Jul 4, 2010

Entri 28 : Kaktus

kamu gelak
basikalmu tayarnya pancit
kamu kata
tiada siapa mahukan mu
tiada kereta besar
hanya basikal

aku marah
kamu tak pernah tahu tentang itu
aku sentiasa di sisi mu
dan kamu takkan pernah sedar

aku kata berusaha
supaya kamu bahagia
kamu kata aku benci sebab kamu miskin
aku diam namun doaku Tuhan saja yang tahu

kamu sudah beli kereta
besar hitam berkilat
kamu bangga dan aku bahagia

kamu bawa aku sekali
naik keretamu
tapi ianya tak sama
saat aku naik basikalmu
dan kau mengejarku

bunga-bunga berkembang
saat kamu datang
tidak seperti dulu
kamu seperti dikejar rerama
kamu seperti gula dicari semut
dan kamu tidak kesunyian lagi

kamu kata kamu suka mawar merah
cantik walau berduri
saat itu aku sedar siapa aku
walau berduri tapi aku hanyalah kaktus
sendiri di padang pasir

basikalmu masih ada bersamaku
tayar yang pancit sudah ku tampal
mungkin kamu pun sudah lupa
itu basikal mu

No comments:

Post a Comment