Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2018

Entri 90 : Adil

Pernahkah kamu rasa berada di sesuatu tempat yang bukan milikmu? Walaupun mereka cuba menerimamu, tetapi terang-terangan kamu tidak ditakdirkan di situ. Walaupun kehadiran mu di situ bukanlah kehendak mu, malah bukan salah mu. Pernah rasa kekok? Menerima senyum yang dibuat buat? Menerima pandangan mata yang janggal? Saat mereka sedaya upaya berusaha menerimamu tapi dari lirikan matanya tempat kamu bukan di situ. Seperti plastik, yang tertinggal di celah hutan.Sedaya upaya ingin menjadi organik? Bukan salah cacing, semut atau tanah apabila mereka tidak terdaya membuatkan kamu selesa di hutan. Bukan salah mu juga kerana tidak diciptakan organik. Kamu menunggu di situ, terusan menyalahkan orang lain. Jauh di dasar hati itu bukanlah pilihanmu. Jauh di sudut hati, kamu berharap suatu hari ada sesorang yang mengutipmu dan meletakkan di tempatmu. Sebelum saat itu tiba, mereka terpaksa menerimamu walau jauh di sudut hati kamu tahu, kamu bukanlah sebahagian dari mere

Entri 0 : Dari hati

Hari ini saya nekad memilih entri-entri kegemaran saya.Susah rupanya.Mungkin saya perasan sendiri, tapi jujurnya saya merasakan semua entri-entri di blog ini dekat dengan hati. taman tasik perdana, kuala lumpur Betul, sangat dekat dihati ini.Saya mengenang kembali saat saya  menulisnya, ada ketika saya menangis dan ada ketikanya saya tersenyum sepanjang hari.Saya berkata kepada diri saya, saya tidak ada apa-apa untuk dikongsi untuk sekalian manusia dan saya berharap sekali penulisan ini sampai ke hati anda. Tentulah saya mohon kebijaksanaan anda mengambil manis dari yang pahit. Saya suka menulis dan selalu terlintas di hati saya, apa yang pembaca fikir apabila mereka membaca blog ini.Sedihkah mereka? Sukakah mereka?Apa yang mereka dapat? Saya tidak tahu.Saya tidak hidup dalam dunia kalian sama bagaimana seperti kalian juga tidak hidup dalam dunia saya.Kita manusia hidup kelihatan bersama sama akan namun setiap kita bakal dihakimi tentang hidup yang kita lalui sendiri. A

Entri 89 : Cinderella

Kamu dilahirkan sebagai khalifah,patutkah kamu berharap orang lain menghargai kamu sedang kamu sendiri tidak mahu menghargai diri sendiri? D ia memberhentikan kereta kecil di depan sebuah hotel mewah.Dia tercari-cari tempat parking yang sesuai, perlukah dia masuk untuk daftar dahulu dan tinggalkan keretanya di sini atau bagaimana? Bingung. Dia keluar dan bertanya kepada lelaki yang berdiri di kaunter yang tertulis 'Valet Parking RM 30' , dalam hati terdetik.Oh, mahalnya. "Puan boleh parking di dalam tingkat bawah, tinggalkan beg kepada bellboy kat sana."Beritahu lelaki di kaunter tersebut dengan sopan.Dia menurut, bellboy yang pertama kelihatan sibuk mengangkat beg tetamu lain. Dia menarik keluar beg sebesar 24 inci dan termangu-mangu sebentar.Saat kekok mula datang, aku sudah lupa cara masuk hotel mewah begini.Hatinya sedikit ralat.Tiba tiba seorang bellboy lain mendekat. "Terimakasih" Inilah pertama kali dia berurusan dengan bellboy .Dia tidak