Apr 23, 2009

Entri 6 : Bukan milik kita

Sara, kawan lama Nurindah mengadu kepadanya.Hatinya sedih kerana suaminya turut dicintai wanita lain.

Nurindah termenung seketika selepas membaca emel dari Sara. Mereka pernah menjadi teman serumah sewaktu Nurindah bekerja di bandar.Sara seorang yang cantik, menarik perhatian ramai lelaki. Beberapa kali putus cinta sebelum bertemu dengan Putera Idamannya.

Jatuh cinta dengan seseorang yang bukan milik kita.Adakah itu salah? Nurindah terhenyak di kerusi. Mampukah kita menentukan dengan siapa kita suka dan dengan siapa kita benci?Fikiran Nurindah berpusing-pusing.

Jatuh cinta dengan orang yang salah.Rasanya semua orang pernah mengalaminya, termasuklah dia sendiri. Memuja orang lain diam-diam ,dan akhirnya kecewa. Seperti dunia menelannya bulat-bulat.Seperti hidupnya berakhir.Seperti dia yang paling malang di dunia.

Tetapi jika dia berjaya memiliki lelaki yang disukainya, adakah dia bahagia?Ya. Dan adakah lelaki itu bahagia? Dia tidak tahu. Dia bermimpi yang  lelaki itu  akan bahagia bersamanya tetapi itu hanyalah mimpi.

Lelaki itu cuma boleh ketawa bila bersama gadisnya yang dicintainya, dan itu bukan dia. Dan akhirnya dia sedar, yang paling dia mahu adalah melihat lelaki itu ketawa dan senyum.Bahagia biarpun bukan dengan dirinya.

Mungkin hampir seumur hidup dia menjeruk rasa tapi itu yang terbaik.Menyintai dan memiliki adalah dua benda yang seperti sama tapi berbeza.Jadi salahkah jika teman hidup turut dicintai oleh orang lain?Dan itu cuma perasaan bukan tindakan.

Perasaan tanpa tindakan adalah kosong.Tindakan yang membuatkan kita ke syurga atau ke neraka. Tindakan yang membuatkan orang yang kita cintai bahagia.

Hati, walaupun di dalam dada kita. Di dalam darah daging kita tapi masih lagi kita tak mampu mengawalnya.Seperti  makhluk liar yang kita bela, menyakiti kita walaupun ianya kepunyaan kita. Hanya usaha dan doa sahaja yang mungkin mampu merawat hati.

Manusia punya hati dan perasaan jadi kita bukanlah barang yang boleh direbut.

Nurindah mengeluh panjang.Dia membetulkan kedudukannya dan perlahan menaip,

Salam,

Buat Sara yang sentiasa diingati.Semoga Sara bersabar dengan apa yang berlaku.Bukan salah dia jatuh cinta dengan suami Sara, bukan salah suami Sara jika dia dicintai dan bukan juga salah Sara.

Nurin yakin yang dia sedang bergelut perasaan untuk melupakan cintanya.Doakan semoga dia tabah dan kuat menghadapi segalanya.Doakan semoga dia dikurniakan jodoh yang baik.

Semoga Sara sentiasa berusaha memelihara hubungan yang terjalin.Cuba sedaya upaya untuk setia dan berdoa.Jadilah isteri yang baik.Kerana setiap hubungan itu bukanlah mudah untuk disemai.Jika jodoh Sara bersamanya, dengan izin Tuhan, Sara akan tetap bersamanya.

Nurin mendoakan Sara sentiasa bahagia di samping orang  yang tersayang.Sentiasa kuat dan sabar.Semoga Tuhan merestui hidupmu.

Sahabatmu,

Nurindah.

Nurindah menarik nafas lega, perlahan dia menekan Send.

Dan kepada mereka yang patah hati.Semoga Tuhan membuka jalan dan membantumu sentiasa.Kadang-kadang kita fikir sesuatu itu baik buat kita namun Tuhan lebih tahu.

Seperti Nurindah mahu menulis untuk dirinya sendiri.

No comments:

Post a Comment