Skip to main content

Posts

Showing posts with the label renungan

Entri 162 : Benar?

D ia masih ingat rumah yang berdekatan dengan penjara Fremantle itu. Rumah rekabentuk kolonial itu membawa mereka ke era Victoria. Bau hapak seperti muzium dek barang barang antik yang tidak diketahui usianya.  Dia masih ingat di waktu malam dia cuba sedaya upaya tidak keluar dari bilik merayau di sekitar rumah. Patung-patung bertopeng dan kepala Buddha yang besar, terasa dirinya diperhatikan tatkala dia ke bilik air. Malah kepala paip diperbuat dari gangsa , berukir sangat antik ...dia cuba mengelakkan diri dari memandang ke cermin saat menggosok gigi. Tidak pasti apa yang menyeramkan, rumah itu atau penjara yang berjiran.   Seorang lelaki Itali duduk sambil mencuba gitar , dia melepak di rumah. Jarang sekali dia keluar. Dia masih ingat muka lelaki itu, memakai gelang etnik di tangan berambut ikal paras bahu. Mungkin umurnya awal dua puluhan. "Lelaki Itali tu sepertinya seorang lelaki yang baik." komennya saat tuan rumah meluahkan rasa risau. "Ya, dia seorang yang baik

Entri 161: My Life

  "Sorry, I don't want your life." "Why? Oh because my life is miserable isn't?!!" "Yes, so do mine!" "You don't want my life because you think it's despiteful. I am miserable than your, isn't it?!!" Sigh.The sound of painful gap between expectation and reality. "Shhh... calm down." I don't want your life because it could never be mine.  I can't walk into your shoe and although I am into your shoe... still it is my own feet and I only can feel it on my own arch. ... If you understand this, you'll know there is no way for us to exchange the life. It just no way!  We always share experiences and kidney but not life. We are travel buddy however what your feel and see still yours. If you understand this, you will know that your life is the most precious for you. Nothing else matter.  Do not ever wish other's life as you will never know who will be listening. Your life is yours, it is exclusively yours wi

Entri 160 : Multidimensi

 Hujan pagi. Hampir setiap hari kebelakangan ini di bulan September. Dia tiba awal di Verve Shop, hujan rintik rintik di pagi Ahad tidak menghalang penghuni sini keluar berlari atau walk the dog . Ragam manusia pelbagai, lain kawasan lain karakter. Pemandangan ini jarang dilihat di Taman Melati. Setelah tiga kali dia berada di kawasan Mont Kiara waktu pagi dan petang dia seolah olah absorb mengadaptasi rutin harian di sini.  Ragam manusia, seorang mempunyai 1001 karakter yang mungkin tidak disedari sendiri. Mungkin dia seorang sahabat yang baik untuk beberapa orang  tetapi masih mencuba untuk mereka yang lain. Mungkin dia seorang ibu, bapa  yang baik tetapi masih bersusah payah menjadi anak yang baik. Mungkin dia bukan pekerja cemerlang tetapi dia adalah pengurus yang bijak. Kita tidak boleh dan tidak akan dapat memakai wajah. Dalam hidup sejak dilahirkan kita sudah mempunyai pelbagai wajah, yang melengkapkan ekosistem dunia ini. Cuma satu wajah sahaja yang dinilai Tuhan. Wajah sebagai

Entri 158 : Makbul

Orang kata kalau sayangkan seseorang masukkanlah dia di dalam doamu, setiap saat..setiap masa. Itu sebenar-benarnya sayang. Namun, alangkah indahnya jika kita menjadi doa yang dimakbulkan buat orang yang kita sayang. Seperti doa ibu bapa terhadap anak. Ianya adalah doa yang makbul apabila ibu bapa mencurah kasih sayang terhadap anak-anak. Tidak sekadar berdoa. Seperti doa anak anak kepada kedua ibu bapa. Mungkin dengan menjadi anak yang soleh lebih bererti daripada doa doa untuk ibu bapa yang kadang hanyut dibawa angin. Didengari Tuhan namun hilang tanpa bukti. Seperti kamu, aku tahu kamu sentiasa mendoakan aku. Terima kasih. Aku sangat butuhkan doamu. Namun jauh di sudut hati, aku berharap kamu adalah di antara doaku yang dimakbulkan.