Langkau ke kandungan utama

Catatan

Entri 208 : Surah

Catatan terbaharu

Entri 207: Lebah sesat masuk rumah

Sudah hampir pukul 10 malam. Dia sudah siap menvakum rumah dan menadah air. Baldi-baldi, bekas-bekas plastik, jag-jag sudah dipenuhkan dengan air. Esok dijangka ada gangguan bekalan air. Oktober mungkin boleh diistiharkan Pesta Tiada Air mungkin?  Bunyi berdesing mengganggu telinganya. Seekor serangga berputar-putar di siling menghampiri lampu sedang kucingnya yang bernama Pandan melihat dengan mata yang bulat. Dia berdiri di bawah lampu, merenung ke arah serangga yang berputar-putar. Seperti tebuan. Serangga berbisa. Dia menarik nafas. Otaknya berpusing, bagaimana mahu menyahkan serangga ini dari rumah? Oh, dia teringatkan vakum. Dicabutnya nozel vakum, dihalakan ke arah serangga yang berputar-putar sambil kucing melompat-lompat mahu menerkam. "Jangan Pandan!" ZzzZZZZZ Serangga itu disedut ke dalam vacum. Dia melihat bekas habuk yang jernih. Tebuan itu masih hidup. Eh, warnanya berbelang kuning hitam.  Lebah rupanya. Tiba-tiba dia berasa seram. Lebah yang menerima arahan dar

Entri 206 : Saya ada kucing dan ianya dari langit

Ya, saya tak pernah terfikir hendak membela kucing dalam apartmen. Ini kerana saya berpegang kepada prinsip,  kucing ialah makhluk yang bebas Terperosok dalam kurungan termasuk suasana apartment yang kecil meminimumkan pergerakan kucing.  Saya tak mahu rumah saya kotor dan kebanyakan tuan punya kucing mempunyai rumah yang berselerak dan berbau.  Jangan salah faham, saya sangat sukakan kucing cuma saya bukanlah semberono, banyak perkara perlu difikirkan sebelum memutuskan mahu menjaga makhluk hidup yang lain. Akan tetapi suatu hari saya rasa sangat sunyi. Saya tulis sesuatu di nota : Suatu hari saya akan memiliki seekor ragdoll. Doa saya dimakbulkan dengan cara yang aneh. Seekor kucing parsi yang saya beri nama Pandan menemani saya dengan cara yang ajaib. Saya belum bersedia mengarang tentang panjang-panjang. Mungkin suatu hari nanti. Cukuplah anda tahu, segala yang anda tulis selalunya menjadi kebenaran. Hati-hati.

Entri 205 : Nasi Goreng Menari

 Saya memotong bawang merah dan bawang putih. "Jap, macam mana Along buat tu?" "Buat apa?" Saya keliru sekejap. Kami memasak bersama seperti biasa. "Potong bawang macam tu? Saya tak pandai potong bawang begitu." Saya melihat pisau besar dan bawang-bawang yang dicincang halus. Kehairanan kerana sudah biasa mencincang begitu. Saya malas hendak mengunakan lesung atau mesin kisar terutama jika tidak memasak dalam kuantiti yang banyak. Saya tidak pernah merasakan ianya sesuatu yang aneh atau sesuatu kelebihan. "Dulu saya tak pandai masak. Saya masak tapi begitu-begitu sahaja. Tapi abang pandai masak. Dia ajar kalau goreng nasi biar sampai nasi menari." beritahu adik ipar. "Oh." Saya baru tersedar selama ini orang lain belum tentu tahu tentang konsep nasi menari.  Seperti pesan emak jika nak buat nasi goreng Pastikan gaul nasi sejuk dengan garam sebelum goreng supaya tidak perlu ditambah garam lagi ketika menggoreng. Akan mengurangkan risiko

Entri 204 : Perkara penting yang saya sedar setelah *meninggalkan* Facebook, Instagram dan seangkatan dengannya

Saya ingat lagi beberapa tahun yang lalu saya berbual dengan rakan-rakan mengenai sesuatu yang viral di Facebook. Antara komen yang saya masih ingat ialah; "Netizen rajin betul komen tentang kes ini. Saya baca saja tak berani nak komen. Saya  log masuk dalam Facebook tak buat apa-apa pun, sekadar baca saja. Eh tak ada masa nak update status, upload gambar." Itu adalah perspektif saya masa dahulu. Saya merasakan tidak ada mudarat pun untuk log Facebook atau sosial media sekadar mahu mengambil tahu. Saya tidak sedar bahawa menjadi pengguna pasif dalam sosial media sebenarnya boleh membawa kemudaratan yang fatal. Tahu-tahu berjam-jam saya srolling Feed dalam sosial media. Tanpa sedar rutin harian saya seperti makan, membersih dan tidur tunggang langgang. Jika rutin asas harian yang hanya mengambil masa beberapa minit tunggang langgang, bayangkan betapa saya sudah banyak ketinggalan melakukan banyak perkara penting seperti belajar sesuatu yang baru, mengaplikasikan habit-habit ya

Entri 203 : Ghost

How many of you have you seen ghost? Me neither as far as I can remember. Usually it is someone we know have seen the ghost, or someone we know someone else see the ghost. Yet, we never see once. When we listen to their stories we tries to understand by reflecting what we have seen. Tried to gather any of our similar experience and give our best opinion although nobody ask. So funny we come to comment, 'maybe you should see a counsellor' or 'you might have sadness' to reason why they see the thing that we cannot see. Most of the time it always about our, none or less about them. My mom got  Covid .  My siblings along with their kids are wearing pink bracelet and me are far away helpless, tries my best to support. We had sleepless night and share our worries but at the front my mom we pretend we are happy. We plays and told her, please treat this as your vacation. Don't think much, please enjoy the vacation. Everything is going to be fine. Not only us face the Covid,

Entri 202 : Tandas

Setiap rumah ada tandas. Ada rumah yang tandasnya bersih dan ada ada rumah yang tandasnya kotor. Ada penghuni yang seumur hidup dia menggunakan tandas tetapi tidak pernah mencuci tandas. Dia tidak tahu apa yang dikecoh-kecoh tentang tandas. Tandas sekadar tempat melepaskan kotoran. Kotor atau bersih itu tidak penting. Ada penghuni yang dari kecil sudah biasa membersih tandas. Jika tandas berlumut ibu akan membebel. Jadi dia sudah biasa dengan tandas yang bersih. Tandas bersih penting, sama penting dengan makanan. Jika proses masuk penting maka proses keluar juga penting. Maka kadang-kadang penghuni ini akan bergeseran dengan penghuni lain yang tidak kisah tandas kotor atau bersih. Ada penghuni yang seumur hidupnya tidak pernah mencuci tandas tetapi tandasnya bersih. Tahu-tahu ada orang yang ditugaskan membersih tandas untuknya. Dia tidak perlu ambil tahu. Jika ada orang yang sanggup mencucinya biarkan mereka mencucinya. Jika dia dileteri tidak mencuci tandas dia tidak faham. "Alah