Skip to main content

Entri 110 : Syawal 1440

Kali ini raya betul betul raya. Sebelum ini trafik mungkin biasa biasa saja tapi kali ini dekat Baling pun boleh jam. Jarak setengah jam mungkin jadi berjam jam.Menderitalah siapa yang menjadi runner, keluar beli tepung jagung mungkin terkandas separuh hari di jalan.

Kali ini orang betul betul balik kampung.
Kali ini orang betul betul nak ziarah saudara mara.

Dan kali ini insta, facebook boom kebaboom dengan #raya2019 #syawal1440 tag. Meriahnya raya di alam maya diharap sama meriah raya di dunia nyata.

Sedih makcik makcik bawang, kalau sudah takda siapa nak membawang sekali bila masing masing sibuk membawang di phone.

Sedih lagi ibu , saudara mara yang sibuk mengemas tapi yang menolong hanya sekadar memegang penyapu sambil berkata ,’Mak mari selfie!’ Dan orang tua itu tersenyum sumbing bila disuruh bergambar berkali-kali dek kerananya posenya tak cukup Instagrammable.Dan bertambah tambah terkilan si ibu bila selesai senyum yang dibuat buat masing masing duduk menempel di tangga sambil edit gambar, tunggu like dan reply komen.

Bila balik kampung di ceruk ulu, tak ada line boleh menjadi satu bala.

Minta simpang jauh jauh lah raya sebegitu.

Syawal tahun ini semua orang beraya sungguh sungguh sebab sudah bersungguh sungguh berlatih bagai nak rak di bulan Ramadhan. Kursus satu bulan disambut dengan pesta konvo yang meriah diiring Alhamdulillah dan Allahuakbar.

Maka bertuahlah mereka yang betul betul mengutip pahala sepanjang Syawal sejak Ramadhan lagi.

Atap bilik air kedua dipasang, aktiviti panjat, paku memaku dilakukan semasa Ramadhan dengan harapan bila saudara mara balik nanti tak berebut bilik air di pagi raya.Rahmat buat mereka yang berpeluh keringat ketika berpuasa memudahkan untuk orang lain nak beraya.

Rahmat buat mereka yang mengemas dan membersihkan rumah dengan harapan saudara mara dan tetamu selesa dan tenang bila nak bersembang.

Rahmat buat mereka bertungkus lumus memasak dengan harapan saudara mara gembira bila dapat merasa kelazatan nasi impit Maklong, ketupat Mak Ndak, lemang Tok Esah. Nak buat pulut palas dan lemang bukan sat sat (sekejap), perancangan nak tebang lemang dibuat sejak Ramadhan lagi tahu.Dan moga moga sambil tetamu mengunyah akan membawa perbualan yang lebih bermakna apabila dimulakan , ‘Wah ada ketupat palas.’ sambil baca Bismillah sebelum makan dengan rasa syukur.

Tak lupa juga pada yang berusaha beratur untuk menukar nota duit raya , walaupun kecil tapi bau duit baru memang tak sama dengan duit lama.Ada yang turun ke bank di awal Ramadhan sambil disambut dengan senyuman pegawai bank dengan jawapan ,

’Maaf cik, awal sangat nak tukar duit raya. Nanti kami letak notis depan ni ya.’

Maka hampir setiap hari dia menjenguk bank dengan harapan nota nota duit baru tidak kehabisan. Moga moga Maklong bahagia bila bau duit baru walaupun hanya lima ringgit.

Rahmat buat yang sabar dengan kerenah kerenah tak masuk akal ibu bapa, sanak saudara , sepupu sepapat berkelahi kerana ada yang sejenis suka berkurung di bilik, yang tidur sepanjang masa, yang asyik dengan gadjet, yang malas, yang tiba-tiba tetamu datang baru nak rajin, yang suka membebel, yang basuh pinggan macam opera Cina dan pelbagai lagi dari sebesar-besarnya sehingga sekecil kecilnya boleh jadi sebab bermasam muka.

Rahmat buat mereka yang saling mendoakan di bulan mulia ini, moga moga doa itu berpanjangan sepanjang hayat.

Kemudian masing-masing berkumpul dan ambil gambar walaupun baju tak sedondon dek kerana ada yang keliru tona hijau kepala itik itu dengan hijau Emerald. Dengan senyum tawa ikhlas yang dirakam di Insta, Facebook, Twitter, Youtube dan seribu satu jenis media sosial dari lubuk hati.Moga moga muka muka ini adalah muka muka yang yang beratur ke syurga atas rahmat Ilahi.

Apabila bukan insta-famous cuba cuba berposing dan difoto-bom dengan sengaja oleh orang pertama, difoto-bom lagi dengan tidak sengaja oleh orang kedua dan difoto-bom lagi dengan lembu.

Nota : Penulis ingin memohon maaf jika ada kesilapan dan kesalahan sepanjang penulisan di namakunurindah. Selamat Hari Raya , Maaf Zahir Batin. Mohon didoakan yang baik baik selalu.

Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u