Skip to main content

Entri 72: Nyoman

Lebih kurang pukul 6.30 pagi di Lapangan Ngurah Rai, terang benderang seperti pukul 9.00 pagi di Pulau Pinang.

Ramai beratur di bahagian kaunter imigresen. Mata pegawai pegawai imigresen kebanyakan lebam.Saat seorang pegawai wanita memeriksa pasportnya baru Nurindah perasan notis yang pasport cover mesti ditanggalkan sebelum menyerahkannya kepada pegawai. "Oh, maaf.Aku lupa tanggalkan covernya. "

Pegawai wanita tersebut mengangkat muka, "Kenapa?"

"Aku lupa tanggalkan cover pasport."Nurindah  menuding ke arah pasport yang dipegang pegawai tersebut.

"Oh, enggak apa apa. "balas pegawai tersebut sambil tersenyum. 

Lega,seterusnya melalui checkpoint pegawai kastam.Seorang pegawai lelaki muda menunjukkan backpack Nurindah."Aku mahu check itu."katanya. 

Padahal beg tersebut baru sahaja melalui pemeriksaan automatik. Dub dab dub dab.Buatnya ada dadah tersesat dalam beg aku??

Pegawai lelaki tersebut mula mengeluarkan satu per satu isi  beg Nurindah.Mee segera, coklat, perkakasan mandi...tuala wanita--

"Err..."Muka Nurindah terasa hijau biru.Matanya melilau, manalah tahu ada tempat sesuai untuk menyorok kalau ada barang barang yang pelik lagi keluar.

"Ini apa?" Pegawai kastam menunjukkan jarinya berlendir. Dahinya berkerut sambil membelek di mana puncanya. 

Dahi Nurindah turut berkerut memikirkan barang apa yang berlendir jernih sedang pegawai kastam meneruskan siasatannya.

Pegawai tersebut menunjukkan satu tiub berwarna hijau yang terbuka mengeluarkan isi jernih."Ini."

"Ahhh...."Nurindah mengeluh, itu gel aloe vera. Mungkin tiub terbuka sewaktu proses pemindahan bagasi. Habislah barang barang lain turut berlendir jika gel itu tertumpah banyak. 

"Kamu bekerja di Malaysia?"Pegawai tersebut menyoal.

"Ya."

"Dari mana?"

Nurindah  sedikit pelik."Malaysia. "

"Oh, aku sangka kamu dari sini."Pegawai tersebut masih membelek barangan Nurindah.Sedang Nurindah pula susah hati kerana pegawai tersebut masih mengeluarkan isi kandungan begnya.Aduh... malu rasanya jika nanti pegawai tersebut menjumpai pakaian dalamnya.Dia terfikir bagaimana kalau baju dalamnya dilonggokkan di atas kaunter seperti tuala wanita , mee segera dan lain lain.

"Ke sini kerja atau liburan? "Mungkin pegawai itu cuba berbual kerana faham keresahan Nurindah.
"Travel. "Tidak menjawab soalan kerana Nurindah keliru.

"Dengan teman?"

"Err...Seorang. "Mata Nurindah membulat saat pegawai tersebut menyelak bahagian pakaian.Habislah--mujur dia tiba tiba berhenti kemudian meletak kembali barang barang ke dalam beg.

"Kok enggak takut? Berani kamu.Sendirian."Komennya.

"Kalau dia takut makanya dia enggak berada di sini sekarang."sampuk seorang pegawai lelaki menghampiri mereka berdua.Mereka ketawa.

"Ini mahu check?"Nurindah menghulurkan beg yang dijinjing setelah pegawai tersebut selesai mengemas backpack nya. 

"Enggak usah."Pegawai tersebut tersenyum.Aduh, bila diperhatikan betul betul tampan juga pegawai ni.Mungkin umurnya pertengahan dua puluhan. 

"Hati hati ya.."

"Ya."Nurindah berjalan mencari kaunter informasi, dia mahu tahu apa cara yang terbaik untuk dia ke Kuta. 

Sudah cerah benderang tapi suasana airport agak sunyi."Bagaimana mahu ke Kuta? "

"Teksi."jawab seorang wanita yang bertugas di kaunter informasi. 

"Bagaimana dengan public transport yang lain? Ada enggak? "

Wanita tersebut menggeleng sambil tersenyum. "Enggak ada. "

Aduh, jika teksi mungkin mahal. Oh, dia perlu membeli SIM kad Indonesia untuk kemudahan, lagi pula perlu telefon emak dulu.Mungkin dia merayau dulu mencari SIM kad.

Dia keluar dari pintu besar lapangan terbang,  ramai sekali pemandu teksi menyoal,"Mahu ke mana ibu?"

Aduh.... mesti mahal.Nurindah buat tak tahu, menonong saja dia berjalan.Kalau aku ke hotel pun mana boleh check in lagi sekarang, jadi lagi baik dia pergi ke mana mana dulu.

"Mbak...mau ke mana?"Seorang pemandu mengekorinya, menghalang jalan Nurindah. 

Huh..Tidak bolehkah dia dibiarkan berjalan bebas?Nanti aku penat, pandailah aku cari jalan. 

"Mau cari kartu."Kartu itu SIM kad.

"Begini mbak, aku hantarin kamu cari kartu."

"Berapa ongkosnya? "Tanya Nurindah , rasanya kalau setakat nak cari kedai top up tak da lah jauh sangat. 

"45 000." 

Mak aiihh...Bawa pergi beli top up pun nak dekat rm 15.Nurindah menggeleng ,meneruskan perjalanan.

Kenapa sunyi sangat? Di mana kedai kedai,Nurindah sedikit kecewa bila sampai di jalan besar.Sunyi...tak jumpa lagi manusia biasa yang boleh ditanya.

Ada khemah kecil, kelihatan dua orang pegawai keselamatan berdiri.Setiap kenderaan yang hendak masuk ke arah lapangan terbang diperiksa terlebih dahulu."Mungkin boleh tanya."detik hati Nurindah.

"Selamat pagi, di sini ada kedai berdekatan?"Dia bertanya kepada pegawai yang bertubuh kecil sedikit.

Pegawai keselamatan tersebut menggeleng. "Enggak.Jauh kok mau jalan."
"Kamu mau ke mana?"Tanya seorang lagi pegawai keselamatan yang agak tinggi dan sasa.

"Aku mau ke Kuta. Sebelum itu mahu cari kartu dulu."Nurindah memberitahu.

"Kalau dari sini  bisa naik teksi."Pegawai keselamatan yang bertubuh kecil sedikit menyampuk.

"Ojek bisa?"tanya pegawai keselamatan yang sasa.
"Bisa." Nurindah mengerutkan dahi, tapi rasanya tak nampak lagi motosikal yang lalu di jalan raya ini.Banyak kenderaan yang besar besar sahaja.

"Begini, temanku dia bawa ojek. Jika kamu mahu aku bisa nelefon dia."Pegawai keselamatan tersebut memberitahu.

Setelah berunding, akhirnya Nurindah bersetuju dengan harga 250000 dengan syarat dia dibawa ke Uluwatu,  membeli SIM dan dihantar ke hotel.Sebab masih lagi awal, jika dia ke hotel dulu belum tentu boleh check in.

"Oh, nama ku I Gusti Ngurah Ashwin. "Pegawai keselamatan yang bertubuh sasa memperkenalkan diri.

Nurindah terdiam, dia kurang menangkap nama yang disebutkan oleh pegawai muda tersebut.Cuma dia mengagak ada bunyi Agus di depan."Namaku Nur."

Agus bercerita yang temannya juga seorang pegawai keselamatan, tetapi waktu cuti membawa ojek."Kalau aku punya ojek aku juga mahu bawa kamu."dia berseloroh.

Seorang lelaki menaiki motosikal berhenti di hadapan mereka.

Okay, Nurindah mengetap bibir."Ya Allah, mudahkan lah urusan ku. "Agak terkial kial juga dia menaiki motosikal kerana di rumah pun dia sangat jarang membonceng motosikal.

Namun dia sangat bersyukur kerana langsung tidak ada yang tersentuh sepanjang perjalanan.Lelaki tersebut cekap mengendalikan motosikalnya.

"Siapa namamu?"Nurindah separuh menjerit .Agak kekok sebab dari tadi langsung tidak berkenalan .

"Nyoman! "

"Tadi kawan mu ya.Namanya panjang ya. "
"Itu orangnya tingkat tinggi.Orang besar besar gitu. "

Nampaknya perjalanan ke Uluwatu melalui jalan jalan yang berbukit.Cuaca sangat panas padahal belum lagi pukul 10 pagi.Naik motosikal ...pengalaman yang bakal diingati.



Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u