Skip to main content

Posts

Showing posts from August, 2018

Entri 96 : Epal

Pagi di bulan May yang sungguh cerah.Seperti dirancang semalam Maria mahu menemani Nurindah ke Hampstead Heath Park.Lebih kurang tiga kilometer dari rumahnya, mereka melalui jalan jalan kecil di daerah Brent ini. Sambil menikmati hiruk pikuk pagi mereka berbual-bual sepanjang jalan.Mungkin aneh akan tetapi Maria berminat tentang Nabi Muhammad s.a.w. Semalam dia bertanya bagaimana orang Islam sembahyang, maka Nurindah menunjukkan cara sembahyang secara ringkas kerana dia berada dalam keadaan haid. "Oh, sekarang aku faham. Ketika kamu bersujud, kamu membuat hubungan dengan alam.Di saat itu kamu peroleh manfaat yang banyak."Komennya dari sudut faedah meditasi. Nurindah mengangkat kening, tidak faham.Mungkin bahasa Inggeris bukan bahasa ibundanya, namun bagi Maria bahasa Nurindah lebih baik dari sesetengah tetamu yang menginap di rumahnya. Latar belakangnya sebagai seorang psikoterapi membuatnya meneroka pelbagai kepercayaan Kristian, Hindu, Buddha dan Islam. Dari

Entri 95 : Huruf

BEBERAPA MINGGU yang lalu. "Nur, telefon kamu berbunyi." Nurindah mengangkat dahi, nada dering itu bukan nada dering dari telefonnya.Tetapi ya, telefonnya berdering. Ada panggilan dari applikasi Be My Eyes . Oh panggilan untuk pertama kali.Teruja bercampur takut dia menekan butang Accept . " Hello, how can I help you ?"Dia mulakan dengan suara yang ceria. " !@#$% ke tak?"Tidak ada hello atau salam. "Apa?" Dia tidak dengar dengan jelas. !@#$%  itu apa ya. " !@#$% ke tak?"Masih juga tidak jelas. "Maaf saya tak faham soalan.Boleh ulang sekali lagi?" Dalam hati timbul syak, entah-entah applikasi scam. "Ke #$% ke tak?" "Kerja apa? Anda tanya saya kerja apa ke?" Dia meneka,sesuatu yang bermula dengan ke___. "Kedut ke tak?" Akhirnya. Lega. "Boleh tunjuk tak? Boleh on kan camera ?Biar saya tengok." Video yang terpapar sedikit terhuyung hayang.Kelihatan tudung labuh b

Entri 94 : Andaman

Matanya antara buka dan tutup. Selepas Subuh tadi ada dia terfikir untuk berenang kerana berjogging mungkin terlalu berat untuk badannya hari ini.  Akhirnya dia merancang untuk guna hotel gim sahaja tetapi mungkin dia akan tidur dulu seminit dua dahulu dek kepalanya yang sakit.   "Berapa lagi hari di sini?"   "Besok baliklah."   "Oh, kalau banyak hari lagi mungkin boleh buat rawatan lagi.Yang ini takkan boleh keluar dalam  masa sejam." Tukang urut itu menepuk belakang tulang belikatnya.   "Nanti silalah sambung urut atau rawatan seterusnya." Selepas sesi urutan petang semalam terasa dirinya seperti demam. Dia jarang sakit tetapi dia bukanlah tergolong dalam orang yang sihat.Badannya selalu merah dek angin dan allergik.Kerana itu dia sedaya upaya menjaga kesihatannya. Hari ini pukul 8.44 pagi. Nampak gayanya bersenam di dalam gim tadi hanyalah dalam mimpi. Sepatutnya petang semalam dia turun bermain ombak tetapi dia bersel

Entri 93 : Orang pulau

Pagi pagi lagi dia sudah bangun. Berdiri sekejap memanaskan badan sebelum berlari.Dia hanya perlu mengikut program warm-up dari applikasi Nike Training Club .Tak sampai 10 minit memanaskan badan. Mudah. Dunia internet tanpa batas tidak membenarkan alasan. Tidak tahu? Google . Mahal ? Lihatlah deretan applikasi untuk telefon pintar. Segalanya mudah  yang tinggal hanya mahu atau tidak.Dan tentulah talian internet yang laju. Dia membuka applikasi Nike Running Club dan berlari keluar ke kanan.Jalan sunyi.Tak banyak orang yang berlari di pagi pagi begini. Sebuah motosikal melepasinya.Kelihatan seperti baru pulang dari masjid. Pulau Langkawi. Masih lagi sunyi.Cuma beberapa pelancong yang berlari atau berbasikal. Terasa seperti bukan di tanah air sendiri. Dia memejamkan mata kemudian membukanya semula. Kenapa perasaan ini seperti negara asing? Keterujaan. Selama ini dia tidak perasan keindahan tanah air sendiri. Memuji kampung di tempat orang, terlupa kampung tem

Entri 92 : Bisik hati

"Hai... apa khabar?" Suara itu seperti tersipu-sipu. Pagi ini dia bangun awal. Dia mengeluh tidur tidak cukup , jam 4.15 pagi nanti Grab akan datang menjemput. Semalam untuk pertama kali dia membuat keputusan untuk menaiki Grab dari rumah ke airport .Selalunya jika penerbangan awal pagi, dia akan memutuskan untuk lepak sahaja di lapangan terbang sahaja semalaman.Jimat duit. RM105. Mahalnya, pukul 8 malam dia masih berkira kira.Akhirnya dia menekan butang Book di aplikasi Grab . Walaupun dia berada di rumah, masih juga dia tidak dapat tidur awal.Rutinnya sebelum kembara adalah mengemas, membasuh baju dan lain-lain.Dia tidak mahu tertekan apabila balik dari bercuti nanti melihat biliknya berselerak dan baju yang tidak dibasuh.Suatu hari nanti perkara-perkara begini akan diautomatikkan...tunggulah.Dia berdoa sambil melipat baju. Sudahnya pukul 12 tengah malam dia masih bergolek-golek di atas katil.Susahnya nak tidur.Urghh... baik lepak di airport . "Ahh..kalau