Entri 108 : 27

Seingatnya ini pertama kali dia berbuka di masjid. Suasananya mengimbau kenangan mengerjakan umrah.

Sama-sama menunggu Maghrib dengan kueh mueh. Ada yang memotong buah dan memberikannya kepada mereka yang berdekatan. Berbuka puasa dengan hati yang cukuplah apa yang ada. Kalau ada rezeki ada lagi nasi, jika tidak rezekinya mungkin moreh di kedai mamak nanti.

Alhamdulillah.

Hiruk pikuk orang ramai di rumah Allah, tak kira tua muda , kaya miskin. Mirip Mekah dan Madinah.

Dalam setahun ada sebulan untuk umat ini berusaha untuk solat berjemaah.

Teraweeh.

Saat solat, kedengaran gelak tawa anak-anak. Dan yang maraton berlari di ruang kosong pemisah lelaki dan wanita. Ada yang menangis. Pihak masjid ada menyediakan tempat asuhan anak-anak tetapi ianya terpulang kepada ibu bapa.

Mungkin ada yang mengatakan anak-anak ini bising dan menghina rumah Allah, mengganggu kekhusyukan jemaah.Perspektif!

Jika dilarang ke mana-mana anak ini akan pergi?

Ibu bersama anak kecil tinggal di rumah, terjaminkan ibadah mereka di malam hari? Atau mungkin hanyut dengan aktiviti lagho. Perspektif!

Anak-anak yang berlari dan menangis ini belum lagi baligh. Akal mereka seiras haiwan. Kita sudah buat apa yang patut tapi anak-anak bising di masjid bukanlah isu besar sehingga perlukan jemaah bersatu untuk membanterasnya habis-habisan.Jika tak boleh bawa kanak-kanak, kenapa di Mekah dan Madinah tak diharamkan saja kanak-kanak? Malah berebut orang mahu membawa anak menunaikan haji padahal hukumnya belum lagi jatuh wajib ke atas anak itu. Apa salahnya dalam bulan ini kita bersabar sedikit. Perspektif!

Kanak-kanak perempuan bermain dengan telekung ibunya ketika ibu itu solat.

"Ibu!" Anak itu merangkul leher ibunya saat ibu itu rukuk dan saat ibu itu sujud dia terjatuh dan ketawa. Dia berbuat begitu berkali-kali. Ibu itu terus solat, jika anak itu baring berhampiran di tempat sujud dia mengalihkannya untuk ruang sujud. Langsung dia tidak mengendahkan anak itu.

Solat ini lebih penting dari melayan kamu. Perspektif!

Akhirnya akibat jemu anak itu berhenti mengganggu.

Semoga anak itu tahu solat itu penting dari dirinya. Moga moga dia akan solat.Moga-moga pergi ke masjid selalu menjadi kenangan buat anak kecil itu di waktu dia remaja sehingga dia akan mencari masjid walau di mana berada.Perspektif!

Tak khusyuk, lebih baik solat sendiri saja.Perspektif!

Solat berjemaah lebih pahalanya 27 kali ganda dari solat sendirian. Terjaminkah pahala kita jika solat sendiri itu lebih baik?

Allah tahu
Saf wanita ada yang lompong, ada yang masih berdebat kiri atau kanan.
Imam baca laju sangat sampai rasa sakit telinga mendengar.
Imam lambat sangat sampai lenguh berdiri.
Orang sebelah baca fatihah macam baca jampi.
Geng lapan dan geng dua puluh.

Dia juga tahu
Ada yang berwangian-wangian sebelum ke masjid.
Ada yang bersusah payah nak ke masjid.
Ada ibu bapa yang sedang melatih anak-anak.
Ada tok siak yang menjadi manusia terakhir sekali memantau masjid.
Ada yang sudah merancang nak tidur di masjid.

Dia Maha Tahu ada manusia yang masih teguh merancang dan berusaha walaupun hasilnya tak seperti dijangka. Dia suka manusia beramai-ramai di Rumah Nya. Bila ramai-ramai tentulah ada feel masing-masing. Masih Dia tetap suka ramai-ramai berusaha memuliakan Rumah Nya.

Mungkin sebab itu pahalanya 27.



Comments

Popular Posts