Apr 21, 2010

Entri 22 : Percaya

Percaya? Dia sudah penat untuk percaya.Dia tahu sepatutnya semakin matang, dia patut makin percaya tetapi lain jadinya. Kepercayaannya melupus seiring usia.

Dahulu di waktu kanak-kanak, dia percaya yang ayahnya akan membina sebuah rumah untuk mereka. Walaupun rumah yang kecil, dia tetap seronok. Dia mahu percaya. Dia percaya saat ayahnya mula membuat tapak. Dia percaya waktu remaja saat ayah meminjam sedikit biasiswa untuk membeli tanah buat timbunan.Dia percaya saat dia sudah bekerja mengirim wang sedikit-sedikit. Dia mahu percaya, tapi hanya percaya.Rumah kecil yang diharapkan tak pernah ada.
Maka dia berpura-pura untuk percaya.

Dia mahu percaya pada ibunya. Ibunya yang setiap kali lemah dan jatuh apabila sesuatu yang buruk menimpanya. Ibunya yang sentiasa risau dia kelaparan. Ibunya yang selalu menangis kerana bimbang. Dia mahu percaya tapi dia takut kepercayaannya akan memudaratkan ibunya yang selama ini bersusah payah. Dia takut untuk percaya kerana bimbang ibunya akan menderita.

Dia mahu percaya pada adik-adiknya namun dia sendiri menjadi sumber kepercayaan. Dia mahu percaya tetapi dia tidak boleh menunjukkan kelemahan kerana bimbang mereka hilang kepercayaan.Jadi dia berusaha berpura-pura kuat supaya mereka terus percaya.

Dia mahu percaya pada teman, tapi teman cuma apabila mereka kesusahan atau tiada tempat untuk berkongsi. Jika tidak ada apa-apa , tiada yang datang. Jadi bolehkah dia percaya ?

Dia mahu percaya pada Tuhan tapi dia sendiri takut. Di mata Tuhan dia sentiasa bersalah, jadi bolehkah dia percaya? Jika dia berdoa, dia perlu jadi baik baru doa dimakbulkan. Jadi dia sentiasa perlu meminta maaf kerana takut-takut ada dosa. Jadi dia sentiasa hidup dalam keadaan meminta ampun dan rasa bersalah.Bolehkan dia percaya?

Akhirnya dia cuma boleh percaya diri sendiri, itupun dia tidak pasti. Selepas mati ke mana dia?Dia hilang percaya , dan sudah berhenti untuk percaya dan kelihatannya dia telah hilang segala-galanya.

No comments:

Post a Comment