Jul 4, 2011

Entri 43 : Sampah

Pukul 8.25 pagi, hari kerja.Nurindah terburu-buru sambil tangannya menjijit bungkusan sampah.Sudah lambat ke pejabat, dia nyaris berlari ke tempat pembuangan sampah.

Seorang lelaki tua bertopi sedang membuka bungkusan plastik sampah saat Nurindah menjengul kepala.Nurindah memekup hidung , dengan hanya sebelah kaki memasuki ruang sampah, dia menghayun bungkusan sampah.Tepat jatuh ke dalam tong sampah.Yes!Nurindah tersenyum dan pakcik tua turut tersenyum.

Nurindah cepat-cepat berlalu, dan lelaki tua itu membelek bungkusan sampah yang dilempar Nurindah tadi.Mencari barang kitar semula agaknya.Berapalah harga sampah-sampah tersebut?Nurindah berfikir dalam hati.

Saat dia menunggu enjin keretanya panas, dia termenung.Teringatkan orang tua yang beberapa kali terserempak dengannya di tempat pembuangan sampah.Pemandangan orang mengumpul sampah-sampah, mencari nilai dari buangan orang sudah biasa di bandar-bandar.Sesuap nasi bukanlah semudah disangka.

Di kampung, pemandangan sebegini sangat jarang.Sebab banyak sampah yang dibakar, cuma kadang-kadang botol boleh ditukarkan dengan ais kerim, itupun zaman emak muda-muda dahulu.Tapi besi buruk laku di mana-mana pun.Sehinggakan pintu pagar, longkang semua dirembat.

Hidup makin menghimpit, rezeki dicari tak kira bagaimana pun.Mengutip sampah langsung tak hina, bahkan mulia.Halal , tidak menganiaya orang lain.Berapa ramai yang sanggup mengutip, mencari kebaikan dari timbunan sampah yang membusuk.Ramai yang lagi  suka berpeluk tubuh mengharap hujan emas dari langit.

Teringat satu kata-kata, jadilah seperti lebah sentiasa memandang kebaikan, janganlah seperti lalat sentiasa mencari keburukan.Biarpun sampah itu busuk, hanya mereka yang tabah dan cekal sahaja tahu mencari nilai di dalamnya.

No comments:

Post a Comment