Sep 10, 2018

Entri 97 : Doa

DIA TIDAK TAHU APA YANG DIFIKIRKAN.Fikirannya melayang entah ke mana.

Jalan dari rumah ke Masjid Wilayah tidak perlu guna Waze.Jalan yang sama dilaluinya dua kali seminggu sejak beberapa bulan yang lalu. Entah kenapa dia tidak masuk ke simpang yang sepatutnya tetapi terus ke Bukit Tunku yang sunyi sepi itu.

"You're perfect , you always looking for improvement."

Dia tidak tahu apa lagi personal development yang harus ditulisnya.

"Improve communication skills."Dia menulis.

"I never think you have communication skills, you communicate with us perfect."

Diam.Dalam hati, mungkin masalah kurang keyakinan.Selalu dia perasan orang tidak faham apa yang hendak disampaikan.

Sempurna.Sempurna itu subjektif, berbeza untuk setiap orang.

Hidup orang lain sentiasa nampak sempurna

Sedangkan...

setiap pagi dia berlatih senyum semasa mandi

setiap hari dia cuba luangkan masa untuk membaca.

setiap malam dia akan susun to-do list.

setiap detik dia berjuang.

Sempurna?

Adakah itu yang dicari?

Oh, walaupun dia kerja keras tapi tak kaya-kaya lagi.

Oh, walaupun dia berjaya tapi dia masih bujang.

Oh, walaupun dia kurus tapi perutnya buncit.

Walaupun....walaupun... mustahil nak dibuang dari pandangan mata orang lain.MUSTAHIL.
Kerana sesempurna mana pun Nabi masih dipandangan manusia ada saja yang salah.

Dia merenung papan visual yang digantung pada Januari lalu.Pertama kali dia membuat papan visual.Pertama kali dia nampak kebanyakan impiannya menjadi kenyataan.

Mungkin selama ini banyak mimpinya menjadi benar tetapi dia tidak sedar doanya dikabulkan.Aneh, tiba-tiba dia tidak ada perasaan.

Sesuatu yang pelikkah jika kita berdoa, merayu setiap hari sekali apabila kita dapat, kita tak rasa apa-apa?

Tidak.

Dalam dunia ini itulah yang berlaku.

Suami yang kau puja-puja dulu adalah orang yang paling kau benci sekarang.
Anak yang kau sayang-sayang itulah yang derhaka.
Emak yang bersusah payah melahirkan kau abaikan sedangkan kau sendiri tahu perit jadi ibu
Ilmu pengetahuan agama kau menggunung tapi tak membawa kau ke syurga

Penuh khianat.Penuh ujian.

Mungkin apa yang di papan visual itu bukan apa yang kau cari cari selama ini, bukan apa yang kau perlukan.

Tanyalah Allah apa yang kau perlukan.

Mungkin tak perlu minta sebab engkau sendiri pun tak tahu apa yang kau minta.Benarkah begitu?

"Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina".-Quran 40:60

Celaka, lagak apa yang kau tunjukkan ini?

Hamba jenis apa yang merasa kecukupan sehingga tidak perlu meminta.
Hamba jenis apa yang menangguh doa hanya kerana tidak tahu meminta.

Cukup benarkah kamu sebagai hamba sehingga tidak tahu apa yang hendak diminta dari Tuhan?

Apa kecil sangatkah perbendaharaan Allah sehingga kamu perlu menimbang-nimbang apa yang diminta?

"Nur, you look dull today."Rachelle menegur.

"Huh?"

"You always cheerful and always get to work in the morning but not this morning.You always in high spirit.What happen?"

Senyum.Terima kasih.Itu tandanya dia tidaklah sesempurna mana.

Ya Allah, jadikan aku hamba yang sentiasa bersangka baik terhadap mu.Amin.


No comments:

Post a Comment