Jan 16, 2011

Entri 37:Yang tidak tersedar

Kepincangan 1
Berapa banyak kempen tentang aurat perempuan.Sekali dengar macam  inilah satu-satunya perkara asas dalam agama.Tetapi berapa banyak kempen tentang lelaki untuk menundukkan pandangan terhadap wanita?
Alangkah indahnya jika kedua-dua ini seiring.

Kepincangan 2
Berapa banyak kempen  untuk berpuasa, zakat, menutup aurat tetapi berapa kerat kempen tentang solat?Sedangkan solat itu tiang agama.

Solat itu simple , practical di mana-mana asalkan bersih.Cuma mengambil masa dalam lebih kurang lebih lima minit.Tetapi berapa ramai  termasuk saya  yang menganggapnya susah dan menambah dan memberatkan hukum yang ringkas ini.Siapa tahu bahawa betapa wajibnya solat ini sehingga waktu sakit atau perang pun ada caranya kita untuk menghubungkan diri dengan yang Maha Esa.

Lihatlah kita, kita meninggalkannya atas sebab kerja, shopping,Malunya apabila mereka yang baru memeluk Islam komited dengan solat kerana mereka tahu betapa pentingnya solat itu.Mereka solat di tepi jalan, tasik dan merata apabila mendengar sahutan Azan.
Dan lihatlah kita merendahkan-rendahkan solat, sedangkan solat itulah yang pertama ditanya , bukannya amalan lain.

Ya Rahman berilah kekuatan kepadaku untuk mendirikan tiang agama ini.

Kepincangan 3
Kita bising kaum perempuan anti poligami.Tetapi berapa kerat lelaki yang melaksanakannya dengan baik.Kita menyalahkan kaum wanita, tetapi berapa ramai lelaki  yang gagal berlaku adil.

Hasilnya mereka yang berpoligami , kebanyakan anak-anaknya tunggang langgang.Isteri bergaduh sesama sendiri dan suami buat tak endah malah memikirkan bagaimana mahu menambah lagi satu.

Jika kita betul-betul faham, poligami bukanlah untuk memuaskan nafsu.Jika kita faham betapa poligami adalah untuk mengelakkan penganiayaan perempuan daripada menjadi perempuan simpanan,gundik dan tidak sah dari segi hukum.Dan suami mesti berkemampuan dan adil, jika memikirkan setakat lepas akad nikah sahaja rasanya itu tak cukup.

Ingatlah Islam tidak akan terdiri dengan satu pihak sahaja,ianya tanggungjawab bersama.

Kepincangan  4
Kita kelam kabut tentang negara Islam tetapi berapa ramai orang kita  mempunyai keluarga yang pincang.Bukankah kepimpinan yang baik bermula dari dalam keluarga.
Jika mahu yang besar-besar, mari kita mulakan dengan yang kecil-kecil dahulu.

Kepincangan 5
Kita mengutuk orang yang melanggar adat, sedaya upaya kita menuruti adat yang kebanyakannya menyusahkan.Tetapi berapa ramai yang mahu menurut agama yang rasanya lagi ringkas dari adat.

Kepincangan 6
Islam adalah agama yang paling menghormati perempuan.Tetapi berapa banyak yang mengamalkannya?Lihatlah orang luar menyalah tafsirkan sebagai agama Islam adalah agama yang menganiaya perempuan. Salah siapa? Kita atau mereka?Salah siapa?Islam atau kita?

Kepincangan 7
Acapkali kita dengar anak derhaka pada ibu bapa.Bahkan sudah menjadi trend.Mari kita selidiki bagaimana kebanyakannya jadi derhaka.

Bagaimana kita sewaktu muda-muda?Adakah kita orang yang  menjaga akhlak terutama dengan ibu bapa kita?Bagaimana kita mencari pasangan untuk dijadikan suami atau isteri?Adakah kita menuruti garis agama?


Dan bagaimana kita mendidik anak-anak kita?Adakah secara wang = kegembiraan?

Walaupun kita bertaubat, ingat taubat kita akan diuji.Taubat tidak akan mengubah perkara yang lalu, tetapi mengubah diri kita.Maka bersabarlah dan sentiasa berusaha.

Mungkin banyak lagi kepincangan yang berlaku.Kebanyakan kita sudah menyimpang dari agama Islam.Supaya Allah menjauhkan kita dari menjadi fasik,musyrik dan munafik.

Ruginya kita, kita mempunyai agama yang cantik.Tapi kita saling menuduh, melabel siapa yang diterima Tuhan dan tidak?Orang yang bertudung labuh anti orang yang bertudung singkat, orang yang bertudung singkat anti mereka yang tidak bertudung?Orang Islam dengan selambanya mengutuk dan melayan orang yang bukan Islam secara tidak adil  kerana kita fikir mereka akan ke neraka ,padahal Islam mengajar kita untuk adil dengan semua.Islam atau tidak, malah yang salah juga perlu dihukum dengan adil.Yang lainnya kita berserah pada Allah.Siapa yang masuk neraka atau syurga biarlah Dia yang tentukan, kerana kita memang takkan tahu kerana bukan urusan kita.


Alangkah jika kita mencontohi akhlak Nabi S.A.W, bagaimana dia menghormati wanita, bagaimana dia melayan kaum bukan Islam sehingga mereka tertarik menjadi lagi baik.

Saya yang menulis ini penuh dengan salah silap, malah ketika menulis ini saya memikirkan kebanyakannya di atas adalah salah-salah saya.Jika artikel ini mengguris perasaan ataupun mempunyai kesalahan saya mohon maaf.

No comments:

Post a Comment