Skip to main content

Entri 60 : Penunggu Lif

Orang gila! Sudah berbulan-bulan menghantui Nurindah.Semuanya bermula apabila Nurindah terserempak dengan seorang lelaki tua berbadan besar di pintu lif.

“Duduk tingkat berapa?”

Nurindah gugup, mahu dijawab apa ya? Sebelum ini tak pernah pula dia memberitahu tingkat atau alamat rumah kepada lelaki yang tak dikenali.

”Tingkat 4.”Alamak , kenapalah dia menjadi jujur sangat.

Apabila lif terbuka, cepat-cepat Nurindah masuk dan orang tua itu  cuma berdiri di luar.
Maka setiap petang di waktu yang sama, orang tua tersebut menunggu di kerusi berdekatan lif.Dia tak buat apa-apa cuma merenung dengan cara menakutkan.

Maka Nurindah mengubah strategi, menggunakan lif yang lain.Maka selamatlah dia dari renungan yang pelik  untuk beberapa minggu.Cuma kadang-kadang Nurindah kembali menukar lif, orang tua itu masih lagi menunggu di situ etiap petang.Merenung tajam.Oh.. penunggu lif.Maka tak ada cara lain, melainkan menggunakan lif yang lagi satu walaupun terpaksa berjalan jauh sedikit.

Sehinggalah suatu hari, di bulan puasa.Nurindah menuju ke lif alternatif seperti biasa.Tiba-tiba orang tua itu menyapa.”Ada dua ringgit?”

Nurindah menggeletar, cara renungan cara meminta sangat menakutkan.Pintu lif terbuka, Nurindah mahu masuk, orang tua tersebut kelihatan mahu menurut tetapi seorang lelaki keluar dari lif mematikan langkahnya.Cepat-cepat Nurindah menekan butang Close.Kenapa dia menunggu di lif ini pula?Sudah ubah angin ke?

Habislah.Orang tua  itu sudah tahu lif alternatif yang digunakannya.Mana lagi mahu lari.Kenapa setiap kali Nurindah terserempak dengannya , terasa sangat takut.Orang asing memang selalu terserempak tapi yang ini seperti lain macam.

Mahu buat laporan kah? Sudah berapa banyak berita, wanita dicederakan selepas diekori.Adakah dia bakal menjadi salah seorang?Dia menelefon emak.Emak mula susah hati.”Biar emak temankan kamu di sana.”

Oh tidak.Tak sanggup membiarkan emak datang menemaninya di sini.Kerana kebanyakan harinya dia bekerja.Tak sanggup meninggalkan emak sendirian di rumahnya yang sempit.

Dia menelefon jiran yang dia tahu.

“Ohhh.. dia itu memang tak betul Dulu dia pernah tinggal di sini.Sekarang dia duduk dekat kampung berdekatan.” Wah, lajunya kakak ini menerangkan.Rupanya dia faham situasi sekarang.
 
“Jaga, jangan sekali beritahu dia adik tinggal di mana.Kadang-kadang waktu malam dia ketuk rumah orang minta duit.”

Habis, sudah terbongkar dia tinggal di tingkat berapa.Hati Nurindah berdebar.

“Takpa...takpa nanti akak bincang dengan yang lain ya.” Dia memberi jaminan.

Alhamdulillah.

Lega.Beberapa minggu tiada kemunculan orang tua itu.Lega...betul-betul lega.Maka selamatlah untuknya menggunakan lif yang lama.

Sehingga suatu hari orang tua itu muncul kembali di kala lewat senja.Saat itu memang itu tiada siapa-siapa di situ.Nurindah mula panik.

“Ada dua ringgit tak?”Orang tua berbadan besar itu menghampiri.

“Tak ada.”Jawab Nurindah segarang dan setegang yang mungkin.Aduh, kenapa tiada orang lain.Dia memikirkan apa yang patut dilakukan.Sepertinya orang tua itu menunggu di situ, jika lif terbuka kemungkinan besar dia akan mengekori Nurindah.Dalam kepala pelbagai andaian, yang pastinya tiada suatu pun yang baik.

Bagaikan doanya didengar-dengar, datang seorang lelaki berkopiah menuju ke lif.Lega.

“Ustat , ada dua ringgit tak?”

Oh, dia minta dengan ‘ustaz’ ni pula.

“Nak buat apa dengan duit?” Ustaz itu bertanya sambil senyum dan tenang.Tak pasti sama ada digelar ustaz kerana ustaz atau kerana dia berkopiah.

“Nak beli air.” Jawab orang tua tersebut.Lantas ustaz tersebut memberi.

“Terima kasih ustaz.Ustaz duduk tingkat berapa?”

Oh..hati Nuridah berdetik.Soalan bonus tu, jika ustaz itu memberitahunya dengan tepat, ditambah lagi dengan soal siasat dari orang gila ini, mungkin ada yang menerima ketukan di waktu malam.Nurindah menanti jawapan dari ustaz.

“Tingkat 16.”Ustaz itu menjawab pendek.

Tingkat 16?? Bukankah tingkat paling tingi sekali 11?Kepala Nurindah berpusing.

“Eh, bukan sampai 11 je ke?” Orang gila it bertanya.

“Dia orang baru tambah baru.”Ustaz itu menjawab.Mengarut, tak pernah flat buat ubahsuai tambah tingkat.Bijak betul jawapan ni.Orang tua itu seperti terkumat kamit sendirian.

Saat itu lif terbuka.Kami berdua sama-sama masuk meninggalkan orang tua itu berfikir bagaimana flat yang 11 tingkat menjadi 16 tingkat.Mujurlah dia tak menurut kami ke dalam lif..

“Dia dulu duduk sini, tapi sekarang tatau apa jadi.Dia dah ‘hilang’ tah ke mana.” Ustaz itu memberitahu Nurindah.

Semalaman Nurindah berfikir, merenung.Ya, dia memang panik.Jika dia bertenang mungkin segala kesusahan yang dialami sebelum ini tak adalah susah yang disangka.Ustaz itu kelihatan tenang sahaja.Tak ada muka takut langsung, mungkin kerana dia lelaki , atau kerana dia sudah biasa dengan orang gila.

Teringat pesan emak.

Jika orang itu gila, senang kita nak pujuk.Sebab akalnya seperti budak-budak.Tapi jika orang itu berakal tetapi jahat, itu memang lagi payah.

Bersyukurlah kerana Allah masih lagi mengurniakan kewarasan terhadap kita untuk berfikir yang mana baik dan yang mana buruk.Pilihlah yang baik.

Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u