Aug 27, 2018

Entri 96 : Epal

Pagi di bulan May yang sungguh cerah.Seperti dirancang semalam Maria mahu menemani Nurindah ke Hampstead Heath Park.Lebih kurang tiga kilometer dari rumahnya, mereka melalui jalan jalan kecil di daerah Brent ini.

Sambil menikmati hiruk pikuk pagi mereka berbual-bual sepanjang jalan.Mungkin aneh akan tetapi Maria berminat tentang Nabi Muhammad s.a.w. Semalam dia bertanya bagaimana orang Islam sembahyang, maka Nurindah menunjukkan cara sembahyang secara ringkas kerana dia berada dalam keadaan haid.

"Oh, sekarang aku faham. Ketika kamu bersujud, kamu membuat hubungan dengan alam.Di saat itu kamu peroleh manfaat yang banyak."Komennya dari sudut faedah meditasi.

Nurindah mengangkat kening, tidak faham.Mungkin bahasa Inggeris bukan bahasa ibundanya, namun bagi Maria bahasa Nurindah lebih baik dari sesetengah tetamu yang menginap di rumahnya.
Latar belakangnya sebagai seorang psikoterapi membuatnya meneroka pelbagai kepercayaan Kristian, Hindu, Buddha dan Islam.

Dari situ Maria mengenali seorang lelaki yang mempunyai berbillion pengikut walaupun dia sudah wafat.Namun agama ini dicemari keganasan, ketidakadilan terhadap wanita.

"Berkahwin lebih dari satu adalah salah satu cara mengubati akan tetapi ianya seperti dadah terdedah dengan penyalahgunaan." Nurindah memberi komen saat dia bertanyakan pendapat Nurindah tentang perkahwinan lebih dari satu.Nabi Muhamad s.a.w pun berkahwin dari satu dan dari situ dia berasa hairan mengapa masih lagi pengikut wanita ingin mengikut agama lelaki yang mempunyai isteri yang ramai ini.

Di sana sini wanita dizalimi atas nama agama.Dahulu wanita diwarisi, anak-anak ditanam hidup-hidup kerana jahil.Di mana-mana sahaja di sudut dunia ini wanita adalah golongan kelas kedua, dilayan sebagai pemuas nafsu dan hanya sebagai penyambung zuriat.Setelah itu agama datang untuk membela, namun golongan golongan cilaka ini menggunakan agama pula untuk membenarkan kezaliman mereka.

Keganasan dan kezaliman tidak datang dari Islam tetapi datang dari manusia berhati setan.Sudahnya ramai yang tidak tahu tentang Islam menganggap Islam itu agama setan.

"Berapa orangkah anak Nabi?"Maria bertanya.

"Tujuh."Jawab Nurindah sambil mengira dengan jarinya.Lagu Anak Nabi Kita yang sering dinyanyikan di rumah tengiang-ngiang.Teringat suara Rifaie, Aqil dan Fahim ikut menyanyi.

"Tiga lelaki dan empat perempuan." Beritahu Nurindah."Anak anak lelaki Nabi semua mati semasa kecil, yang hidup hingga dewasa adalah anak perempuan." 

Maria mengangguk."Bagaimanakah layanan Nabi terhadap anak-anak perempuannya? Pendidikan mereka bagaimana?"

"Nabi digelar Bapa kepada Anak Perempuan.Dia seorang bapa yang baik walaupun di saat itu orang Arab jahilliyah melayan anak perempuan mereka buruk.Dia mendidik anak-anaknya sehingga mereka menjadi antara sumber rujukan masyarakat ketika itu."

Alangkah buruknya mereka yang menghalang pendidikan terhadap anak perempuan sedang anak anak Nabi terkenal dengan kepintaran mereka.Mereka berani membodohkan anak-anak perempuan mereka sedang Nabi mengajar anak-anaknya.

Mereka singgah ke sebuah pasaraya kecil dan Nurindah membeli beberapa biji epal untuk bekalan.Nurindah teringat saat dia berada di kawasan taman Istana Birmingham beberapa ekor tupai mendekatinya kerana dia membawa kacang.Mungkin kali ini dia akan berjumpa lagi haiwan-haiwan kecil ini.

Dia melalui bahagian daging, rupanya ada juga yang halal."Di sini adalah kawasan Yahudi dan Muslim jadi makanan halal atau kosher itu boleh didapati di mana-mana."Beritahu Maria.

Ya, banyak restoran Muslim di sini.Di luar pasaraya kelihatan beberapa orang berpakaian Yahudi sedang berbual-bual.Mungkin hari ini ada acara keagamaan.

Akhirnya mereka memasuki kawasan hijau Hampstead Park ini.Semuanya kelihatan hidup di musim panas.Ada yang berbaring di atas rumput sambil membaca atau hanya mahu menikmati cahaya matahari.Kawasan ini adalah antara yang terbesar dan terluas di London pemandangan menarik boleh dilihat.Musim panas adalah musim bersama keluarga.

Maria tidak tahan panas.Kulitnya sensitif.Tidak seperti mereka yang kelihatan menikmati matahari."Kamu kelihatan suka dengan matahari."Komennya bila melihat Nurindah berjalan seperti tidak ada apa-apa.

"Negaraku musim panasnya sepanjang masa."Jawab Nurindah bergurau,"Jadi kamu tidak akan melihat kami sunbathing kerana kami sudah jemu."

"Lihat burung itu, dari tadi ia mengikuti kita.Mungkinkah kerana kita berbual tentang Nabi kamu?"

Nurindah melihat burung tersebut, ya dia perasan burung tadi terbang seolah olah mengikut mereka. Tetapi langsung dia tidak terfikir tentang kebetulan yang terjadi.Sebagai seorang pengembara segalanya kelihatan baru dan menakjubkan.

Kredit Gambar


Mereka meneruskan perjalanan sehingga bertemu dengan sebatang pokok tumbang.Sesuai sekali untuk berehat sebentar sambil menikmati epal.

Baru menggigit tiba-tiba dua ekor anjing datang entah dari mana berlari ke arah mereka.Kelihatan teruja mahukan epal yang digigit.Mujur Nurindah langsung tidak panik, namun dia kaku seketika kerana tidak tahu apa yang perlu dibuat apabila diapit oleh dua ekor anjing tersebut.Mata anjing tersebut bersahabat.

Di saat itu juga muncul seorang lelaki bersama empat kanak-kanak perempuan menuruti anjing-anjing tersebut.Ternyata anjing-anjing ini kepunyaan mereka."Minta maaf.Oh." Ucap lelaki tersebut bertalu talu sambil memanggil anjingnya.

Kelihatan anjing-anjing tersebut kelihatan berat untuk beredar.Lalu Nurindah memberi sebiji kepada kepada lelaki tersebut untuk diberikan kepada anjing-anjing tersebut.

"Terima kasih."Ucap lelaki tersebut sambil mengajak anak-anaknya beredar.

Dalam keadaan yang kelam kabut, sebiji epal terjatuh dari bungkusan dan bergolek ke tanah lantas dikutip oleh salah seorang anaknya.

"Itu untuk anjing." Kata Nurindah serba salah apabila anak itu kelihatan seperti mahu menggigit epal yang dikutipnya.Alamak, epal itu kan dah kotor.Mungkin terasa malu, anak kecil itu berlari menunjukkan epal tersebut kepada ayahnya.Anjing mereka bertuah kerana mendapat dua biji epal hari ini.

"Biar aku gantikan epal ini nanti."Tiba-tiba Maria menyampuk."Aku minta maaf, tapi aku lihat anak-anak tadi berebut epal tersebut."

"Silakan."Nurindah termalu sendiri.Malu dengan sikapnya yang kurang sensitif.

Maria memanggil mereka dan anak-anak itu berlari mendapatkan bungkusan epal.Ayahnya tidak putus-putus mengucapkan terima kasih.

"Epal adalah buah kebiasaan di sini.Mungkin di rumah mereka tidak begitu menginginkannya tetapi bila masuk hutan semua jadi sedap."kata Maria berseloroh sambil melihat keluarga tersebut berlalu.

Anak-anak kecil ketawa bersama ayah dan haiwan kesayangan mereka - pemandangan yang indah.

Dia dan Nurindah masing-masing hanya memakan sebiji epal."Sekurang-kurangnya hari ini anak-anak tersebut berselera untuk makan buah.Terima kasih kerana prihatin.Aku langsung tidak perasan anak-anak tersebut."

"Sama-sama.Maaf kerana menghabiskan epalmu."

Nurindah memandang langit yang ditutup daun daun hijau di Hampstead Heath.Hari ini rezeki dia berkongsi epal bersama Maria. Anak-anak kecil tadi dan juga anjing-anjing mereka mungkin menikmati epal sepanjang perjalanan mereka.Mungkin nanti ada cerita menarik yang akan dikongsi apabila anak-anak tersebut pulang ke rumah.

"Nabi Muhammad mempunyai empat anak perempuan dan tadi kita bertemu dengan ayah bersama empat anak perempuan."komen Maria tiba-tiba.

Nurindah mengangguk.Kebetulan yang aneh.Hari ini dia juga tidak menyangka akan berkongsi epal dengan orang-orang yang tidak dikenali dan juga dua ekor anjing.

Aneh.
26 Mei 2018 - Hampstead Heath.


Nota :Tulisan ini diinspirasikan oleh sahabatku Maria yang sudi menemaniku berjalan di Hampstead Heath Park, London.









No comments:

Post a Comment