Skip to main content

Entri 107 : Lapan

3 Ramadhan 1440 , hari ini hari ketiga Ramadhan dan hari pertama saya berpuasa.

Adik saya datang ke rumah bermalam, hari ini dia ada temuduga. Moga-moga dia dapat pengalaman baru dan gaji baru.

Saya tertidur lepas sahur, mungkin rutin saya terhenti sekejap apabila tiba-tiba adik datang menjenguk. Saya sakit perut, mungkin kerana makan pedas semalam. Pertama kali makan nasi ambeng, selalu nampak saja dijual tapi tak reti makan.Kali ini dapat belajar makan nasi ambeng.

Pagi-pagi bersiap cantik cantik tinggal nak buka pintu nak keluar, perut memulas. Akhirnya terus ke  tandas. Pakai baju cantik cantik dan semangat nak kerja alihnya ke klinik.

Klinik Aminah - ini kali ketiga saya ke klinik.Saya tak ingat bila kali terakhir saya ke klinik.Syukur sebab saya masih sihat.

Saya suka klinik ini kerana doktornya suka bercerita tentang kehidupan. Usia doktor mungkin sudah lebih 70 an, dilahirkan sebelum Malaysia merdeka. Mungkin itu membuatkan saya rasa nasihatnya boleh diterima dipakai.

Doktor memeriksa saya seperti biasa.

"Cirit birit tak apa, yang merisaukan dehydration." Katanya selepas memeriksa lidah saya. Lidah kering bermakna dehidrasi.

"Minum banyak air. Manusia boleh hidup dengan kurang makan tapi jangan kurang minum.Tapi kita terbalik, makan banyak minum pula kurang.Makan watermelon, coconut water. Itu ada air dan zat."

Ayat-ayat bebelan dari seorang doktor seperti biasa.

"Bila kurang minum cepat sakit dan cepat tua." Okay, tua adalah perkataan menakutkan.

"You still young, half of my age.So be happy no worries. Life is very simple but we always take it seriously."

Sambil menulis tarikh 08/05/2019 pada surat sakit, dia berhenti seketika.

"You see how long this eight going to last, now it's already 10.15 am.Where was seven?It's gone, while we worry about seven, eight going to be vanish soon. Pen biru diketuk perlahan pada tarikh yang ditulis.


Nowadays people don't eat, don't sleep. They just stare and then stress. And they have no idea why they stress." Dia geleng kepala.

"Life is very simple, you got food to eat, you got shelter... the REST IS DRAMA."

Saya gelak.

"True.People think about BMW, Mercedes ... all drama."

"Every morning, wake up and open your eyes, genggam tangan. See everything enough.You are alive and healthy so be grateful.Ucap syukur pada Tuhan"

Betul saya akui, malah tak terkejut pun jika punca masalah dunia sekarang adalah terlampau banyak komplen dan kurang bersyukur. Saya sendiri masih berlatih untuk bersyukur.

"When was the last time I see you?" Dia menyelak rekod pesakit saya.

"February!Now May already.You see when I saw you I have no problem but right after that I got a lot of problems. Within two months."

"What happened?"

Dia menunjukkan parut di betis dan menunjukkan jahitan di dadanya."By pass heart surgery."

"But now I able to talk to you it feels like magic.Everything can happen in a very short time."

Saat saya meninggalkan bilik rawatan dia berpesan berkali-kali.

"Be happy, problem surely will come but be happy!"



Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u