Skip to main content

Entri 92 : Bisik hati

"Hai... apa khabar?"

Suara itu seperti tersipu-sipu.

Pagi ini dia bangun awal. Dia mengeluh tidur tidak cukup , jam 4.15 pagi nanti Grab akan datang menjemput.

Semalam untuk pertama kali dia membuat keputusan untuk menaiki Grab dari rumah ke airport.Selalunya jika penerbangan awal pagi, dia akan memutuskan untuk lepak sahaja di lapangan terbang sahaja semalaman.Jimat duit.

RM105. Mahalnya, pukul 8 malam dia masih berkira kira.Akhirnya dia menekan butang Book di aplikasi Grab.

Walaupun dia berada di rumah, masih juga dia tidak dapat tidur awal.Rutinnya sebelum kembara adalah mengemas, membasuh baju dan lain-lain.Dia tidak mahu tertekan apabila balik dari bercuti nanti melihat biliknya berselerak dan baju yang tidak dibasuh.Suatu hari nanti perkara-perkara begini akan diautomatikkan...tunggulah.Dia berdoa sambil melipat baju.

Sudahnya pukul 12 tengah malam dia masih bergolek-golek di atas katil.Susahnya nak tidur.Urghh... baik lepak di airport.

"Ahh..kalau lepak di airport, baju tak terbasuh.Kelam kabut dari pejabat ke airport , naik ERL pun dah RM50 ringgit.Bukankah lagi teruk?"

"Bayar untuk masa.Jika boleh beli masa, beli.Gantikan dengan perkara yang berfaedahJika tak mampu beli masa, pastikan masa itu digunakan sungguh-sungguh."

Bisikan tersebut berlalu seperti angin.

Pukul 3.30 alarm berbunyi.Ditekannya butang Snooze.

Pukul 3.45 berbunyi lagi.

Ohh...shit shit. Dia bingkas bangun basuh muka dan gosok gigi tak sempat mandi.

"Nur, besok pagi jangan pakai cantik cantik.Jangan mekap, busuk-busuk saja."

Nasihat kawannya semalam diikut tanpa sedar.Kawannya risau pagi-pagi buta menaiki Grab, jadi nasihat untuk berbusuk-busuk itu mungkin relevan.Dia ikut tanpa sedar dek terbangun lambat.

Pukul 4.05 pagi, pemandu Grab sudah menelefon.Awalnya, bukan jadual pukul 4.15 pagi ke?

Baguslah, dia awal.Semalam kamu juga jadualkan 4.15 kerana bimbang takut pemandu terlambat.

Pukul 4.10 dia turun, sebuah teksi siap menunggu-- eh rupanya pemandu ni sudah datang awal.Ingatkan telefon tadi baru nak confirm.

Suasana senyap dalam kereta.Pemandu itu berusia mungkin lima puluhan tidak membuka radio.
Mahu dia menyuruhnya buka radio akan tetapi hasratnya mati.Mungkin pakcik ini tak buka radio sebab mahu menumpukan perhatian pada Waze.

Jadi dia mengeluarkan earphonenya, menekan Spotify dan memainkan lagu-lagu Maroon 5.

Beberapa minit kemudian terpapar nombor yang bermula 03 memanggil.

Ahh... scam ke? Pejabat mana buka pagi pagi ni.Dalam syak wasangka diangkat juga.

"Hello"
"Hello, kami dari pihak Grab ..." suara wanita. "mahu memastikan kenderaan puan sudah sampai?"

"Ya."

"Puan sudah naik?"

"Ya, dalam perjalanan sekarang."

"Baik.Itu sahaja.Kalau ada apa-apa sila hubungi kami.Terima kasih."

Rupanya Grab memantau perkhidmatannya.Lega.Dia tersenyum, gabungan aplikasi dan manusia memang hebat.Komputer memang cepat dalam membuat kerja akan tetapi kurang kecerdikan untuk membuat keputusan sebegini.Dahulu segala yang tidak mungkin  sekarang semua sudah menjadi nyata.

Moga moga dia dapat membina aplikasi yang memudahkan dan membangunkan umat manusia.

Hampir sampai, dia mengeluarkan dompet mengira buat bayaran Grab.Hantu betul ATM semalam, RM300 tapi semuanya nota RM10. Tambang 105, takpalah beri 110 suruh pakcik pemandu tu beli sarapan.

"Maaf, saya tak ada duit besar.Cuba kira."

"Baik.RM110 termasuk tol boleh?"

Terdiam sekejap, hasrat hati tadi mahu beri lebih tetapi rupanya cukup-cukup sahaja.

Masuk sahaja lapangan, pukul 5 pagi.Dia masih lagi mamun dan terfikir-fikir apa yang perlu dibuat.

"Assalamualaikum."

Sebuah kopitiam beroperasi, ramai manusia yang kembara seperti dia. Dia melihat menu.Roti kaya, telur separuh masak dan kopi.

"Keep the change." Katanya kepada pelayan , tiga puluh sen sahaja.Tapi masih pelayan tersebut mengembalikan dulang dengan baki tiga puluh sen.Nampaknya masih belum rezekinya untuk memberi.

Manusia sentiasa membandingkan betapa susahnya mendapat sesuatu dari memberi sesuatu, akan tetapi jika Allah tidak mengizinkan kita memberi , kita tak akan dapat memberi.Keupayaan memberi rupanya satu nikmat yang disalah erti sebagai beban.

Dia membuka laptop.Terfikir-fikir apa yang mahu dibuat.

Ada seorang gadis baru duduk meja sebelah.

"Assalamulaikum"

Seperti berbisik.Siapa itu?Tidak diendah. Dia mencelup roti ke dalam telur dan mengunyah malas malas.

Gadis tadi sedang makan.Diperhatikan makanan gadis tersebut.

Roti kaya , telur separuh masak dan kopi.Seperti dirinya, gadis tersebut mencelup roti ke dalam telur dan mengunyah tanpa sedar ada manusia sedang memerhati dan membandingkan makanannya.

5.45 pagi.

Onboarding 6.40 am.

Ahh awal lagi.

"Pergi sahaja sekarang.Nanti masuk dalam boleh solat dan sambut menulis."

Berat di menutup laptopnya dalam mod Sleep.Longlai mencari balai pelepasan domestik.Mujur semua berjalan lancar.Dia tunduk melihat pas masuk, gate mana ya? Seperti tidak ada, lantas dia mencari skrin yang terpapar

Langkawi Gate Closes

Tutup.Humm ... tak buka lagi kut, dia merenung lagi pas masuk.Ternampak tulisan kecil

"...door closes at 6.20."

Ohhh...Dia melihat jam 6.15 pagi. Pintu masuk J20, berlari dia mencari pintu .

5,6...17 oohhh jauhnya. Dia tercungap-cungap.

Akhirnya sampai seorang staf perempuan berdiri di situ.Nampak gayanya dialah orang terakhir.Syukur.

"Langkawi?" Mengah.

"Eh ini ke Miri."Staf itu menjawab.Dia mungkin sudah biasa dengan penumpang-penumpang panggilan terakhir sebegini.

Ohh.. sudahlah lambat, salah pula tu.

"Dekat mana Langkawi?" Sebenarnya dia sudah mahu menangis.Tolonglah jangan jawab pintu A atau C.Dia berasa sangat lelah, tidak pernah dia berlari sekalut ini.

"J18.Situ."

Mujur...mujur sangat J20 berdekatan dengan J18.

Saat dia sampai di J18, dia terbongkok mengah.Bukan kerana letih tetapi mungkin kerana serangan panik.

"Mujur akak sempat.Saya dah nak tutup dah ni." Kata staf yang memeriksa pas masuknya.

"Ya, salah saya."Dia mengah.Kalau dicarut sekali pun dia takkan melawan.

Lega dia berada di kerusi.Masih lagi tercungap-cungap saat beberapa orang lain juga tercungap-cungap baru masuk.

Kali ini dia belajar sesuatu.

"Assalamualaikum."
"Waailakumsalam.Mana kamu selama ini?"

"Ada.Di sisi kamu seperti biasa."

"Yakah?Tetapi kenapa lama dah tak bercakap?"

"Saya masih lagi berbisik pada kamu.Mungkin kamu yang sudah lama tidak mendengar."

Kapal terbang berlepas sambil disinari cahaya matahari pagi.


Dash Resort, Langkawi
3 Ogos 2018


Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u