Jan 4, 2019

Entri 102: Lapang dada

Tak dapat dibayangkan jika aku di tempat Nabi Yusuf a.s

Mungkin berjuta-juta  rungutan ku lemparkan

Bukankah sepatutnya adik beradik kita yang menolong kita?
Perlu ke aku memaafkan sedang mereka yang memporak perandakan hidupku?
Tergamak mereka memisahkan anak dari bapa dan membuang saudara mereka hidup hidup dalam telaga.

Manusia apakah itu?

Dan setelah aku bersusah payah  berkhidmat kepda majikan dengan penuh setia,
hanya kerana aduan si isteri aku dijentik ke penjara.Padahal sudah terang terang aku tidak bersalah.Dasar orang kaya tak sedar diri!

Dan aku akan bertanya tanya kenapa AKU?

Patutkah aku ampuni kejahatan kejahatan lampau mereka ini? Kira aku ini nyanyuk senang-senang mahu memaafkan mereka?

Akan tetapi Nabi Yusuf sekadar berkata

Kamu pada hari ini tidak akan ditempelak atau disalahkan (tentang perbuatan kamu yang telah terlanjur itu), semoga Allah mengampunkan dosa kamu, dan Dia lah jua Yang Maha Mengasihani daripada segala yang lain yang mengasihani. 12:92

Begitu lapangnya dia sehingga bagaimana pun dia diperlakukan saudara-maranya langsung tidak menghalang dia bersangka baik dengan Penciptanya

Jika aku di tempat Asiah isteri Firaun , tak dapat aku bayangkan. Nauzubillah!

Lelaki seganas itu malah mengaku tuhan. Betapa sombongnya dia malah jika dikumpul semua kesombongan seorang suami dia mungkin yang paling sombong dan ego.

Mungkin sudah berkoyan-koyan maki hamun di Facebook. Malah jika dinasihati mungkin aku akan berkata 'alaaa... cakap senanglah suami kau bukan Firaun!' Ayat klise seperti yang biasa kita lihat di komen-komen.

Malah siap dihukum mati. Uisshh... tak tahulah jika aku mampu bersangka baik dengan Yang Maha Penyayang setelah diasak dugaan begitu. Mungkin aku sudah berkata wahai Allah, Engkau meletakkan aku di samping sejahat-jahat manusia.Patutkah Engkau menyuruh aku beriman kepadaMu? Atau mungkin aku sudah terjun laut.

Akan tetapi betapa Asiah berlapang dada, malah dia meminta siap-siap kepada Kekasihnya,

Wahai Tuhanku! Binalah untukku sebuah rumah di sisiMu dalam Syurga, dan selamatkanlah daku dari Firaun dan perbuatannya (yang kufur dan buas), serta selamatkanlah daku dari kaum yang zalim. 66 : 11

Manusia manusia ini mampu hidup tak kiralah bagaimana layanan manusia lain terhadap mereka. Walaupun diperlakukan di luar hak asasi manusia. Mereka redha dan sabar kerana mereka faham betapa buruknya layanan manusia dan betapa seksanya dugaan ianya tidak, sama sekali tidak menghalang mereka dari syurga.


Nota : Berlapang dada itu suatu anugerah, ianya tentulah susah akan tetapi bukan mustahil kerana ada manusia yang memang kita tahu mampu berlapang dada.Wahai Allah yang memegang hati kami, lapangkanlah ianya untukMu.Amin

No comments:

Post a Comment