May 30, 2016

Entri 77 : Bising

Dunia ini dunia yang bising.Semakin lama semakin bising.Secara maya atau nyata ianya sangat bising.

Semua mahu bercakap, jarang yang mahu mendengar.Kita jarang mendapat ilmu kerana kita kurang mendengar.Kadang-kadang petunjuk itu ada , di depan mata tapi kita cuma mahu bercakap.Kita tidak mahu dengar.Kita itulah yang buta,tuli dan pekak.

Kita mahu disangka baik, kita bising menghebahkan kita baik.
Kita mahu disangka bersih,kita bising menghebahkan kita bersih.
Kita mahu disangka berilmu,kita bising dan bising.

Susah mahu cari yang diam dan buat.
Berlambak yang bising dan kosong

Rumah kita bersih, sayangnya bukan kita yang membersihkannya.
Mulut kita berkata baik sayangnya hati kita tidak.

Di mana yang diam itu...yang sedikit dan yang tidak laku itu.
Diam...dalam hiruk pikuk mereka yang bising.

Diam melakukan apa yang dibising-bisingkan.
Diam sambil mendengar rungutan rungutan si polan si polan yang tidak bersetuju itu dan ini, bising membandingkan yang baik dan yang buruk, berdiri berdebat , menuding jari situ sini.

Maka yang diam itu bagai permata di sebalik debu debu yang banyak.
Yang banyak itu hanya debu mendatangkan sakit.

Dunia ini penuh dengan pencemaran bunyi yang mencetuskan pencemaran lain.

Diam...dengar...perhati dan BUAT , kerana mulut dan perkataan itulah badan binasa.




No comments:

Post a Comment