Skip to main content

Entri 118 : Gagal

2 Ogos 2019 (Jumaat)
Adik-adik kesayangan Along,
Along gagal lagi.
Mungkin susah untuk adik nak percaya yang Along selalu gagal.
Yang selalu adik nampak; Along yang selalu cakap pandai, yang selalu naik pentas ambil hadiah.
Yang adik tak nampak,
Along yang pernah kena jalan itik sebab gagal Matematik
Along yang asyik mengulang walaupun belajar siang malam
Along yang masih lagi dapat D walaupun mengulang
Along yang gagal berkali-berkali nyaris ditendang universiti
Along yang menangis tengah-tengah malam sebab penat
Dan Along gagal lagi.
Along sudah biasa hadap ayat-ayat , 'alaaa... belajar main-main la tu.'
Bisanya hanya Allah saja tahu bila Along tahu Along buat latihan tiap-tiap hari.
Memang Along bukan selalu rajin tapi Along bukan pemalas.
Along tebalkan muka kenal dengan orang bijak-bijak dari kelas lain semata-mata nak belajar.
Along hantar esei hampir hari-hari dekat Cikgu B.I walaupun tak ada kerja sekolah.
Along berkurung berhari-hari belajar.
Along gagal juga. A itu bagai satu keajaiban kalau Along dapat dik.
Dulu Along tak faham dik, apa yang Allah nak tunjukkan.
Along marah , kecewa tambah lagi bila Along kena kerja kuat berbanding orang lain.Orang yang belajar tak sepulun Along pun boleh dapat A. Pedih rasanya dik bila  terfikir otak Along ini mungkin tak berhubung macam orang lain.
Rupanya Allah nak Along belajar dalam-dalam. Allah nak Along jadi teliti. Allah nak Along jadi orang berilmu bukan sekadar dapat A.
Allah nak Along faham dan sedih bila gagal supaya Along faham orang lain bila mereka gagal.Along baru nampak hikmah kenapa Along gagal.Dan jika adik-adik terfikir bagaimana Along boleh jadi hebat walaupun sebenarnya tak.Mungkin sebab Along selalu gagal.
Percayalah mereka yang pernah sesat beberapa kali, lebih arif daripada mereka yang tak pernah sesat. Mereka yang pernah sesat banyak kali menemukan jalan pintas, perkara baru yang berguna bila mereka sampai ke destinasi.
Along akan belajar sampai mati tak kisahlah samada Along gagal atau lulus. Doakan supaya Allah beri kekuatan pada Along ya dik.

Salam Sayang,
Along

2 Ogos 2023 (Rabu)

Suraya membatukan diri di hadapan pensyarahnya. Bilik kecil ini tiba-tiba jadi sunyi sepi.Malu sebab kali ini kali kedua dia terkandas lagi dalam Matematik.

Pensyarahnya, Puan Nurindah kali ini tak cakap banyak, sibuk membelek fail."Kamu dah makan?"

Soalan basa basi.

Suraya menggeleng.

Puan Nurindah menarik laci, dikeluarkan roti. "Kamu makan ini dulu. Saya nak keluar sekejap dalam sepuluh minit.Tunggu sekejap ya."

Suraya mengambil roti dan mengunyah perlahan-perlahan.Yang dia tahu, Puan Nurindah pantang kalau orang kelaparan. Kalau sesi kuliah pagi-pagi dia akan membebel kalau ada pelajar yang tak sarapan. Kadang-kadang dia bawa coklat atau roti. Malah dia pernah kata,"Jika kamu tiba-tiba tak ada duit nak makan, datanglah jumpa saya."

Memikirkan dia sudah gagal subjek Matematik maka dia tak mahu mengecewakan Puan Nurindah dengan tidak memakan roti.

"Rasa okay sedikit?" Puan Nurindah menjengul, di tangannya terdapat dua cawan kopi yang berbau harum.

Suraya angguk.

"Alhamdulillah."

"Prof, saya minta maaf. Saya gagal lagi."

Nurindah tersenyum, dihulurkan cawan berisi kopi panas. Suraya meneguknya perlahan. Kasihan dia melihat gadis itu, mengingatkannya masa muda-muda dulu.Dia menghulurkan sehelai kertas.

Suraya mencapainya kehairanan. Transkrip apa ini.

"Transkrip saya. Nah cuba lihat subjek Matematik.Lihat betul-betul."

"Gagal tiga kali?"

"Ya, malah kali terakhir pun cuma lulus cukup makan sahaja."Puan Nurindah tersenyum.

"Tapi Prof mengajar subjek Matematik?"

"Ya, sebab saya pernah gagal Matematik maka saya layak mengajarnya."Nurindah senyum lagi."Jangan ditanya apa yang saya tempuh sehingga saya boleh mengajar ya."

"Prof tak marah ke saya gagal?"

"Tak. Saya cuma terkilan apabila dapat tahu awak merancang untuk berhenti belajar."

Suraya tunduk.

"Saya boleh memberi A tapi saya mempunyai penilaian saya sendiri sebelum memberi A. Jika pelajar itu tidak mendapat A, masih lagi penilaian saya tidak penting. Yang penting bagaimana anda sebagai pelajar menilai diri anda. Malah jika pelajar itu mendapat A sekalipun, saya tidak dapat menjamin bagaimana dia akan menggunakan ilmu yang dia dapat."

Diam.

"Saya gagalkan awak kerana saya mahu awak belajar lagi. Belajar lagi jangan putus asa. Supaya nilai awak jadi lebih tinggi dari sebelumnya."

"Universiti ini hanyalah dunia kecil Suraya. Dalam hidup ini banyak perkara yang di luar kawalan kita. Tugas awak belajar dan terus belajar. InshaaAllah akan lulus cuma mungkin bukan hari ini."

"Terima kasih prof." Mata Suraya basah.

"Ya, habiskan kopi tu dan teruskan belajar."





Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u