Aug 25, 2013

Entri 63:Patah hati

"Aku mengaku yang aku patah hati."ujarnya pada seorang teman.

"Oh."Sang teman terkejut,mungkin pertama kali mendengar penjelasan jujur itu."Kamu betul-betul suka dengan dia sehingga kamu mahu nikah dengan dia atau kamu sekadar suka-suka."Dia menyelidik.

"Aku benar-benar rasa seperti mahu nikah dengan dia.Aku rasa tenang di sisinya,tidak seperti lelaki lain.Selalunya dengan lelaki lain aku akan menjauh."

"Hummm...agak bahaya."Sang teman mengetap bibir."Cinta kamu ditolak bagaimana?"soalnya sambil menutup buku yang dibaca,mahu menumpu perhatian pada teman yang sedang tidak keruan.

"Dia sudah berkahwin."ujar gadis yang patah hati,matanya mulai berkaca.

"Dan dia juga suka dengan kamu?"

"Tidak...aku cuma perasan sendiri."Gadis itu tunduk,malu dan kesal.

"Bukan kamu sengaja kan?"

"Iya...aku pun tak tahu kenapa aku suka sama dia.Asyik memikirkan dia.Nah,aku ditimpa masalah besar."

Sang teman menepuk bahunya,"Kamu tidak ditimpa masalah.Apa yang kamu lalui itu adalah lumrah."

"Habis,bagaimana?Mungkin aku perlu berhenti kerja?Sakit kepalaku mengadap dia hari-hari."

"Kamu teruskan hidup kamu seperti biasa.InshaaAllah."

Sang gadis mendongak.Temannya fikir masalahnya seperti mencari stokin di pagi hari?Bukan senang mahu membolak hati seperti itu.

"Iya... aku tahu kamu fikir ianya mudah,memang jelas ia susah.Apatah gadis yang jarang jatuh cinta macam kamu.Ianya memang susah,justeru fikir ianya mudah.Ingat,minta tolong dari Tuhan yang mengurniakan hati untuk kamu.Bukankah Allah yang berkuasa membolak balikkan hati?"

Gadis yang kesedihan itu terdiam.Lama.Kemudian dia mengangkat mukanya dan merenung temannya dalam-dalam.Dia berkata,

"Ada orang bilang,jika kita merindui seseorang maka orang yang dirindui juga mempunyai perasaan yang sama.Tapi bohong kan?Jika kita suka seseorang tak semestinya orang itu suka sama kita,boleh jadi dia bencikan kita."

No comments:

Post a Comment