Mar 23, 2012

Entri 56: Yang Keruh... Bahagian 2

Sila ke Bahagian 1 untuk entri lepas.

Selepas tamat pelajaran, saya menganggur lebih kurang sebulan.Allah sahaja tahu bagaimana tertekannya saya, sebab tidak ada lagi PTPTN dan juga tidak ada kerja.Mungkin bagi orang lain, waktu sebulan menganggur apalah sangat tapi bagi saya tidak.Saya tertekan.

Saya bertekad ke Kuala Lumpur sebab mendapat tawaran untuk satu kursus.Bayangkan dengan duit tak ada, adik saya sanggup menggunakan biasiswanya untuk menampung kos saya di Kuala Lumpur.Saya beli barang keperluan yang paling minimum dan murah, tapi rupanya dalam keadaan terdesak itu Allah mentakdirkan saya untuk perkara yang lagi baik.

Saya ditawarkan untuk kursus latihan yang lain daripada yang saya rancangkan.Bayangkan dalam keadaan kelam kabut saya dikehendaki untuk menghadiri temuduga.Saya diberitahu waktu petang untuk menghadiri temuduga keesokan paginya.Saya bingung, terlampau mengejut dan keliru.Akhirnya saya solat istikharah mohon diberi kekuatan dan petunjuk.

Akhirnya dengan keadaan tidak biasa dengan Kuala Lumpur, saya menggagahkan diri pergi.Mujurlah saat situ, ada seorang kawan yang bukan teman rapat tiba-tiba menawarkan diri untuk menjemput saya di stesen Putrajaya.Ajaib bukan?Maka saya menjudikan nasib menaiki LRTke stesen Putrajaya.Sepanjang perjalanan saya berlari dan bertanya orang arah jalan.

Pagi itu sepatutnya saya mendaftarkan diri di pusat latihan yang sepatutnya, tetapi saya memilih untuk menghadiri temuduga untuk kursus yang langsung tidak saya jangkakan dari pusat latihan yang lain .Saya seolah-olah menolak tuah yang pasti tetapi mencari sesuatu yang belum pasti.Allah sahaja yang tahu betapa risaunya jika saya tak diterima.Memang waktu itu nasib saya serahkan pada Dia bulat-bulat.

Saat saya sampai di tempat temuduga, badan saya berpeluh.Rupa saya seperti peserta Explorace layaknya, semua calon memandang saya pelik kerana lewat.Malah mereka sudah pun menjalani temuduga bertulis.Maka saya dikehendaki menjawab soalan seorang diri.

Dan kesudahannya, saya diterima masuk ke situ.Maka itulah permulaan hidup saya sebagai pengaturcara.Pelik bukan jika difikirkan semula?

Bila dikenang kembali saat susah, betapa waktu itu saya sangat benci.Saya selalu bertanya pada Allah.Kenapa saya? Sudahlah saya miskin , saya juga dibebankan dengan masalah lain yang saya tak boleh selesaikan.Saya memang putus asa, saya benci banyak perkara.

Tapi selepas masa berlalu, dan sekarang bila saya toleh ke belakang.Saya menyesal.Saya menyesal kerana tidak bersyukur.Sungguh jika saya menghargai waktu saya susah dulu, keadaan saya mungkin lagi baik.Saya tidak ada benda untuk dirungutkan, malah terlampau banyak perkara yang patut saya syukuri.

Sekarang makan minum sekeluarga cukup.Rumah pun masih dalam proses pembinaan,tak tahu lah bila boleh siap.Banyak halangan di luar kemampuan saya.Tapi keadaan sangat baik berbanding dahulu.Selalu saya ke belakang merenung rumah lama saya.Mungkin orang lain panggil pondok.Rumah itu kunci pun pakai kain, malah boleh ditendang begitu saja.Setiap kali hujan kami basah waktu memasak.Kadang-kadang terpaksa guna payung dalam dapur rumah.

Ular lipan selalu masuk, tapi seorang pun tak pernah disengat atau dipatuk.Pernah ada seekor ular betul-betul lalu di bawah kaki saya ,jika seinci saya melangkah pasti dipatuknya.Ular itu berlalu dan saya ketika itu kelu sahaja, langsung tidak terkejut.Jika ditakdirkan saya terkejut, pasti mungkin saya dipatuk ular hitam yang sebesar lengan itu.Dan mungkin sekarang saya tak mampu menulis cerita di sini.

Sekarang bila saya semakin senang, saya tertanya sendiri.Adakah Allah masih lagi melindungi saya?Saya risau jika dahulu , memang rumah kami buruk tidak boleh dikunci tapi tak pernah disamun.Maka di rumah baru saya tidak tahu adakah kami akan dilindungi lagi sedang sekarang kami asyik risau samada pintu sudah dikunci atau belum?

Dulu saya boleh tahan kelaparan, malah adik saya pernah makan nasi dengan garam.Kami pernah berbuka puasa dengan air gula kerana tak mampu nak beli perisa sirap pun.Setakat air kosong itu sudah biasa.Kami sudah bersyukur dan gembira walau hanya sedikit nikmat.Hari raya kami tidak ada serunding ayam, yang ada serunding ikan bilis.Tidak ada baju raya melainkan pemberian orang yang kadang-kadang cumalah kain buruk yang tidak diperlukan.

Jika saya dikembalikan ke saat itu, saya tertanya sendiri, adakah kekuatan saya untuk menghadapinya?Ya Allah, saya risau jika nikmat yang diberi sekarang ini membuatkan kami lupa kepada Mu, lantas Engkau tidak mempedulikan kami nanti.

Ya Allah saya memohon, janganlah tinggalkan kami walau sesaat dan jangan jadikan kami golongan orang kufur nikmat.Jadikanlah kami orang yang sentiasa bersyukur waktu susah dan senang.Lindungilah kami di dunia dan akhirat.Amin ya Rabbal Alamin.

No comments:

Post a Comment