Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari 2019

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 132 : Surat surat buat Eusoff

Assalamualaikum Eusoff, Lama aku tidak menulis, adakah itu petanda baik?Rasa kekok pula, seperti sudah tidak ada apa-apa yang aku ingin luahkan kepadamu. Semalam aku memesan Nasi Goreng Ladna untuk pertama kali dan mungkin kali terakhir. Teringat bila engkau kata, itu nasi goreng kegemaran mu. Biar betul? Lama betul aku renung nasi goreng yang berlendir? Serius ? Seperti makan bubur nasi goreng layaknya. Baru aku sedar rupanya kita betul betul berbeza. Teringat waktu mula-mula aku terkena sakit angau.Menangis kegembiraan bila aku terima mesej pertamamu. Pendek saja tapi rasa seperti bulan jatuh ke riba. Sekarang baru aku faham perasaan Zulaikha terhadap Yusoff. Saat manusia manusia lain yang berlagak suci mengecamnya.Si Zulaikha itu perempuan tak sedar diri.  Tapi masuk akal bukan jika Zulaikha menyukai Yusoff sebab memang Yusoff itu baik, soalnya apa kelebihanmu membuat aku terpaut?Aku mengagau mencari jawapan. Tampan sangat ke? Kaya ke? Baik ke? Jujur...jikalah sahaba

Entri 131 : Cahaya

Anak-anak diutuskan untuk mengajar kita akan nikmat-nikmat kecil yang kita lupa untuk syukuri. Untuk kita perlahankan sedikit hidup kita yang serba kalut ini.Untuk kita terus berdoa dan tidak putus asa. Ya Allah jadikanlah… Dalam hatiku cahaya Dan pada pandanganku cahaya Dan pada pendengaranku cahaya Dan dari kananku cahaya Dan dari kiriku cahaya Dan di atasku cahaya Dan di bawahku cahaya Dan di depanku cahaya Dan di belakangku cahaya Dan muliakan aku (dengan) cahaya Amin.

Entri 130 : Polpot

Melalui kawasan sekolah lama di Phnom Penh, perasaan itu sangat berat sekali. Entah sakit apa yang menyucuk-nyucuk di kepala. Apabila melalui padang, laluan kelas-kelas terbayang bayang kanak berlari ketawa. Mereka belum lagi faham betapa pentingnya ilmu saat mereka berlari nyaris merempuh cikgu yang menjinjit buku-buku. Saat persekolahan tentulah yang paling manis, paling dikenang. Saat belajar berkawan, bergaduh , belajar disiplin dan tanggungjawab atau melarikan diri dari bebelan ibu.Sekolah adalah tempat yang penuh kenangan manis di mana-mana negara pun. Jauh sekali hendak memikirkan bahawa sekolah itu dijadikan pusat penyeksaan, pemerkosaan , pembunuhan dan segala macam yang tak dapat atau yang ingin dibayangkan dalam otak yang disumbat dengan segala macam positiviti yang ada. Fikiran positif, adakah ia berkesan di sini? "Di situ asalnya tempat untuk pelajar-pelajar beriadah tetapi diubah suai menjadi tempat penyeksaan." Pegawai di situ menunjukkan di suatu sudut

Entri 129 : Epilog Cinta buat Eusoff

"Ahh where is my phone?" "Your left it inside meeting room,don't you?" Dia menjejaki, berjalan ke meja QA - tidak ada. Berjalan ke bilik mesyuarat, dalam gelap telefon bimbitnya terdampar di atas meja. Alhamdulillah. Dia berasa gembira, bukan kerana menjumpai telefon bimbitnya tetapi tabiat buruknya selalu lupa telefon bimbit telah kembali. Doanya akhirnya dimakbulkan dan sekarang dia kembali bebas seperti biasa. Terkenangkan kisah Zulaikha saat mabukkan cinta Yusof, tentu menderita rasanya jatuh cinta pada orang yang salah. Eh, Yusof tidak salah, Yusof terbaik namun sebagai isteri orang keadaannya tidak kena. Tentu Zulaikha terasa perit bila selalu berjumpa dengan orang yang dicintai tetapi tidak dapat dimiliki. Mungkin juga Zulaikha pernah berdoa supaya rasa cinta itu hilang. Kisah hati siapalah yang tahu. Hati mahukan apa yang hati mahukan, walaupun ia bertentangan dengan pendirian atau apa sahaja. "And I'll bet the odds against it all

Entri 128 : Sebaik baik wanita

Saat sang anak bercerita tentang seorang budak baru di sekolah yang busuk dan berkutu, emak cuma membalas. "Ajaklah dia datang ke rumah nanti." Sang anak yang baru belajar berkawan, tidak faham mengapa budak berbaju lusuh kuning, busuk dan berkutu itu disuruh datang ke rumah. Dia masih ingat kanak-kanak yang bermata kecil berwarna coklat, malah rambutnya juga agak coklat terutama bila terkena sinar matahari. Emak tak banyak cakap, memandikan anak tersebut bersama anak-anaknya. Disyampu dan disikatnya rambut budak itu sambil anak anak yang lain ketawa. Kutu kutu luruh beremut maka anak anak yang lain menjerit kegelian sambil menindih kutu kutu tersebut. Emak masak. Lauk yang ada tidak seberapa. Ikan dikerat kecil-kecil, emak cuma merasa kuah.Senang hati melihat anak-anak makan. Emak capai sehelai baju sekolah lama anaknya yang sudah tidak muat. Disuruh kawan baru anaknya cuba. Anak kecil itu berpusing-pusing menggayakan uniform sekolah rendah berwarna biru gelap.

Entri 127 : Empayar

Menapak kaki di Bandar Angkor seolah olah menyingkap keagungan empayar zaman silam. Dikenali sebagai monumen agama terbesar di dunia dengan keluasan 162.6 hektar membuatkan otak tidak berhenti berfikir bagaimanalah manusia zaman dahulu membina artifak sehebat ini. Piramid, Taj Mahal dan pelbagai lagi yang berusia ribuan tahun masih lagi gah sehingga sekarang bermakna bahan-bahan dan teknologi yang digunakan bukanlah calang-calang. Malah belum tentu ada bangunan di zaman moden ini boleh mengatasi teknologi mereka. Terfikir bagaimanalah arkitek, jurubina, perancang bandar dan pakar pakar zaman dahulu bersatu memerah otak menyusun dan merancang strategi membina perkara yang hebat begini. Bandar Angkor ini digelar bandar hydraulik kerana kecanggihan sistem perairannya, terdapat sungai sungai mengalir di antara empat pintu gerbang yang memasuki bandar ini. Boleh bayangkan kapal kapal besar berlabuh di sini, bagaimana pegawai immigrasi, kastam bertugas di bahagian pintu gerbang. 

Entri 126 : Hitam

Gelap padang pasir Ditinggalkan  berseorangan Bersama anak kecil  Terdesak dia hingga berlari lari antara dua bukit berulang kali Namun bersangka buruk pada Tuhannya tidak sekali Dia langsung tidak tahu Tuhannya mahu megurniakan zamzam Dia tidak perlu tahu  Cukuplah dia tahu bahawa Tuhannya takkan pernah mensia siakan hambaNya Dilukis dengan Samsung Sketch Book

Entri 125 : Langit

Mendarat lapangan terbang antarabangsa Siem Reap pada pukul lebih kurang 10 setengah malam agak memenatkan. Seorang pemandu teksi berusia 30 puluhan bermuka Melayu menyambut mereka ramah dengan bahasa Inggeris yang fasih. "Dari mana belajar Inggeris?" "Dari sami-sami, kemudian belajar bercakap dengan pelancong di sini-sini.Di sini yuran universiti sangat mahal, jadi kebanyakan kami belajar begini." Tidak mengejutkan jika kanak-kanak yang menjual cenderahati di sini boleh berbahasa Inggeris, Mandarin, Melayu dan pelbagai bahasa yang lain. Yang mengejutkan adalah bila dia mengenangkan dirinya yang sendiri masih merangkak-rangkak belajar bahasa Arab, Mandarin atau Inggeris padahal kemudahan belajar di Malaysia sangatlah murah dan mudah di Malaysia. Terpukul sejenak bila memikirkan dia setiapkali beribu alasan untuk belajar sedang di sudut dunia ini ada yang belajar bermodalkan kecekalan. Serba kekurangan. "Mekah ini gersang, tidak ada laut ata

Entri 124 : Pencarian

Kenapa aku suka mengembara? Soalan itu ditanya berkali-kali pada diri sendiri. Mungkin sebab orang lain buat, maka kewajiban bagiku untuk memastikan petak kosong wish list di- tick sebelum umur berapa berapa seperti orang lain? Dengan hashtag # lifegoal mungkin. Mungkin untuk gambar gambar cantik buat tatapan orang lain di muka Facebook dan Insta ? Biar! Rasakan ledakan photo bomb ku! Kalau tak suka sila UnFollow . Begitu ? Atau mungkin mencari sesuatu yang baru samada pengalaman atau jodoh seperti kebiasaan orang-orang bujang sepertinya? Jadi selepas merayau ke sana sini di bumi Tuhan ini,apa yang anda mahu sebenarnya? Seseorang yang tahu semua perkara? Setiap kali dia bermusafir dengan harapan moga moga menjumpai sesuatu yang baru tetapi tidak. Dia menjumpai dirinya, setiap kali. Wajah-wajah manusia yang biasa dilihat. Penat, sedih , keliru, tenang dan seribu satu rasa yang sukar dihadam oleh hati. Saat dia meletakkan dahi, sujud di atas s

Entri 123 : Lepaskan

Jika tangan anda penuh, anda takkan pernah dapat memegang perkara lain walaupun itu adalah perkara yang paling anda inginkan! Sudah lebih seminggu atau berbulan-bulan yang lalu dia merancang apa yang hendak dibawa untuk kembara Indo-Cina. Antara tempat yang ingin dilawati adalah Vietnam, Laos, Thailand dan Cambodia. Apabila sahabatnya mengajaknya seperti orang mengantuk disorong bantal. Kembara sebelas hari merentasi Thailand, Cambodia dan Vietnam. Dia kata ya walaupun jauh di sudut hati sebenarnya dia takut. Takut jika belangnya atau belang sahabatnya terserlah semasa kembara. Apa jadi bila hubungan yang baik itu tercalar dek adanya drama-drama semasa mengembara? Dan juga kembara itu disertai dengan dua orang kawan baru. Dibuatnya mereka ini tidak ngam , bagaimana? Orang kata, kalau nak tahu sahabat kita itu baik atau tidak, mengembaralah bersama. Petua sesetengah orang jika nak lihat seseorang itu sesuai menjadi pasangan bawalah dia mengembara. Mengembara - dalam erti

Entri 122 : Sarapan

Khamis, hari kedua dia berada di Malaysia setelah 11 hari mengembara. Masih berusaha membetulkan rutin harian yang ditinggalkan seminggu lebih. Jerebu dijangka bertambah teruk hari ini. Pagi pagi sesudah membasuh kain dia bergegas ke pejabat. Memakai topeng muka N95 setiap kali ke luar rumah bukanlah rutin yang menyenangkan. Tetapi lebih baik pakai dari sakit. Lapar, dalam perjalanan dia memikirkan sarapan apa. Dikerlingnya jam, baru pukul 8.30 pagi. Wahh masih awal pagi ini. Kenapa perutnya lapar benar? Semua gerai tutup! Pelik. Dia melintasi Starbuck yang betul betul di tingkat bawah pejabatnya - perlu dielakkan di waktu hujung bulan begini terutamanya apabila dia sudah berbelanja bagai nak rak di Ho Chi Minh tempoh hari. Sanggup dia menuruni tingkat B1 dan singgah di News.com . Rak roti kosong , samada roti segera atau tidak. Pelik sekali. Masih awal tetapi kenapa semua sarapan yang diidamkan licin? Dia mengerling ke jam sekali lagi. Aduh, rupanya waktu jam Fitbit ma

Entri 121 : Dia yang pilih

Emak susah hati. Abah susah hati. Abang Ngah susah hati. Angah susah hati. Dia susah hati. Semua susah hati. Lembu korban yang ditempah berbulan lalu masih tak kunjung tiba. Mulanya dijanjikan dua hari sebelum raya, kemudian setelah ditanya menjadi sehari sebelum hari raya dan hari ini hari raya. Belum nampak lagi susuk lembu. Hendak dimarah tukang jual, bukan pertama kali mereka membeli. Korban ditetapkan hari raya kedua. Saudara mara dipanggil, tentulah yang paling laju sebelah emak.Mereka faham yang korban ini pertama kali bagi emak.Jadi tak kisahlah berkonvoi sejauh 20 km lebih dari Cheruk Bemban demi memudahkan urusan korban emak. Tapi yang penting lembunya di mana? Dari pagi raya sehingga lanjut petang. Emak sudah bincang dengan saudara maranya yang boleh tolong buat korban sebab ini pertama kali keluarga ini buat korban. Dah terbayang-bayang bagaimana susahnya nak rebahkan lembu.Buatnya lembu mengamuk macam mana? "Takpa kak, lepaih kami habih di sini kami t

Entri 120 : Kaca Mata

Dia batuk. "Maaf cikgu, saya batuk tak dapat hadir ke kelas." "Dah berapa lama batuk tu?" "Dekat seminggu juga." "Cuba check takut takut terkena sihir."  Yang berkata itu mahir tentang perkara-perkara sihir, ilmu ghaib dan sewaktu dengannya.Tentulah itu yang difikirkan dahulu. Senyum.Sedikit orang itu tahu bahawa dia batuk seminggu tanpa mengambil sebarang ubatan. Dek takut makan ubat, maka dia tunggu dulu dengan minum air limau panas, ambil supplement . Sekarang pula musim jerebu. Mungkin dia terkena sihir atau mungkin dia sakit disebabkan jerebu. Sangat berbeza tu! Dari kaca mata pengamal perubatan roh , kemungkinan disihir, diganggu jin atau dicintai jin. Pergilah klinik mana pun, buatlah pembedahan banyak mana pun jika tidak dibuang boleh bawa mudarat! Dari kaca mata doktor, kebanyakan yang sakit kerana jerebu, minum air tak cukup dan makan tak jaga.Doktor membebel, makan suka hati malas senaman kemudian salahkan jin pula!

Entri 119 : Aidiladha 1440

Tahun ini dia berkeras. Mahu buat korban di rumah kampungnya. Belum pernah lagi halaman belakang rumah itu dibasahi darah korban.Belum. Ini pertama kali. Kerana sebelum ini dia cuma masuk bahagian korban saudara-mara ataupun tahun lepas korban melalui online . Kali ini awal-awal lagi dia sudah berbincang dengan adiknya. "Tak kira, Along nak tempah dulu seekor lembu untuk korban, kalau ada orang lain nak masuk bahagian kira alhamdulillah. Tapi yang penting tahun ini kita buat korban kat rumah kita." Bunyi macam senang cari lembu, cari peserta.Dengan rahmat Allah, adik beradik berusaha mencari lembu dan peserta.Along cuma telefon dari KL nak lembu bunyi macam beli daging di pasar.Yang meraba mencari adalah mereka di kampung. "Korban memanglah sunat muakad tetapi ianya syiar Aidil Adha. Hari tasyrik diperuntukkan banyak hari untuk memudahkan kita menunaikan korban bukan semata-mata ibadah haji. Korban di tanah sendiri lebih baik , tetapi korban di tanah or

Entri 118 : Gagal

2 Ogos 2019 (Jumaat) Adik-adik kesayangan Along, Along gagal lagi. Mungkin susah untuk adik nak percaya yang Along selalu gagal. Yang selalu adik nampak; Along yang selalu cakap pandai, yang selalu naik pentas ambil hadiah. Yang adik tak nampak, Along yang pernah kena jalan itik sebab gagal Matematik Along yang asyik mengulang walaupun belajar siang malam Along yang masih lagi dapat D walaupun mengulang Along yang gagal berkali-berkali nyaris ditendang universiti Along yang menangis tengah-tengah malam sebab penat Dan Along gagal lagi. Along sudah biasa hadap ayat-ayat , 'alaaa... belajar main-main la tu.' Bisanya hanya Allah saja tahu bila Along tahu Along buat latihan tiap-tiap hari. Memang Along bukan selalu rajin tapi Along bukan pemalas. Along tebalkan muka kenal dengan orang bijak-bijak dari kelas lain semata-mata nak belajar. Along hantar esei hampir hari-hari dekat Cikgu B.I walaupun tak ada kerja sekolah. Along berkurung berhari-hari belajar. Along ga

Entri 117 : Gunung

Hati itu seperti bulu burung Mudah melayang dan tidak tetap Ringan berubah tempat Apalagi bila ditiup angin dunia Jauh boleh melayang Yang berat itu Quran Beratnya sehingga gunung pun tak sanggup Letakkannya di atas hati Moga-moga yang berbolak balik itu tetap di tempatnya. Seperti gunung ganang yang menjadi pasak bumi Dan engkau melihat gunung-ganang, engkau menyangkanya tetap membeku, padahal ia bergerak cepat seperti bergeraknya awan; (demikianlah) perbuatan Allah yang telah membuat tiap - tiap sesuatu dengan serapi-rapi dan sebaik-baiknya; sesungguhnya Ia Amat mendalam PengetahuanNya akan apa yang kamu lakukan - 27 :88 Empangan Hulu Selangor di tengah hari

Entri 116 : Tosai

Selepas puasa, sudah banyak hari dia teringin nak makan tosai. "Dosa." "Tosai." Kawannya dari India membetulkan sebutannya bukan tosai tapi dosa.  Tapi, tapi dosa itu bunyinya agak ralat bila nak memesan. "Boss, dosa satu!" Pagi-pagi lagi dia sudah bangun. Nawaitunya sudah diset dari semalam, esok pagi sarapan mesti tosai. Sedapnya bila dibayangkan lempeng nipis yang masam masam sedikit dicicah dengan kuah kelapa campur yogurt dan sedikit rasa pudina. Lama betul tak makan, asyik bantai roti canai dan roti bom sahaja. Saat dia keluar dari stesen LRT Ampang Park, wahh banyaknya orang jual sarapan. Selalunya dia agak lewat jadi banyak gerai-gerai kecil sudah tutup.Dia jarang beli pun.  Kalau ada sesiapa perasan ada sepasang suami isteri yang jual nasi lemak dan nasi biasa berdekatan esklator digelar  'makcik tangga'. Nasi lemak dan lauk pauknya sedap dan banyak, sehingga boleh dikongsi lagi dengan kawan-kawan. Murah pula tu. Ma

Entri 115 : Kad kredit hilang

"Nak balik kampung naik bas ke naik kereta bas ke kereta bas ke kereta bas ke ?" Dilema. Balik dengan kereta mahal banyak, penat sedikit dan bosan sebab pandu seorang diri. Tak ada geng buat membawang dalam kereta di kala pemandu lain  acah-acah samseng atau diri sendiri menjadi samseng. Balik dengan bas tak penat, murah banyak tetapi kurang fleksibel. Tak boleh berhenti dekat RnR sesuka hati dan tiada istilah 'ambillah masa manis kamu sebanyak mungkin'. Jika dia memilih untuk balik kampung dengan kereta maka dia cuma ada esok hari untuk servis kereta dan semestinya kos servis tak dijamin murah juga. "Nak balik kampung naik bas ke naik kereta bas ke kereta bas ke kereta bas ke?" Lupakan keretapi kerana karutlah jika tiket masih ada jika dibeli saat akhir. Jika dapat beli dua minggu sebelum pun dikira bernasib baik. Semua orang suka naik keretapi walaupun mahal sebab cepat. Tiket ETS sangat laku keras. Semalaman dia masih berkira-kira dan akhirn

Entri 114 :Masalah besar

"Ya Allah, macam ni. Masalah besar, masalah besar." Rifaie menangis.Tersedu-sedu. "Apa yang besar sangat masalah tu?" Mama long keluar dari dapur. "Tu" .Rifaie menuding ke arah kapal terbang kertas yang tersangkut di tiang ruang tamu. Oh, besar sungguh masalahmu. Mama long mengikat kain ketat ketat kemudian memanjat tingkap dan mencapai kapal terbang kertas. Nah. "Terima kasih" . Rifaie mengesat air di penjuru mata dan cepat cepat sambung main. Mama long menggeleng. Masalah besar bagi anak berumur dua tahun berbeza dengan masalah besar bagi remaja. Masalah ibu bapa dalam satu keluarga berbeza dari satu keluarga yang lain. Masalah wanita di satu negara, berbeza dengan negara yang lain. Sama juga dengan lelaki. Di satu sudut wall facebook , mungkin ada gadis yang merintih sebab jodoh dia tak datang lagi. Di satu sudut wall, mungkin ada isteri yang merintih dianiaya suami. Di satu sudut mungkin ada ibu yang kesedihan anak-ana

Entri 113 :Hijrah

“Kenapa mahu bekerja di KL?Dah elok elok di Penang?” Nurehan menggaru kepalanya yang tidak gatal.Sedikit keliru. “Mengapa?”Ugh...soalan sendiri pun susah mau dijawab. Mengapa KL?Pencemaran,jenayah,jauh dari keluarga.Malah rumah pangsapuri kos rendah yang dibelinya masih dalam proses pengubahsuaian. Semuanya lengkap di sini,jadi apa yang dicarinya di KL? Pengalaman hidup?Bukankah kerjayamu bermula di KL,kemudian di sini dekat dengan keluargamu?Tidak cukupkah? Dia merenung tawaran temuduga di skrin komputer,temuduga kali kedua setelah ditemuduga melalui telefon tempoh hari. Sudah hampir  enam tahun dia bekerja di Pulau Pinang, syarikat yang sama sebagai jurutera perisian .Umurnya mencecah 34 tahun depan,berapa lama lagi dia mahu bekerja di syarikat yang sama?Setakat ini pekerjaannya bagus,dia selesa . Mungkin sangat selesa,tapi sampai bila? Dia tidak mahu terbangun dan sedar yang dia tidak punya apa apa.Umurnya masih boleh bertahan untuk menerima cabaran,maka inilah ma

Entri 112 : Pakcik Assalamualaikum

Jalan Terminal Putra memang sibuk pagi pagi. Sibuk dengan kereta dan manusia ke stesen LRT Gombak. Dalam sibuk sibuk begitu pejalan kaki terutama Muslim yang melalui pedestrian terpaksa menunaikan satu tanggungjawab yang diwajibkan iaitu menjawab salam. Sepasang suami isteri berusia emas menjual nasi lemak di tepi jalan. Sepanjang di situ setiap yang lalu akan disapa dengan lafaz Assalamualaikum. Jarang sekali mereka lepaskan peluang pahala memberi salam. “Assalamualaikum!” Kadang kadang ditambah dengan pertanyaan “sihat?”Tentunya diiringi dengan senyuman. Lama lama mereka yang melalui jalan itu sudah biasa dengan rutin baru, senyum dan menjawab salam. Moga moga rutin pagi ini menjadikan hari hari mereka dirahmati.

Entri 111 : Nurani

Dia merenung ke luar jendela . Pemandangan negeri Kedah dari atas memang menakjubkan.Beberapa kepulan awan nipis  memutih seperti gula kapas berarak perlahan lahan menambahkan keindahan.Petak petak hijau,sungai sungai kecil sangat jelas disuluhi matahari pukul 10.00. Sudah beberapa bulan Malaysia dilanda jerebu maka pemandangan jelas seperti kristal ini adalah sesuatu yang dirindui. Gadis Cina di sebelahnya khusyuk menonton filem.Tadi mereka sama sama menunggu siapakah yang bakal duduk di kerusi nombor 26F tetapi masing masing lega kerana insan tersebut tidak muncul muncul . Mendapat  tiga kerusi untuk dua orang di dalam kapal terbang kelas ekonomi memang mengujakan. Dia beranjak ke kerusi 26F,menikmati pemandangan sambil memikirkan apa yang patut ditaip . Sedang gadis di sebelahnya pula beranjak ke kerusi tengah, menarik meja di kerusi yang di sebelah lagi dan mengatur laptopnya kemas kemas.Dia menyiapkan panggung wayang kecilnya.Masing masing menyelesakan diri untuk penerbanga