Sep 9, 2011

Entri 49 : Abi Bahagian 2 - Sunyi

"Tengok Abi, ekornya macam helipkopter."

Mereka sama-sama ketawa melihat telatah Abi.Badannya kecil, perutnya bulat kerana kekenyangan dan apabila dia 'excited' ekornya bergoyang dan berpusing 360 darjah layaknya.

Cuma dia seekor sahaja yang hidup setelah dua ekor adik beradiknya mati.Tapi kegembiraan mereka tidak lama kerana Abi menunjukkan tanda-tanda sakit.Dia mula tak lalu makan.

"Macam mana ni?" Risau.Tak mahu kehilangan satu-satunya anak kucing yang comel.Daerah ini tidak ada klinik haiwan.

"Macam ada cacing."Beritahu ibu, dialah yang menjaga dan merawat Abi sepanjang anak-anaknya bekerja.Nurindah dan adiknya cuma menjaga semasa hari cuti Sabtu dan Ahad.

Tiba-tiba Nurindah terfikir ubat cacing yang memang sudah ada di rumah."Cuba emak bagi ubat cacing tu, belah ubat cacing tu kepada empat bahagian.Bagi makan dekat Abi satu perempat."

"Boleh ke?" Ibu ragu-ragu.

"Habis nak buat macam mana? Abu sebelum ni mati sebab cacing." Nurindah pernah dengar ibu kata, kalau kecacingan tidak dirawat selalunya diakhiri dengan kematian untuk kes anak kucing.

Ibu membuat seperti apa yang dicadangkan.Keesokan harinya, ibu menelefon Nurindah,memberitahu yang cacing dari najis Abi sangat banyak.Lebih dari 10 ekor.Bayangkan dalam perut sekecil itu, patutlah boleh membawa kematian.

Abi kelihatan pulih dan cergas semula.Lega.Dia bermain sendirian.Ada seekor lagi kucing jantan dewasa di rumah itu tapi seperti tak ada.Dia cuma balik waktu makan atau tidur, waktu lainnya dihabiskan di luar.Pernah ibu merungut,"Rumah ni dibuat macam hotel saja."Sekali dengar seperti ibu membebel tentang anak, tapi sebenarnya ibu membebel tentang kucing.

"Kasihan dia,keseorangan." Kalaulah ada anak kucing lain yang boleh menemani Abi.Kami mula mencari anak kucing lain, bertanyakan sanak saudara dan memerhatikan anak-anak kucing terbiar.Mana tahu ada calon yang sesuai?

No comments:

Post a Comment