Sep 26, 2009

Entri 15: Bukan kerja kita

Nurindah menebuk lubang botol plastik minyak masak yang sudah kosong dan dipotong muncungnya. Dia membuat beberapa lubang dengan dawai panas.Setelah itu dia menjinjing bekas tersebut ke belakang rumah. Tanah gambut di belakang rumahkelihatan hitam, lembut dan subur.
Dia mengorek tanah tersebut dengan penyodok dan memasukkannya ke dalam bekas yang dibuat dari botol minyak tadi. Beberapa ekor cacing tanah menggeliat saat Nurindah mengganggu kediaman mereka.Sesekali Nurindah berdecit kesakitan apabila jarinya terkapit di antara penyodok dan pemegang kayu. Kucing jantan yang bernama Adik sesekali mengerling ke arah Nurindah dari bawah pokok manggis, sambil memejam mata cuba untuk tidur.
Nurindah meratakan tanah di dalam bekas, kemudian menabur beberapa biji betik ke atasnya. Ini kali ketiga seumur hidup Nurindah menanam betik. Kali pertama pokok betik yang ditanam sewaktu dia di sekolah rendah.Pokok itu tumbuh subur, tinggi dan lebat bunganya tapi tak pernah berbuah.Kata ibu, itu pokok betik jantan.
Kali kedua, pokok betik yang ditanam tumbuh subur .Ianya masih lagi tinggi di paras pinggang saat Nurindah bangun pagi dan melihat pokok betiknya togel tanpa daun.Kata ibu lagi, mungkin kerjaan kera.
Dan kali ini saat Nurindah meratakan benih betik dalam bekas minyak, Nurindah berharap kali ini dia dapat merasa betik yang ditanam sendiri.
“Ibu...agaknya kali ini menjadi tak pokok betik ni?”
Sang ibu seakan mengeluh mendengar soalan sang anak. “Humm...itu mungkin bukan kerja kita lagi, nak.”

No comments:

Post a Comment