Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2019

Entri 123 : Lepaskan

Jika tangan anda penuh, anda takkan pernah dapat memegang perkara lain walaupun itu adalah perkara yang paling anda inginkan! Sudah lebih seminggu atau berbulan-bulan yang lalu dia merancang apa yang hendak dibawa untuk kembara Indo-Cina. Antara tempat yang ingin dilawati adalah Vietnam, Laos, Thailand dan Cambodia. Apabila sahabatnya mengajaknya seperti orang mengantuk disorong bantal. Kembara sebelas hari merentasi Thailand, Cambodia dan Vietnam. Dia kata ya walaupun jauh di sudut hati sebenarnya dia takut. Takut jika belangnya atau belang sahabatnya terserlah semasa kembara. Apa jadi bila hubungan yang baik itu tercalar dek adanya drama-drama semasa mengembara? Dan juga kembara itu disertai dengan dua orang kawan baru. Dibuatnya mereka ini tidak ngam , bagaimana? Orang kata, kalau nak tahu sahabat kita itu baik atau tidak, mengembaralah bersama. Petua sesetengah orang jika nak lihat seseorang itu sesuai menjadi pasangan bawalah dia mengembara. Mengembara - dalam erti

Entri 122 : Sarapan

Khamis, hari kedua dia berada di Malaysia setelah 11 hari mengembara. Masih berusaha membetulkan rutin harian yang ditinggalkan seminggu lebih. Jerebu dijangka bertambah teruk hari ini. Pagi pagi sesudah membasuh kain dia bergegas ke pejabat. Memakai topeng muka N95 setiap kali ke luar rumah bukanlah rutin yang menyenangkan. Tetapi lebih baik pakai dari sakit. Lapar, dalam perjalanan dia memikirkan sarapan apa. Dikerlingnya jam, baru pukul 8.30 pagi. Wahh masih awal pagi ini. Kenapa perutnya lapar benar? Semua gerai tutup! Pelik. Dia melintasi Starbuck yang betul betul di tingkat bawah pejabatnya - perlu dielakkan di waktu hujung bulan begini terutamanya apabila dia sudah berbelanja bagai nak rak di Ho Chi Minh tempoh hari. Sanggup dia menuruni tingkat B1 dan singgah di News.com . Rak roti kosong , samada roti segera atau tidak. Pelik sekali. Masih awal tetapi kenapa semua sarapan yang diidamkan licin? Dia mengerling ke jam sekali lagi. Aduh, rupanya waktu jam Fitbit ma

Entri 121 : Dia yang pilih

Emak susah hati. Abah susah hati. Abang Ngah susah hati. Angah susah hati. Dia susah hati. Semua susah hati. Lembu korban yang ditempah berbulan lalu masih tak kunjung tiba. Mulanya dijanjikan dua hari sebelum raya, kemudian setelah ditanya menjadi sehari sebelum hari raya dan hari ini hari raya. Belum nampak lagi susuk lembu. Hendak dimarah tukang jual, bukan pertama kali mereka membeli. Korban ditetapkan hari raya kedua. Saudara mara dipanggil, tentulah yang paling laju sebelah emak.Mereka faham yang korban ini pertama kali bagi emak.Jadi tak kisahlah berkonvoi sejauh 20 km lebih dari Cheruk Bemban demi memudahkan urusan korban emak. Tapi yang penting lembunya di mana? Dari pagi raya sehingga lanjut petang. Emak sudah bincang dengan saudara maranya yang boleh tolong buat korban sebab ini pertama kali keluarga ini buat korban. Dah terbayang-bayang bagaimana susahnya nak rebahkan lembu.Buatnya lembu mengamuk macam mana? "Takpa kak, lepaih kami habih di sini kami t