Skip to main content

Posts

Showing posts from July, 2011

Entri 44: Nikmat

Dia tertanya kenapa kebelakangan ini matanya pedih-pedih, nafasnya sesak.Dia tidak perasan nikmat yang penting makin beransur hilang.Dia tidak sedar kerana seumur hidupnya dia tidak perasan pun itu satu nikmat.Dia tertanya-tanya apakah nikmat yang diberi Allah selama ini? Hidup bosan, rutinnya sama, tidak terasa nikmat. Dia terbatuk-batuk, dilihat ke luar, cuaca seperti mendung tapi tidak kerana awan.Cahaya matahari yang malap.Jika cuaca cerah cuaca itu baik, dan jika hujan selalunya dia menafsirkan cuaca itu buruk.Tapi sekarang saat badannya lemah dia memohon, semoga hujan lebat turun.Membersihkan udara, kerana baru dia tersedar oksigen adalah antara nikmat yang penting.Udara yang bersih, yang membolehkan dia melakukan rutin yang sama setiap hari. Allah yang mengirimkan angin,lalu angin itu menghalau awan, sehingga terbentang di atas langit, sebagaimana dikehendaki-Nya, dan dijadikan-Nya awan it berkelompok-kelompok, kemudian kamu lihat air hujan keluar dari celah-celahnya.Maka apa

Entri 43 : Sampah

Pukul 8.25 pagi, hari kerja.Nurindah terburu-buru sambil tangannya menjijit bungkusan sampah.Sudah lambat ke pejabat, dia nyaris berlari ke tempat pembuangan sampah. Seorang lelaki tua bertopi sedang membuka bungkusan plastik sampah saat Nurindah menjengul kepala.Nurindah memekup hidung , dengan hanya sebelah kaki memasuki ruang sampah, dia menghayun bungkusan sampah.Tepat jatuh ke dalam tong sampah.Yes!Nurindah tersenyum dan pakcik tua turut tersenyum. Nurindah cepat-cepat berlalu, dan lelaki tua itu membelek bungkusan sampah yang dilempar Nurindah tadi.Mencari barang kitar semula agaknya.Berapalah harga sampah-sampah tersebut?Nurindah berfikir dalam hati. Saat dia menunggu enjin keretanya panas, dia termenung.Teringatkan orang tua yang beberapa kali terserempak dengannya di tempat pembuangan sampah.Pemandangan orang mengumpul sampah-sampah, mencari nilai dari buangan orang sudah biasa di bandar-bandar.Sesuap nasi bukanlah semudah disangka. Di kampung, pemandangan sebegini san