Skip to main content

Entri 80 : Makan di bulan puasa?

Adakah entri ini akan dimaki?Saya memikirkanya berulang kali.Saya ingin menulis di wall Facebook, tetapi ayatnya menjadi panjang dan tidak teratur.

Akhirnya saya memutuskan untuk menulis di sini dan jika ditakdirkan penulisan ini dimaki, saya berdoa supaya saya kuat.

Saya dilahirkan perempuan di dalam Islam.Ya, agama yang memberikan kebebasan , belas kasihan terhadap wanita.Anda boleh lihat betapa belas kasihannya agama ini dari segi hukum.Perempuan dilarang solat dan puasa ketika haid.

Mula mula ketika saya memberitahu kawan bukan Islam bahawa wanita tidak dibenarkan solat puasa, saya ditempelak,"Mana adil?Diskriminasi, kenapa perempuan haid dihalang solat dan puasa."

Maka saya memberitahu,itu adalah tanda kasih sayang.Wanita yang haid dalam keadaan lemah, emosi bercelaru maka disebabkan itu kami diberi kelonggaran--bukan kelonggaran tetapi dilarang sama sekali untuk berpuasa.Oh, betapa penyayangnya Islam.

Mari kita kecilkan skop tentang puasa.Kerana kita berada di bulan Ramadhan.Dahulu kecil kecil saya mula diajar berpuasa sejak lima tahun.Sampai lembik, bapa saya tidak membenarkan kami berbuka puasa bersama jika tidak puasa.Maka kami berpuasa kerana ingin menikmat saat berbuka puasa.Emak tak sampai hati tengok anak lembik, pernah memujuk kami makan tanpa pengetahuan bapa.Tetapi kebanyakan masa kami menolak.Maka waktu berbuka puasa , kami terpaksa dipapah  terpaksa disuap kerana terlalu lembik.Oh, jangan lah tanya bila waktu saya diajar solat.Saya berjaya solat waktu sekolah menengah.Itupun disebabkan belajar di sekolah berasrama.

Setiap kali saya haid ketika bulan puasa, saya sangat menderita.Mujurlah saya tidak ada masalah senggugut ,jika tidak tak tahulah apa rasanya.Mujurlah jika saya berada di rumah saya dibenarkan makan.Saya sendiri tak ingat kelonggaran ini sejak bila.

Emak akan simpan lauk pauk.Kadang kadang saya tahan, kemudian tidak sengaja saya merungut penat.Emak menempelak,"Ada sebab Allah larang orang haid dari berpuasa.Yang kamu tahan tu kenapa?Lepas tu merungut pula."Mujur, paling seronok jika ketika haid ketika di rumah.Kita boleh rehat, di bulan puasa jika kami haid selalunya kami akan volunteer untuk buat kerja kerja yang agak mencabar.Contoh, keluar beli barang untuk persediaan berbuka atau raya, kerana pergi ke pasar berjalan membuatkan kita penat.Mujurlah kami tak boleh puasa, balik dari shopping terus boleh cari air.Jadi biarlah orang berpuasa buat kerja ringan.

Tetapi jika haid waktu bekerja alangkah siksanya.Tekak kering, perut memulas.Jika tak haid takda pula masalah begini.Kadang saya bertanya sendiri , kenapalah saya lemah bila haid...kenapa tekak kering?Jika saya tak haid saya boleh tahan makan minum, tetapi kenapa siksanya masa haid?"Ada juga terlintas dalam hati, kenapalah tidak adil.Kami dilarang berpuasa tetapi nak makan minum tak boleh.Mencari tempat tertutup di pejabat adalah tricky.

Kebanyakan wanita haid minum atau makan di surau, dulu saya juga.Selalu saya minum saja.Pernah sekali saya nampak wanita makan nasi berlauk kari dalam surau.Wow, bau semerbak.Tetapi dalam surau terdapat wanita berpuasa berehat dan membaca alQuran.Sejak insiden tersebut, saya segan nak makan atau minum di surau.Sebab?
Kita nak hormat orang berpuasa dan makan di tempat tertutup.Surau tertutup tetapi adakah kita dikira menghormati orang berpuasa?

Pilihan lain, tandas.Tandas?Minum air dalam tandas?Fikir fikirkan lah.

Dahulu  rakan rakan saya banyak bukan Islam, jadi bila penat saya boleh minum.Itupun sorok sorok juga, tak adalah makan beria.Malulah sebab saya haid.Saya lega, tidak dehidrat.Jujurnya memang siksa tidak berpuasa di bulan puasa.Kadang kadang kawan saya dapat tahu, dia akan membelikan roti atau menawarkan biskut.Dia cakap,"Dah tak boleh puasa kenapa paksa?"Cair.

Tahun ini saya siksa, disebabkan saya bersebelahan dengan lelaki Muslim.Saya tahan...tahan.Kononnya saya fikir saya kuat.Sekali saya makin lemah dan akhirnya MC.Badan panas dan diserang selsema.Satu hari di rumah , asyik minum air sahaja.Saya tak lapar, tapi dahaga.

Pagi ini terdapat satu feed di Facebook mengenai wanita yang nak makan di restoran.Kebanyakan kita memaki hamunnya di ruangan komen.Saya pun nyaris nak berkomen.Kemudian saya terfikir, jika saya di tempatnya mencari makan di bulan Ramadhan adalah sesuatu yang memerlukan kekuatan.Saya tidak pernah jumpa wanita yang seronok jika datang haid di bulan puasa.Perlukah saya cari pil untuk tahan haid di bulan puasa?

Jika dia meminta makanan di restoran dikira tidak menghormati bulan Ramadhan...maka :

  • Apakah hukum kita berkongsi gambar makanan di Facebook tak kira lah resepi, juadah sahur dan berbuka?Bukankah itu lagi terbuka?Oh, itu dikira share ilmu atau sharing is caring.Iya , objektifnya untuk berkongsi tetapi siapa audien kita?Boleh kita tapis, budak budak yang belajar puasa tak boleh tengok?Mereka yang tak mampu nak makan , atau nak buat resepi untuk tidak tengok?Audien tidak akan terliur dan menghabiskan masa di Facebook untuk lihat gambar makanan dari membaca quran?Mungkin selepas ini kita kongsi resepi tanpa gambar, boleh?
  • Hukum perempuan menyusu,mengandung dan haid dibincangkan secara detail sejak dahulu lagi.Seiring dengan hukum untuk orang wajib puasa.Tindakan kita hanya untuk kewajiban berpuasa, untuk yang dilonggarkan apakah tindakan kita?Kita mengatakan dilonggarkan kerana Allah sangat pengasih, tetapi di manakah sikap pengasih kita.
  • Makan di tempat tertutup?Definisi tempat tertutup?Surau?Tandas atau restoran.Pendapat peribadi restoran adalah tempat terbaik, kerana senang nak buat undang undang dan orang yang berpuasa tidak akan melepak di restauran.Restauran adalah tempat yang dijauhi orang yang berpuasa.Jadi, jika orang lelaki melepak kat restoran?Apakah definisi tempat tertutup, ada sesiapa bincangkan?
Saya cuma membayangkan suatu hari nanti restoran dibuka separuh, ditulis di pintu masuk :
"Kami menyediakan makanan untuk mereka yang mengandung, menyusukan anak dan haid juga golongan mereka yang tidak diwajibkan berpuasa.Kepada yang berpuasa anda dilarang masuk dan mohon bersabar." 

Tidak perlu makanan yang fancy, malah tidak perlu sediakan makanan pun.Cuma tempat untuk mereka makan atau minum.Saya nampak kasih sayang dipraktiskan, dan apabila orang yang tidak tahu agama Islam bertanya, kita dengan mudah menjawab,"Ya, tempat ini kami sediakan untuk wanita kerana mereka menyusukan , anak, mengandung dan haid.Mereka tidak wajib puasa."Alangkah cantiknya jawapan tersebut.Dan bolehlah kita kaji sebab apa golongan golongan ini tidak diwajibkan puasa.


Allah saja tahu berapa banyak saya delete dan tulis.Ada yang saya tulis berperenggan kemudian delete.Menakutkan, takut untuk saya meluahkan pendapat.Bila difikirkan kebanyakan isu, masalah aurat, masalah tanggungjawab rumah tangga dan pelbagai masalah lagi berpunca dari masalah kecil kecil.Tahan, tahan, sampai bengkak kemudian menanah.Apabila menanah kita marahkan nanah tetapi kita lupa tengok puncanya dia mana?Jawapannya yang ada, terpampang di depan mata...cuma kita takut nak buka mata.


Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u