Skip to main content

Entri 91 : Laut



Kadang-kadang dia tidak mengerti.Dia mencari-cari hikmah?Mencari kenapa tetapi masih belum ditemui.
Tania ialah seorang guru yang ceria dan disukai anak-anak.Memang bakatnya mengajar , apa yang diajar mudah difahami anak-anak.
Itu adalah bakat dan cita-cita Tania sehingga dia menemui Eric,lelaki bermata biru yang gilakan lautan.
Tania sanggup meninggalkan kareernya.Terus menyukai lautan...bukan suka-suka tetapi gilakan lautan.Lelaki itu pakar selam samada menggunakan peralatan ataupun tanpa peralatan.
Tania juga ingin jadi seperti kekasihnya.Dia belajar menyelam malah menuruti ke mana sahaja kekasihnya pergi.
Lelaki itu seperti kompas menentukan arah hidupnya tanpa dia sedar.
Kegilaan itu membuatkan hati ibunya gundah.Bukan kerana anak gadisnya perempuan.Di bumi Australia ini sesiapa pun boleh menjadi apa sahaja, hanya hati sahaja menjadi penghalang.
Hati keibuannya tertanya-tanya ,apa yang dicari di dalam lautan.Tidak cukupkah nikmat di daratan? Apalah yang dinikmati di dasar lautan apabila nafas terpaksa ditahan-tahan.
Cinta itu buta.Cinta itu buat seorang manusia itu hilang akal.
"Aku mahu melihat bangkai kapal di dasar laut.Petang ini kami akan menyelam bersama-sama beberapa penyelam yang lain.Nak ikut?"Eric bersuara saat dia dan Tania berdua berehat mengadap lautan luas.Dia tidak pernah jemu dengan lautan.Sekarang dia sudah ada Tania, hidupnya lengkap.Dia tidak mahu minta apa-apa lagi.
Dunianya sudah sempurna.
"Kita kan sudah menyelam pagi ini?"Tania sedikit mengeluh.Badannya sudah penat dan Eric mahu menyelam lagi.Tania mendengus walaupun jauh di sudut hati dia faham.Minat boleh mengatasi segala-galanya.Melihat bangkai kapal menjadi tukun tumpuan ikan-ikan memang sesuatu yang mengujakan.Tetapi hatinya ralat sedikit.Penat barang kali.
"Tak mahu.Aku mungkin cuma snorkel dekat dekat sini sahaja."
Eric kecewa sedikit, namun berharap kapal karam itu menjadi ubat kepada kekecewaannya.Tania betul, jika penat berehat.Itu asas hidup.
Hati keibuan Kristine berdetak.Seperti ada sesuatu yang buruk bakal berlaku.Oh Tuhan.
Kelihatan susuk tubuh lemah terapung ke permukaan laut menggemparkan petang yang hening.
"Kenapa?"
Samada Tania, Kristine atau sesiapa tidak dapat memahami kenapa seorang pakar selam boleh mati di lautan sedangkan itu kepakarannya.Seorang doktor boleh mati kerana penyakit walaupun doktor itu sendiri pakar dalam pelbagai penyakit.
Tania hilang arah.Dia menjadi tidak terurus, seperti bumi tanpa matahari.
"Sekarang keadaannya semakin pulih.Untuk beberapa lama hidup kami tertekan.Aku sendiri masih dalam pemulihan."Kristine bercerita.
Nurindah mendengar, cerita itu penuh emosi. Kisah Kristine antara beribu-ribu kisah dari bandar pelabuhan ini, di mana kapal kapal besar berlabuh.Semuanya membawa seribu satu kisah.
"Dan yang membuatkan aku makin tak faham, Tania tidak serik menyelam.Sekarang dia mengajar menyelam pula.Aku tak faham, apalah yang dicari di dasar laut itu." Kristine tidak mengerti kenapa senang dia bercerita kisahnya kepada tetamu yang baru menetap di rumahnya.
"Aku juga suka menyelam."Muka Nurindah terus menjadi ceria."Tapi aku tak pandai menyelam.Berenang pun tak mahir."
"Oh,boleh beritahu aku.Apa yang kamu suka di dasar laut?"Mungkin jawapan tetamu kecil ini mengubah segala-galanya.
Susah untuk diungkap dengan kata-kata.
Apabila berada di dasar laut, ianya seperti di dunia lain.Apabila oksigen menjadi sesuatu yang amat penting.Penting.Sedangkan apabila di daratan kita selalu terlupa kepentingannya.
Di sana tenang.Di sana kita seperti makhluk asing.Semua masalah seperti hilang dihanyut air.
"Benarkah?"Pertama kali seperti Kristine menemui jawapannya.
"Ya."Jawab Nurindah bersungguh-sungguh.
"Emak aku tak setuju dengan minatku yang suka mengembara.Yalah, ibu mana yang tak risau apabila anaknya jauh dari mata."Nurindah mula bercerita."Tetapi lama kelamaan ibu akur.Mungkin kerana aku buktikan padanya yang aku akan menjaga diriku sedaya upaya."
Kristine tersenyum."Kamu tentu akan memastikan dirimu pulang dengan keadaan selamat kerana ibumu sudah mempercayaimu."
"Ya, kepercayaan itu yang membuatkan aku sentiasa rindu pada ibuku.Mungkin begitu juga hubunganmu dengan anakmu."
Jawapan itu jelas di depan mata.Dari dahulu lagi itulah jawapannya akan tetapi sebagai manusia dia degil.Percaya bahawa anaknya hanya akan selamat apabila berada di sisinya walhal hidup mati itu berlaku di mana sahaja.Kedegilan seorang ibu.
Kristine tersenyum, menggeleng kepala."Tania ada memberitahu padaku bahawa dia nekad untuk mengajar anak-anak tentang pentingnya keselamatan sewaktu menyelam."

Nurindah tersenyum, menghayati cerita seorang ibu yang bangga akan anaknya.
Nekad untuk mengajar mereka tentang betapa luasnya lautan, ianya sesuatu yang tidak boleh dipandang kecil.Sesuatu yang mulia kerana bukan mudah untuk seorang manusia mengubah mimpi ngeri menjadi tujuan hidup.
Lautan Hindi yang terbentang luas itu membawa angin menyamankan daratan Fremantle saat dua manusia kecil ini berkongsi cerita di bawah pohon lemon.

Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u