Feb 26, 2017

Entri 83 : Pengembala kambing

"Anehnya, kamu seorang pengembala kambing.Bagaimana kamu tahu membaca?"

Suara kecil gadis itu terngiang ngiang ditelinganya.Sambil memejam mata dia terbayang mata besar anak gadis yang kurang lebih sebayanya apabila dia bercerita tentang Pergunungan Fagaras.

Tujuan hidupnya adalah mengembara.Tetapi itu bukan tujuan ibu bapanya yang bertani.Mereka bekerja keras semata-mata hidup cukup untuk makan dan minum ,tidak lebih dari itu.Mereka mahu anak lelaki mereka menjadi berguna dan dihormati.Mereka menyekolahkannya dengan harapan dia akan menjadi pendeta yang disegani.

"Aku cuma mahu mengembara ayah, aku mahu melihat dunia luar."

Ayah menghela nafas, matanya merenung bukit bukit menghijau.Pergunungan Fagaras kelihatan sayup dan misteri."Ramai orang luar datang melalui kampung ini.Tujuan mereka sama,mencari sesuatu yang baru.Tetapi apabila mereka pergi, mereka masih lagi orang yang sama."

"Mereka mendaki gunung,merentas tasik,mencari istana dan berfikir fikir betapa beruntungnya keadaan orang dahulu berbanding kita sekarang.Rambut dan mata mereka mungkin lain tapi mereka sama sahaja seperti kita."

"Tapi aku ingin sekali melihat dari mana mereka datang.Bagaimana bandar mereka?Samakah hidup mereka dengan kita?"Dia berkeras.

Raut wajah ayah kelihatan hampa."Namun orang luar datang ke sini,mereka cemburu melihat kehidupan kita dan mereka ingin sekali hidup di sini."Dia tidak berputus asa memujuk satu-satunya anak lelaki.

"Aku masih ingin melihat bagaimana kehidupan mereka ayah?Adakah mereka bertani seperti kita?"Dumitru tidak berganjak dari keputusannya.

"Orang yang datang ke sini mempunyai banyak wang untuk mengembara.Mereka mampu.Di kalangan kita yang mengembara hanyalah penggembala biri biri."

"Jadi biar aku jadi pengembala."Tegas Dumitru .

Mata Lucian berkaca-kaca memandang anaknya.Dia tidak berkata apa-apa lagi.Dumitru, anaknya itu berjiwa kental seperti dirinya.Keesokan pagi Lucian menghulurkan kantung yang berisi 3 keping syiling emas purba.

"Ini kepingan wang yang aku jumpa semasa meneroka tanah.Aku tidak punya apa apa untuk dijadikan warisan melainkan ini.Gunakan ia untuk membeli biri-biri dan pergilah mengembara semahu mu."

Dumitru terdiam sambil merenung kepingan syiling purba tersebut,dia menggenggamnya erat.Dia sedar keluarganya bersusah payah selama ini dengan harapan dia akan kekal di sini dan menjadi pendeta yang dihormati.

"Pergilah anakku.Semoga suatu hari nanti kamu akan sedar kampung kita inilah yang terbaik dan wanita di kampung ini adalah yang paling cantik."

Dumitru membuka mata,langit cerah membiru.Dia bangun dan menoleh, tujuh belas ekor biri-birinya masih sibuk meragut rumput.


No comments:

Post a Comment