Sedar tak sedar masa berlalu, lebih dari suku daripada 2020. Esok lusa Ramadhan. Pastinya puasa kali ini langsung tidak sama seperti puasa sebelum sebelumnya. Di era 2020 ini tiada kereta terbang. Dia tidak berharap kewujudan kereta terbang, cukuplah dengan kapal terbang, helikopter, dron dan benda-benda lain yang berterbangan. Semasa mula mula menyambut tahun baru, dia tertanya-tanya sendiri. Mana gol dan pelan tahun ini? Dirinya memaki, 'Apa nak jadi dengan kamu ini?' Rupanya seperti insan insan lain di dalam dunia, tahun 2020 adalah tahun dipaksa belajar. Hari yang pertama Anda unik , tidak ada sesiapa seperti anda. Orang lain juga unik, tidak ada sesiapa seperti orang lain. Jadi masihkah kita ini dikira unik? Mempertikaikan tentang keunikan jelas sekali membuang masa di dunia yang masing masing serba unik ini. Hari yang ke-dua Kemampuan untuk hidup seadanya. Boleh bangun pagi, boleh berbual dengan keluarga, boleh bermesra dengan kawan, berjalan ke sana sini.

Entri 142 : Langit makin biru

Bangun pagi dia kebocoran Terpaksa menukar cadar Ohh...tapi semalam kan baru saja tukar cadar Mana ada cadar lagi hari ni!! Siksanya tidur tak lena  Acap kali terjaga Ohh ...sekarang panas betul Setiap petang hujan berserta guruh Tapi  berpeluh hingga ke hujung kaki Boleh simpan dulu kasut sukan Ohh.. dua kali keretanya  break down dalam tempoh PKP  😎😎😎😎 Masih cool bukan? Cik B mana? Cik B??!! Arghh ... Dia mendongak Langit semakin biru Alhamdulillah Cik B terlepas dari PKP Nota : PKP = Perintah Kawalan Pergerakan (MCO)

Entri 138 : Hari Keempat

Kalau ikut hati nak publish hari Rabu tapi dek disebabkan jemu terkurung dalam rumah saya publish jer la. Tadi lepas Subuh saya tertidur dan bermimpi pergi shopping baju dan handbag . Perkara yang anda perlu tahu, Pertama , saya jarang bermimpi. Mengigau jarang lagilah kan. Kedua, saya shopping baju dan beg? Bukan tak pernah tapi jarang. Nampak sangat kan, kesan terkurung dalam rumah. Sampai boleh mimpi pergi mall beli baju pun dah nikmat kan? Nikmat pergi kerja dan balik kerja, Nikmat kerja kat dalam office. Nikmat makan kat luar. Nikmat jumpa kawan kawan. Tapi kan, sebosan mana pun terperuk dekat rumah ni apalah sangat  nak dibandingkan dengan mereka yang bekerja siang malam nak selamatkan nyawa. Yang kerja dekat hospital , termasuk security , tukang masak , tukang cuci. Yang kerja polis, bomba dan sebagainya. Jemunya saya duduk rumah boleh lagi scroll Instagram dan Facebook.Gaji jalan juga buat masa sekarang walaupun stress bekerja. Stress bekerja sebenarnya nikmat s

Entri 113 :Hijrah

“Kenapa mahu bekerja di KL?Dah elok elok di Penang?” Nurehan menggaru kepalanya yang tidak gatal.Sedikit keliru. “Mengapa?”Ugh...soalan sendiri pun susah mau dijawab. Mengapa KL?Pencemaran,jenayah,jauh dari keluarga.Malah rumah pangsapuri kos rendah yang dibelinya masih dalam proses pengubahsuaian. Semuanya lengkap di sini,jadi apa yang dicarinya di KL? Pengalaman hidup?Bukankah kerjayamu bermula di KL,kemudian di sini dekat dengan keluargamu?Tidak cukupkah? Dia merenung tawaran temuduga di skrin komputer,temuduga kali kedua setelah ditemuduga melalui telefon tempoh hari. Sudah hampir  enam tahun dia bekerja di Pulau Pinang, syarikat yang sama sebagai jurutera perisian .Umurnya mencecah 34 tahun depan,berapa lama lagi dia mahu bekerja di syarikat yang sama?Setakat ini pekerjaannya bagus,dia selesa . Mungkin sangat selesa,tapi sampai bila? Dia tidak mahu terbangun dan sedar yang dia tidak punya apa apa.Umurnya masih boleh bertahan untuk menerima cabaran,maka inilah ma

Entri 111 : Nurani

Dia merenung ke luar jendela . Pemandangan negeri Kedah dari atas memang menakjubkan.Beberapa kepulan awan nipis  memutih seperti gula kapas berarak perlahan lahan menambahkan keindahan.Petak petak hijau,sungai sungai kecil sangat jelas disuluhi matahari pukul 10.00. Sudah beberapa bulan Malaysia dilanda jerebu maka pemandangan jelas seperti kristal ini adalah sesuatu yang dirindui. Gadis Cina di sebelahnya khusyuk menonton filem.Tadi mereka sama sama menunggu siapakah yang bakal duduk di kerusi nombor 26F tetapi masing masing lega kerana insan tersebut tidak muncul muncul . Mendapat  tiga kerusi untuk dua orang di dalam kapal terbang kelas ekonomi memang mengujakan. Dia beranjak ke kerusi 26F,menikmati pemandangan sambil memikirkan apa yang patut ditaip . Sedang gadis di sebelahnya pula beranjak ke kerusi tengah, menarik meja di kerusi yang di sebelah lagi dan mengatur laptopnya kemas kemas.Dia menyiapkan panggung wayang kecilnya.Masing masing menyelesakan diri untuk penerbanga

Entri 13:Siapa tahu

Lelaki tua yang seperti kurang siuman itu, memunggah sampah dan berbau busuk.Semua orang melarikan diri apabila dia mendekati.Siapa tahu, dia sebenarnya seorang ayah yang bertanggungjawab yang sanggup melakukan apa sahaja yang halal demi keluarganya. Dan seorang lagi lelaki kacak, berbau harum berpakaian rapi.Semua orang tertarik, siapa tahu yang dia tidak pernah ambil peduli tentang tanggungjawabnya. Dia seorang wanita yang cantik, lemah lembut .Semua orang terpikat padanya, tapi siapa tahu dia sentiasa menduakan suaminya dan tidak pernah bersyukur dengan apa yang dimilikinya Dan seorang wanita lagi…buruk dan dia bukanlah wanita idaman, semua orang mahu menjauhinya tapi siapa tahu dia sebenarnya dia penghuni syurga. Siapa tahu kan?Kerana semuanya soal hati…