Sep 10, 2018

Entri 97 : Doa

DIA TIDAK TAHU APA YANG DIFIKIRKAN.Fikirannya melayang entah ke mana.

Jalan dari rumah ke Masjid Wilayah tidak perlu guna Waze.Jalan yang sama dilaluinya dua kali seminggu sejak beberapa bulan yang lalu. Entah kenapa dia tidak masuk ke simpang yang sepatutnya tetapi terus ke Bukit Tunku yang sunyi sepi itu.

"You're perfect , you always looking for improvement."

Dia tidak tahu apa lagi personal development yang harus ditulisnya.

"Improve communication skills."Dia menulis.

"I never think you have communication skills, you communicate with us perfect."

Diam.Dalam hati, mungkin masalah kurang keyakinan.Selalu dia perasan orang tidak faham apa yang hendak disampaikan.

Sempurna.Sempurna itu subjektif, berbeza untuk setiap orang.

Hidup orang lain sentiasa nampak sempurna

Sedangkan...

setiap pagi dia berlatih senyum semasa mandi

setiap hari dia cuba luangkan masa untuk membaca.

setiap malam dia akan susun to-do list.

setiap detik dia berjuang.

Sempurna?

Adakah itu yang dicari?

Oh, walaupun dia kerja keras tapi tak kaya-kaya lagi.

Oh, walaupun dia berjaya tapi dia masih bujang.

Oh, walaupun dia kurus tapi perutnya buncit.

Walaupun....walaupun... mustahil nak dibuang dari pandangan mata orang lain.MUSTAHIL.
Kerana sesempurna mana pun Nabi masih dipandangan manusia ada saja yang salah.

Dia merenung papan visual yang digantung pada Januari lalu.Pertama kali dia membuat papan visual.Pertama kali dia nampak kebanyakan impiannya menjadi kenyataan.

Mungkin selama ini banyak mimpinya menjadi benar tetapi dia tidak sedar doanya dikabulkan.Aneh, tiba-tiba dia tidak ada perasaan.

Sesuatu yang pelikkah jika kita berdoa, merayu setiap hari sekali apabila kita dapat, kita tak rasa apa-apa?

Tidak.

Dalam dunia ini itulah yang berlaku.

Suami yang kau puja-puja dulu adalah orang yang paling kau benci sekarang.
Anak yang kau sayang-sayang itulah yang derhaka.
Emak yang bersusah payah melahirkan kau abaikan sedangkan kau sendiri tahu perit jadi ibu
Ilmu pengetahuan agama kau menggunung tapi tak membawa kau ke syurga

Penuh khianat.Penuh ujian.

Mungkin apa yang di papan visual itu bukan apa yang kau cari cari selama ini, bukan apa yang kau perlukan.

Tanyalah Allah apa yang kau perlukan.

Mungkin tak perlu minta sebab engkau sendiri pun tak tahu apa yang kau minta.Benarkah begitu?

"Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina".-Quran 40:60

Celaka, lagak apa yang kau tunjukkan ini?

Hamba jenis apa yang merasa kecukupan sehingga tidak perlu meminta.
Hamba jenis apa yang menangguh doa hanya kerana tidak tahu meminta.

Cukup benarkah kamu sebagai hamba sehingga tidak tahu apa yang hendak diminta dari Tuhan?

Apa kecil sangatkah perbendaharaan Allah sehingga kamu perlu menimbang-nimbang apa yang diminta?

"Nur, you look dull today."Rachelle menegur.

"Huh?"

"You always cheerful and always get to work in the morning but not this morning.You always in high spirit.What happen?"

Senyum.Terima kasih.Itu tandanya dia tidaklah sesempurna mana.

Ya Allah, jadikan aku hamba yang sentiasa bersangka baik terhadap mu.Amin.


Aug 27, 2018

Entri 96 : Epal

Pagi di bulan May yang sungguh cerah.Seperti dirancang semalam Maria mahu menemani Nurindah ke Hampstead Heath Park.Lebih kurang tiga kilometer dari rumahnya, mereka melalui jalan jalan kecil di daerah Brent ini.

Sambil menikmati hiruk pikuk pagi mereka berbual-bual sepanjang jalan.Mungkin aneh akan tetapi Maria berminat tentang Nabi Muhammad s.a.w. Semalam dia bertanya bagaimana orang Islam sembahyang, maka Nurindah menunjukkan cara sembahyang secara ringkas kerana dia berada dalam keadaan haid.

"Oh, sekarang aku faham. Ketika kamu bersujud, kamu membuat hubungan dengan alam.Di saat itu kamu peroleh manfaat yang banyak."Komennya dari sudut faedah meditasi.

Nurindah mengangkat kening, tidak faham.Mungkin bahasa Inggeris bukan bahasa ibundanya, namun bagi Maria bahasa Nurindah lebih baik dari sesetengah tetamu yang menginap di rumahnya.
Latar belakangnya sebagai seorang psikoterapi membuatnya meneroka pelbagai kepercayaan Kristian, Hindu, Buddha dan Islam.

Dari situ Maria mengenali seorang lelaki yang mempunyai berbillion pengikut walaupun dia sudah wafat.Namun agama ini dicemari keganasan, ketidakadilan terhadap wanita.

"Berkahwin lebih dari satu adalah salah satu cara mengubati akan tetapi ianya seperti dadah terdedah dengan penyalahgunaan." Nurindah memberi komen saat dia bertanyakan pendapat Nurindah tentang perkahwinan lebih dari satu.Nabi Muhamad s.a.w pun berkahwin dari satu dan dari situ dia berasa hairan mengapa masih lagi pengikut wanita ingin mengikut agama lelaki yang mempunyai isteri yang ramai ini.

Di sana sini wanita dizalimi atas nama agama.Dahulu wanita diwarisi, anak-anak ditanam hidup-hidup kerana jahil.Di mana-mana sahaja di sudut dunia ini wanita adalah golongan kelas kedua, dilayan sebagai pemuas nafsu dan hanya sebagai penyambung zuriat.Setelah itu agama datang untuk membela, namun golongan golongan cilaka ini menggunakan agama pula untuk membenarkan kezaliman mereka.

Keganasan dan kezaliman tidak datang dari Islam tetapi datang dari manusia berhati setan.Sudahnya ramai yang tidak tahu tentang Islam menganggap Islam itu agama setan.

"Berapa orangkah anak Nabi?"Maria bertanya.

"Tujuh."Jawab Nurindah sambil mengira dengan jarinya.Lagu Anak Nabi Kita yang sering dinyanyikan di rumah tengiang-ngiang.Teringat suara Rifaie, Aqil dan Fahim ikut menyanyi.

"Tiga lelaki dan empat perempuan." Beritahu Nurindah."Anak anak lelaki Nabi semua mati semasa kecil, yang hidup hingga dewasa adalah anak perempuan." 

Maria mengangguk."Bagaimanakah layanan Nabi terhadap anak-anak perempuannya? Pendidikan mereka bagaimana?"

"Nabi digelar Bapa kepada Anak Perempuan.Dia seorang bapa yang baik walaupun di saat itu orang Arab jahilliyah melayan anak perempuan mereka buruk.Dia mendidik anak-anaknya sehingga mereka menjadi antara sumber rujukan masyarakat ketika itu."

Alangkah buruknya mereka yang menghalang pendidikan terhadap anak perempuan sedang anak anak Nabi terkenal dengan kepintaran mereka.Mereka berani membodohkan anak-anak perempuan mereka sedang Nabi mengajar anak-anaknya.

Mereka singgah ke sebuah pasaraya kecil dan Nurindah membeli beberapa biji epal untuk bekalan.Nurindah teringat saat dia berada di kawasan taman Istana Birmingham beberapa ekor tupai mendekatinya kerana dia membawa kacang.Mungkin kali ini dia akan berjumpa lagi haiwan-haiwan kecil ini.

Dia melalui bahagian daging, rupanya ada juga yang halal."Di sini adalah kawasan Yahudi dan Muslim jadi makanan halal atau kosher itu boleh didapati di mana-mana."Beritahu Maria.

Ya, banyak restoran Muslim di sini.Di luar pasaraya kelihatan beberapa orang berpakaian Yahudi sedang berbual-bual.Mungkin hari ini ada acara keagamaan.

Akhirnya mereka memasuki kawasan hijau Hampstead Park ini.Semuanya kelihatan hidup di musim panas.Ada yang berbaring di atas rumput sambil membaca atau hanya mahu menikmati cahaya matahari.Kawasan ini adalah antara yang terbesar dan terluas di London pemandangan menarik boleh dilihat.Musim panas adalah musim bersama keluarga.

Maria tidak tahan panas.Kulitnya sensitif.Tidak seperti mereka yang kelihatan menikmati matahari."Kamu kelihatan suka dengan matahari."Komennya bila melihat Nurindah berjalan seperti tidak ada apa-apa.

"Negaraku musim panasnya sepanjang masa."Jawab Nurindah bergurau,"Jadi kamu tidak akan melihat kami sunbathing kerana kami sudah jemu."

"Lihat burung itu, dari tadi ia mengikuti kita.Mungkinkah kerana kita berbual tentang Nabi kamu?"

Nurindah melihat burung tersebut, ya dia perasan burung tadi terbang seolah olah mengikut mereka. Tetapi langsung dia tidak terfikir tentang kebetulan yang terjadi.Sebagai seorang pengembara segalanya kelihatan baru dan menakjubkan.

Kredit Gambar


Mereka meneruskan perjalanan sehingga bertemu dengan sebatang pokok tumbang.Sesuai sekali untuk berehat sebentar sambil menikmati epal.

Baru menggigit tiba-tiba dua ekor anjing datang entah dari mana berlari ke arah mereka.Kelihatan teruja mahukan epal yang digigit.Mujur Nurindah langsung tidak panik, namun dia kaku seketika kerana tidak tahu apa yang perlu dibuat apabila diapit oleh dua ekor anjing tersebut.Mata anjing tersebut bersahabat.

Di saat itu juga muncul seorang lelaki bersama empat kanak-kanak perempuan menuruti anjing-anjing tersebut.Ternyata anjing-anjing ini kepunyaan mereka."Minta maaf.Oh." Ucap lelaki tersebut bertalu talu sambil memanggil anjingnya.

Kelihatan anjing-anjing tersebut kelihatan berat untuk beredar.Lalu Nurindah memberi sebiji kepada kepada lelaki tersebut untuk diberikan kepada anjing-anjing tersebut.

"Terima kasih."Ucap lelaki tersebut sambil mengajak anak-anaknya beredar.

Dalam keadaan yang kelam kabut, sebiji epal terjatuh dari bungkusan dan bergolek ke tanah lantas dikutip oleh salah seorang anaknya.

"Itu untuk anjing." Kata Nurindah serba salah apabila anak itu kelihatan seperti mahu menggigit epal yang dikutipnya.Alamak, epal itu kan dah kotor.Mungkin terasa malu, anak kecil itu berlari menunjukkan epal tersebut kepada ayahnya.Anjing mereka bertuah kerana mendapat dua biji epal hari ini.

"Biar aku gantikan epal ini nanti."Tiba-tiba Maria menyampuk."Aku minta maaf, tapi aku lihat anak-anak tadi berebut epal tersebut."

"Silakan."Nurindah termalu sendiri.Malu dengan sikapnya yang kurang sensitif.

Maria memanggil mereka dan anak-anak itu berlari mendapatkan bungkusan epal.Ayahnya tidak putus-putus mengucapkan terima kasih.

"Epal adalah buah kebiasaan di sini.Mungkin di rumah mereka tidak begitu menginginkannya tetapi bila masuk hutan semua jadi sedap."kata Maria berseloroh sambil melihat keluarga tersebut berlalu.

Anak-anak kecil ketawa bersama ayah dan haiwan kesayangan mereka - pemandangan yang indah.

Dia dan Nurindah masing-masing hanya memakan sebiji epal."Sekurang-kurangnya hari ini anak-anak tersebut berselera untuk makan buah.Terima kasih kerana prihatin.Aku langsung tidak perasan anak-anak tersebut."

"Sama-sama.Maaf kerana menghabiskan epalmu."

Nurindah memandang langit yang ditutup daun daun hijau di Hampstead Heath.Hari ini rezeki dia berkongsi epal bersama Maria. Anak-anak kecil tadi dan juga anjing-anjing mereka mungkin menikmati epal sepanjang perjalanan mereka.Mungkin nanti ada cerita menarik yang akan dikongsi apabila anak-anak tersebut pulang ke rumah.

"Nabi Muhammad mempunyai empat anak perempuan dan tadi kita bertemu dengan ayah bersama empat anak perempuan."komen Maria tiba-tiba.

Nurindah mengangguk.Kebetulan yang aneh.Hari ini dia juga tidak menyangka akan berkongsi epal dengan orang-orang yang tidak dikenali dan juga dua ekor anjing.

Aneh.
26 Mei 2018 - Hampstead Heath.


Nota :Tulisan ini diinspirasikan oleh sahabatku Maria yang sudi menemaniku berjalan di Hampstead Heath Park, London.









Aug 6, 2018

Entri 95 : Huruf

BEBERAPA MINGGU yang lalu.

"Nur, telefon kamu berbunyi."

Nurindah mengangkat dahi, nada dering itu bukan nada dering dari telefonnya.Tetapi ya, telefonnya berdering.

Ada panggilan dari applikasi Be My Eyes. Oh panggilan untuk pertama kali.Teruja bercampur takut dia menekan butang Accept.

"Hello, how can I help you?"Dia mulakan dengan suara yang ceria.

"!@#$% ke tak?"Tidak ada hello atau salam.

"Apa?" Dia tidak dengar dengan jelas.!@#$% itu apa ya.

"!@#$% ke tak?"Masih juga tidak jelas.

"Maaf saya tak faham soalan.Boleh ulang sekali lagi?" Dalam hati timbul syak, entah-entah applikasi scam.

"Ke#$% ke tak?"

"Kerja apa? Anda tanya saya kerja apa ke?" Dia meneka,sesuatu yang bermula dengan ke___.

"Kedut ke tak?" Akhirnya.

Lega. "Boleh tunjuk tak? Boleh on kan camera?Biar saya tengok."

Video yang terpapar sedikit terhuyung hayang.Kelihatan tudung labuh berwarna coklat muda dan jubah berwarna kelabu.Licin tidak berkedut.

"Licin, elok dah tu.Tak perlu gosok lagi."

"Okay, terima kasih." Terus letak, tetapi nada suara tadi ceria bunyinya.

Nurindah tersenyum sepanjang hari, hari itu dia terasa seperti Wonder Woman yang menyelamatkan dunia. Namun jauh di sudut hati terasa sesuatu.Di luar sana ada orang yang setiap hari berdepan dengan masalah yang bukan masalah dalam dunianya.

Masalah baju kedut, warna yang sesuai.

Malam atau siang.Bagaimanakah mereka yang berada dalam kegelapan membezakan waktu?

HARI INI telefonnya berdering lagi.

Kali ini dia berada di dalam kereta menuju ke airport.

"Assalamualaikum, komputer saya mute.Boleh tolong?" Suara seorang lelaki.

"Ya boleh.Tunjukkan." Teruja.Bagus betul applikasi ini, ramai orang buta yang boleh ditolong.

Imej yang terpapar bergoyang-goyang.Kelihatan muka seorang lelaki tua yang jelas tidak dapat melihat.Betul dia buta, kelihatan juga sosok seorang wanita yang lebih kurang sebaya.

"Kalihkan handphone.Saya nak tengok computer."

Imej yang buruk.Tentulah dia tidak boleh menunjukkan imej yang betul kerana dia tak nampak.
Dalam hati Nurindah terdetik.Ini mungkin susah.

Komputer riba.

"Alihkan handphone ke kanan sedikit . Saya nak lihat simbol speaker."

Video itu beralih.

"Ke bawah sedikit.Dekat bar kat bawah tu" Nurindah menggeleng kepala.Aduh, bagaimana pakcik kenal bawah tu ada bar yang bagaimana?Susah kali ini.

Ternampak simbol speaker. Tapi tak mute kelihatannya.Mungkin perlahan sebab tu tak dengar.

"Boleh tunjuk keyboard tak?Kita cuba tekan keyboard." Dia memilih menggunakan keyboard kerana menyuruhnya mengubah bunyi di skrin seperti mustahil.Keyboard mungkin ada harapan kerana pakcik ini boleh sentuh dan rasa dengan jari.

Imej menunjukkan keyboard tapi arah kanan di mana tiada simbol yang berkenaan.

"Cuba ke kiri sedikit." Nurindah sedikit berpeluh.Ya Allah bagaimana aku nak menolong ni.Pemandu Grab sesekali menoleh.Mungkin cuba meneka apa yang sedang wanita ini buat.

"Okay, nampak tak simbol..." Nurindah terdiam.Dia memilih perkataan yang salah.NAMPAK bukanlah perkataan yang sesuai untuk orang buta.

"Ini." Pakcik itu menunjukkan jarinya di salah satu butang.Huruf C.

"Bukan, dekat butang Esc tu." Nurindah terdiam lagi.Kalau tak nampak tentulah mustahil bagi pakcik ini untuk kenal C atau Esc atau apa-apa.

Otak Nurindah berpusing ligat.

"Okay pakcik, cari butang kiri yang paling atas."

"Ini." Jari itu menunjukkan butang Esc.

Seperti ada harapan.

"Okay, pakcik tunjukkan butang sebelahnya."

"Ini?"

"Okay, teruskan tunjuk yang sebelahnya."

"Ini?"

"Lagi."Dia mengarah.

"Ini?"

"Ya.1,2,3,4.Butang yang keempat dari kiri." Itu simbol yang dicari-cari."Cuba tekan."

Tak ada apa-apa yang berlaku.Tentulah sebab bergantung pada jenis komputer.Ada yang perlu tekan butang Ctrl atau Shift atau Fn bersama.Ahh, makin mencabar ni.

Dia tidak mahu putus asa.

"Saya mahu pakcik cari lagi butang lain.Mungkin ada lagi butang yang perlu ditekan sekali."

Diam.Mungkin pakcik ini sedang cuba memahami.

Ya Allah, mengajar komputer kepada orang tua susah apatah lagi kalau yang yang buta.Terbayang-bayang ibunya di kampung yang setiap hari bertanya itu ini tentang telefon pintarnya.

"Pakcik, saya nak pakcik pegang dulu butang yang atas tu dengan jari kanan.Sekarang dengan jari kiri cari butang yang paling bawah sebelah kiri."Dia mahu menyasarkan butang Ctrl.

Setelah beberapa minit butang itu dijumpai.

"Okay tekan butang ini bersama-sama dengan butang tadi."

Tidak ada perubahan.

"Ya Allah, macam ni."Tanpa sedar suara itu terkeluar.

Diam."Komputer ini mute kan?" Pakcik tu bertanya.

"Kalau mengikut simbol yang saya nampak tadi ianya tidak mute.Mungkin perlahan sahaja."

Keretanya sudah sampai di lapangan terbang Langkawi. Pemandu Grab turun untuk mengeluarkan bagasinya.

"Cuba lagi." Nurindah cuba lagi mengarahkan itu ini tapi kali ini gagal.Tidak semudah memeriksa tudung yang kedut rupanya.

Kecewa."Maaf pakcik.Ada tak nombor telefon sesiapa yang terdekat supaya saya boleh telefon mereka untuk tolong pakcik?"

"Tak ada."

"Minta maaf pakcik.Saya tak nampak.Saya tak boleh nak tolong."

"Tak apa nak."

Panggilan diputuskan dengan kekecewaan.

Melangkah longlai ke balai pelepasan.

Nurindah membuka laptopnya.

Simbol speaker direnungnya lama.

Tidak terlintas betapa susahnya simbol ini sehinggalah ke hari ini.

Lapangan Terbang Langkawi
5 Ogos 2018







Aug 5, 2018

Entri 94 : Andaman

Matanya antara buka dan tutup. Selepas Subuh tadi ada dia terfikir untuk berenang kerana berjogging mungkin terlalu berat untuk badannya hari ini.

 Akhirnya dia merancang untuk guna hotel gim sahaja tetapi mungkin dia akan tidur dulu seminit dua dahulu dek kepalanya yang sakit.

  "Berapa lagi hari di sini?"

  "Besok baliklah."

  "Oh, kalau banyak hari lagi mungkin boleh buat rawatan lagi.Yang ini takkan boleh keluar dalam  masa sejam." Tukang urut itu menepuk belakang tulang belikatnya.

  "Nanti silalah sambung urut atau rawatan seterusnya."

Selepas sesi urutan petang semalam terasa dirinya seperti demam. Dia jarang sakit tetapi dia bukanlah tergolong dalam orang yang sihat.Badannya selalu merah dek angin dan allergik.Kerana itu dia sedaya upaya menjaga kesihatannya.

Hari ini pukul 8.44 pagi.

Nampak gayanya bersenam di dalam gim tadi hanyalah dalam mimpi.

Sepatutnya petang semalam dia turun bermain ombak tetapi dia berselimut kesejukan.
Sepatutnya semalam dia turun melihat matahari terbenam tetapi dia tertidur kepenatan.
Sepatutnya pagi ini dia bangun awal melihat matahari naik tetapi dia masih lagi di atas katil.
Sepatutnya dia berenang pagi ini kerana itu antara wishlistnya ke sini tetapi baju renang masih kering di dalam bag.

Hampa.

Kepalanya sakit sebelah.Bila kali terakhir dia sakit kepala? Dia tidak ingat, mungkin beberapa tahun yang lepas.

Nikmat sihat akan terasa bila kita sakit.

Rutin kebiasaan seperti bangun di awal pagi dengan keterujaan  akan mula dirindui bila diri terdampar atas katil.

Percutian kali ini mudah. Tidak ada pelan .Di negara sendiri.Segalanya kebiasaan.

Tiada masalah pertukaran wang.
Tiada masalah pengangkutan.
Tiada masalah akses ke internet.
Tiada masalah komunikasi.

Segalanya senang dan lancar.

Namun dek kerana mudah dia kurang berdoa seperti selalu.Kerana kemudahan itu segalanya diambil mudah.Masa, waktu solat , makan dan segala-galanya diambil mudah.

Mungkin kerana itu dia tersadung.Kerana tidak berberhati-hati seperti selalu.Dia sudah diuji dengan kemudahan dan dia tewas.Maka sekarang dia diuji pula dengan kesusahan.

Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan.(21:35)
Ya Allah , Tuhan yang membimbing sekian alam. Ampunilah aku dan pimpinlah aku ke jalan yang lurus.Jagalah aku kerana Engkau adalah sebaik sebaik Penjaga.

Amin.

Dia merenung Lautan Andaman sambil berfikir kehidupan apakah di dasarnya.



Dash Resort, Langkawi
5 Ogos 2018



Aug 4, 2018

Entri 93 : Orang pulau

Pagi pagi lagi dia sudah bangun.

Berdiri sekejap memanaskan badan sebelum berlari.Dia hanya perlu mengikut program warm-up dari applikasi Nike Training Club.Tak sampai 10 minit memanaskan badan.

Mudah.

Dunia internet tanpa batas tidak membenarkan alasan.

Tidak tahu? Google.

Mahal ? Lihatlah deretan applikasi untuk telefon pintar.

Segalanya mudah  yang tinggal hanya mahu atau tidak.Dan tentulah talian internet yang laju.

Dia membuka applikasi Nike Running Club dan berlari keluar ke kanan.Jalan sunyi.Tak banyak orang yang berlari di pagi pagi begini.

Sebuah motosikal melepasinya.Kelihatan seperti baru pulang dari masjid.

Pulau Langkawi.

Masih lagi sunyi.Cuma beberapa pelancong yang berlari atau berbasikal.

Terasa seperti bukan di tanah air sendiri. Dia memejamkan mata kemudian membukanya semula.

Kenapa perasaan ini seperti negara asing?

Keterujaan.

Selama ini dia tidak perasan keindahan tanah air sendiri.
Memuji kampung di tempat orang, terlupa kampung tempat sendiri.

Orang-orang di sini ramah-ramah. Belum lagi berjumpa yang sombong.Betulkah tiada orang yang sombong atau kerana keterujaannya itu melebihi keburukan yang terhidang?

Jika suka yang busuk dicium , yang pahit ditelan.Hati sudah cinta apa pun tak apa-apa.

Sama seperti tanah-tanah asing yang dilawati sebelum ini.

Mungkin benar kata orang.

Salah itu bukan pada tempatnya tetapi salah  pada otak menafsirkan.

Jika mendung itu disangka buruk, 
maka bermuram durjalah seharian ternanti-nanti cahaya matahari.
Jika mendung disangka baik, 
maka bersukaria lah kita bersedia menyambut hujan.

Apa yang anda rasa sekarang?



Langkawi
4 Ogos 2018

Aug 3, 2018

Entri 92 : Bisik hati

"Hai... apa khabar?"

Suara itu seperti tersipu-sipu.

Pagi ini dia bangun awal. Dia mengeluh tidur tidak cukup , jam 4.15 pagi nanti Grab akan datang menjemput.

Semalam untuk pertama kali dia membuat keputusan untuk menaiki Grab dari rumah ke airport.Selalunya jika penerbangan awal pagi, dia akan memutuskan untuk lepak sahaja di lapangan terbang sahaja semalaman.Jimat duit.

RM105. Mahalnya, pukul 8 malam dia masih berkira kira.Akhirnya dia menekan butang Book di aplikasi Grab.

Walaupun dia berada di rumah, masih juga dia tidak dapat tidur awal.Rutinnya sebelum kembara adalah mengemas, membasuh baju dan lain-lain.Dia tidak mahu tertekan apabila balik dari bercuti nanti melihat biliknya berselerak dan baju yang tidak dibasuh.Suatu hari nanti perkara-perkara begini akan diautomatikkan...tunggulah.Dia berdoa sambil melipat baju.

Sudahnya pukul 12 tengah malam dia masih bergolek-golek di atas katil.Susahnya nak tidur.Urghh... baik lepak di airport.

"Ahh..kalau lepak di airport, baju tak terbasuh.Kelam kabut dari pejabat ke airport , naik ERL pun dah RM50 ringgit.Bukankah lagi teruk?"

"Bayar untuk masa.Jika boleh beli masa, beli.Gantikan dengan perkara yang berfaedahJika tak mampu beli masa, pastikan masa itu digunakan sungguh-sungguh."

Bisikan tersebut berlalu seperti angin.

Pukul 3.30 alarm berbunyi.Ditekannya butang Snooze.

Pukul 3.45 berbunyi lagi.

Ohh...shit shit. Dia bingkas bangun basuh muka dan gosok gigi tak sempat mandi.

"Nur, besok pagi jangan pakai cantik cantik.Jangan mekap, busuk-busuk saja."

Nasihat kawannya semalam diikut tanpa sedar.Kawannya risau pagi-pagi buta menaiki Grab, jadi nasihat untuk berbusuk-busuk itu mungkin relevan.Dia ikut tanpa sedar dek terbangun lambat.

Pukul 4.05 pagi, pemandu Grab sudah menelefon.Awalnya, bukan jadual pukul 4.15 pagi ke?

Baguslah, dia awal.Semalam kamu juga jadualkan 4.15 kerana bimbang takut pemandu terlambat.

Pukul 4.10 dia turun, sebuah teksi siap menunggu-- eh rupanya pemandu ni sudah datang awal.Ingatkan telefon tadi baru nak confirm.

Suasana senyap dalam kereta.Pemandu itu berusia mungkin lima puluhan tidak membuka radio.
Mahu dia menyuruhnya buka radio akan tetapi hasratnya mati.Mungkin pakcik ini tak buka radio sebab mahu menumpukan perhatian pada Waze.

Jadi dia mengeluarkan earphonenya, menekan Spotify dan memainkan lagu-lagu Maroon 5.

Beberapa minit kemudian terpapar nombor yang bermula 03 memanggil.

Ahh... scam ke? Pejabat mana buka pagi pagi ni.Dalam syak wasangka diangkat juga.

"Hello"
"Hello, kami dari pihak Grab ..." suara wanita. "mahu memastikan kenderaan puan sudah sampai?"

"Ya."

"Puan sudah naik?"

"Ya, dalam perjalanan sekarang."

"Baik.Itu sahaja.Kalau ada apa-apa sila hubungi kami.Terima kasih."

Rupanya Grab memantau perkhidmatannya.Lega.Dia tersenyum, gabungan aplikasi dan manusia memang hebat.Komputer memang cepat dalam membuat kerja akan tetapi kurang kecerdikan untuk membuat keputusan sebegini.Dahulu segala yang tidak mungkin  sekarang semua sudah menjadi nyata.

Moga moga dia dapat membina aplikasi yang memudahkan dan membangunkan umat manusia.

Hampir sampai, dia mengeluarkan dompet mengira buat bayaran Grab.Hantu betul ATM semalam, RM300 tapi semuanya nota RM10. Tambang 105, takpalah beri 110 suruh pakcik pemandu tu beli sarapan.

"Maaf, saya tak ada duit besar.Cuba kira."

"Baik.RM110 termasuk tol boleh?"

Terdiam sekejap, hasrat hati tadi mahu beri lebih tetapi rupanya cukup-cukup sahaja.

Masuk sahaja lapangan, pukul 5 pagi.Dia masih lagi mamun dan terfikir-fikir apa yang perlu dibuat.

"Assalamualaikum."

Sebuah kopitiam beroperasi, ramai manusia yang kembara seperti dia. Dia melihat menu.Roti kaya, telur separuh masak dan kopi.

"Keep the change." Katanya kepada pelayan , tiga puluh sen sahaja.Tapi masih pelayan tersebut mengembalikan dulang dengan baki tiga puluh sen.Nampaknya masih belum rezekinya untuk memberi.

Manusia sentiasa membandingkan betapa susahnya mendapat sesuatu dari memberi sesuatu, akan tetapi jika Allah tidak mengizinkan kita memberi , kita tak akan dapat memberi.Keupayaan memberi rupanya satu nikmat yang disalah erti sebagai beban.

Dia membuka laptop.Terfikir-fikir apa yang mahu dibuat.

Ada seorang gadis baru duduk meja sebelah.

"Assalamulaikum"

Seperti berbisik.Siapa itu?Tidak diendah. Dia mencelup roti ke dalam telur dan mengunyah malas malas.

Gadis tadi sedang makan.Diperhatikan makanan gadis tersebut.

Roti kaya , telur separuh masak dan kopi.Seperti dirinya, gadis tersebut mencelup roti ke dalam telur dan mengunyah tanpa sedar ada manusia sedang memerhati dan membandingkan makanannya.

5.45 pagi.

Onboarding 6.40 am.

Ahh awal lagi.

"Pergi sahaja sekarang.Nanti masuk dalam boleh solat dan sambut menulis."

Berat di menutup laptopnya dalam mod Sleep.Longlai mencari balai pelepasan domestik.Mujur semua berjalan lancar.Dia tunduk melihat pas masuk, gate mana ya? Seperti tidak ada, lantas dia mencari skrin yang terpapar

Langkawi Gate Closes

Tutup.Humm ... tak buka lagi kut, dia merenung lagi pas masuk.Ternampak tulisan kecil

"...door closes at 6.20."

Ohhh...Dia melihat jam 6.15 pagi. Pintu masuk J20, berlari dia mencari pintu .

5,6...17 oohhh jauhnya. Dia tercungap-cungap.

Akhirnya sampai seorang staf perempuan berdiri di situ.Nampak gayanya dialah orang terakhir.Syukur.

"Langkawi?" Mengah.

"Eh ini ke Miri."Staf itu menjawab.Dia mungkin sudah biasa dengan penumpang-penumpang panggilan terakhir sebegini.

Ohh.. sudahlah lambat, salah pula tu.

"Dekat mana Langkawi?" Sebenarnya dia sudah mahu menangis.Tolonglah jangan jawab pintu A atau C.Dia berasa sangat lelah, tidak pernah dia berlari sekalut ini.

"J18.Situ."

Mujur...mujur sangat J20 berdekatan dengan J18.

Saat dia sampai di J18, dia terbongkok mengah.Bukan kerana letih tetapi mungkin kerana serangan panik.

"Mujur akak sempat.Saya dah nak tutup dah ni." Kata staf yang memeriksa pas masuknya.

"Ya, salah saya."Dia mengah.Kalau dicarut sekali pun dia takkan melawan.

Lega dia berada di kerusi.Masih lagi tercungap-cungap saat beberapa orang lain juga tercungap-cungap baru masuk.

Kali ini dia belajar sesuatu.

"Assalamualaikum."
"Waailakumsalam.Mana kamu selama ini?"

"Ada.Di sisi kamu seperti biasa."

"Yakah?Tetapi kenapa lama dah tak bercakap?"

"Saya masih lagi berbisik pada kamu.Mungkin kamu yang sudah lama tidak mendengar."

Kapal terbang berlepas sambil disinari cahaya matahari pagi.


Dash Resort, Langkawi
3 Ogos 2018


Feb 10, 2018

Entri 91 : Laut



Kadang-kadang dia tidak mengerti.Dia mencari-cari hikmah?Mencari kenapa tetapi masih belum ditemui.
Tania ialah seorang guru yang ceria dan disukai anak-anak.Memang bakatnya mengajar , apa yang diajar mudah difahami anak-anak.
Itu adalah bakat dan cita-cita Tania sehingga dia menemui Eric,lelaki bermata biru yang gilakan lautan.
Tania sanggup meninggalkan kareernya.Terus menyukai lautan...bukan suka-suka tetapi gilakan lautan.Lelaki itu pakar selam samada menggunakan peralatan ataupun tanpa peralatan.
Tania juga ingin jadi seperti kekasihnya.Dia belajar menyelam malah menuruti ke mana sahaja kekasihnya pergi.
Lelaki itu seperti kompas menentukan arah hidupnya tanpa dia sedar.
Kegilaan itu membuatkan hati ibunya gundah.Bukan kerana anak gadisnya perempuan.Di bumi Australia ini sesiapa pun boleh menjadi apa sahaja, hanya hati sahaja menjadi penghalang.
Hati keibuannya tertanya-tanya ,apa yang dicari di dalam lautan.Tidak cukupkah nikmat di daratan? Apalah yang dinikmati di dasar lautan apabila nafas terpaksa ditahan-tahan.
Cinta itu buta.Cinta itu buat seorang manusia itu hilang akal.
"Aku mahu melihat bangkai kapal di dasar laut.Petang ini kami akan menyelam bersama-sama beberapa penyelam yang lain.Nak ikut?"Eric bersuara saat dia dan Tania berdua berehat mengadap lautan luas.Dia tidak pernah jemu dengan lautan.Sekarang dia sudah ada Tania, hidupnya lengkap.Dia tidak mahu minta apa-apa lagi.
Dunianya sudah sempurna.
"Kita kan sudah menyelam pagi ini?"Tania sedikit mengeluh.Badannya sudah penat dan Eric mahu menyelam lagi.Tania mendengus walaupun jauh di sudut hati dia faham.Minat boleh mengatasi segala-galanya.Melihat bangkai kapal menjadi tukun tumpuan ikan-ikan memang sesuatu yang mengujakan.Tetapi hatinya ralat sedikit.Penat barang kali.
"Tak mahu.Aku mungkin cuma snorkel dekat dekat sini sahaja."
Eric kecewa sedikit, namun berharap kapal karam itu menjadi ubat kepada kekecewaannya.Tania betul, jika penat berehat.Itu asas hidup.
Hati keibuan Kristine berdetak.Seperti ada sesuatu yang buruk bakal berlaku.Oh Tuhan.
Kelihatan susuk tubuh lemah terapung ke permukaan laut menggemparkan petang yang hening.
"Kenapa?"
Samada Tania, Kristine atau sesiapa tidak dapat memahami kenapa seorang pakar selam boleh mati di lautan sedangkan itu kepakarannya.Seorang doktor boleh mati kerana penyakit walaupun doktor itu sendiri pakar dalam pelbagai penyakit.
Tania hilang arah.Dia menjadi tidak terurus, seperti bumi tanpa matahari.
"Sekarang keadaannya semakin pulih.Untuk beberapa lama hidup kami tertekan.Aku sendiri masih dalam pemulihan."Kristine bercerita.
Nurindah mendengar, cerita itu penuh emosi. Kisah Kristine antara beribu-ribu kisah dari bandar pelabuhan ini, di mana kapal kapal besar berlabuh.Semuanya membawa seribu satu kisah.
"Dan yang membuatkan aku makin tak faham, Tania tidak serik menyelam.Sekarang dia mengajar menyelam pula.Aku tak faham, apalah yang dicari di dasar laut itu." Kristine tidak mengerti kenapa senang dia bercerita kisahnya kepada tetamu yang baru menetap di rumahnya.
"Aku juga suka menyelam."Muka Nurindah terus menjadi ceria."Tapi aku tak pandai menyelam.Berenang pun tak mahir."
"Oh,boleh beritahu aku.Apa yang kamu suka di dasar laut?"Mungkin jawapan tetamu kecil ini mengubah segala-galanya.
Susah untuk diungkap dengan kata-kata.
Apabila berada di dasar laut, ianya seperti di dunia lain.Apabila oksigen menjadi sesuatu yang amat penting.Penting.Sedangkan apabila di daratan kita selalu terlupa kepentingannya.
Di sana tenang.Di sana kita seperti makhluk asing.Semua masalah seperti hilang dihanyut air.
"Benarkah?"Pertama kali seperti Kristine menemui jawapannya.
"Ya."Jawab Nurindah bersungguh-sungguh.
"Emak aku tak setuju dengan minatku yang suka mengembara.Yalah, ibu mana yang tak risau apabila anaknya jauh dari mata."Nurindah mula bercerita."Tetapi lama kelamaan ibu akur.Mungkin kerana aku buktikan padanya yang aku akan menjaga diriku sedaya upaya."
Kristine tersenyum."Kamu tentu akan memastikan dirimu pulang dengan keadaan selamat kerana ibumu sudah mempercayaimu."
"Ya, kepercayaan itu yang membuatkan aku sentiasa rindu pada ibuku.Mungkin begitu juga hubunganmu dengan anakmu."
Jawapan itu jelas di depan mata.Dari dahulu lagi itulah jawapannya akan tetapi sebagai manusia dia degil.Percaya bahawa anaknya hanya akan selamat apabila berada di sisinya walhal hidup mati itu berlaku di mana sahaja.Kedegilan seorang ibu.
Kristine tersenyum, menggeleng kepala."Tania ada memberitahu padaku bahawa dia nekad untuk mengajar anak-anak tentang pentingnya keselamatan sewaktu menyelam."

Nurindah tersenyum, menghayati cerita seorang ibu yang bangga akan anaknya.
Nekad untuk mengajar mereka tentang betapa luasnya lautan, ianya sesuatu yang tidak boleh dipandang kecil.Sesuatu yang mulia kerana bukan mudah untuk seorang manusia mengubah mimpi ngeri menjadi tujuan hidup.
Lautan Hindi yang terbentang luas itu membawa angin menyamankan daratan Fremantle saat dua manusia kecil ini berkongsi cerita di bawah pohon lemon.